Dear Abang...

Abang..
Semalem mau tidur ibun inget abang, bangun tidur ibun inget abang lagi...
Akhirnya bangun tidur ibun pun sesenggukan sangking kangennya sama kamu 'nak...
Ya Allah kangen banget...
Rasanya ketemu kamu 2x 1jam dalam 1 hari itu kuraaang banget buat ibun, ibun mau sama abang terus, bisa meluk abang nyium nyium abang sepuasnya.

Seminggu lalu, sewaktu abang mulai minum ASI, ibun kira minggu ini udah bisa berkumpul bersama keluarga di rumah, karena ibun ngeliat abang pinter banget minum ASI nya. Namuuun.. ya namanya juga berharap yaaa.. ternyata Allah SWT punya skenario yang lebih indah untuk kita ya 'nak..
Jumat malem, selesai akad nikah tante Ria, abah ditelpon perawat NICU, katanya abang demam. Ibun yang dikasih tau langsung lemesss..

Ibun dan Abah segera berangkat ke RS. Alhamdulillah sampai RS, langsung dapat parkiran di depan lobby RS. Dengan masih mengenakan kebaya dan beskap lengkap, Abah dan I
bun segera berlari memasuki RS menuju NICU di lantai 3. Sesampainya abah dan ibun di NICU, ternyata abang sedang diambil darah untuk dicek lab, sementara abang diambil darahnya, abah dan ibun hanya boleh melihat abang dari jendela. Melihat abang dibalik jendela, yang sedang menangis kencang ketika diambil darahnya, rasanya ibun ingin lari masuk kedalam dan meluk abang.

 "Jangan menangis 'nak.. ada ibun disini.. ibun sayang sekali sama Abang"

Seharusnya sore itu abah dan ibun jenguk abang, namun karena akad nikah tante ria, abah dan ibun berniat menjenguk abang setelah selesai acara. Maafin ibun dan abah ya 'nak..
Sedih banget rasanya dengar cerita dari perawat sore kalau waktu jam 6 sore menjelang waktunya minum ASI, abang gak nangis kehausan seperti biasanya. Dan gak lama setelah itu abang pun mulai demam.

"Ya Allah.. lindungilah anakku.. jagalah anakku.. sehatkanlah anakku..angkatlah penyakitnya...AAMIIN YRA"

Hari sabtunya, sebelum berangkat ke resepsi tante ria, ibun dan abah jenguk abang dulu, begitu pula selesai acara, ibun dan abah juga langsung jenguk abang, alhamdulillah demam abang mulai turun pelan-pelan.

"Sehat terus ya 'nak.. pindahin semua rasa sakitmu ke ibun, jangan abang yang sakit"

Sabtu jam 11 malam, abah di telpon NICU. Telepon pertama memberitahu hasil visite dr.Rina, sedangkan telpon kedua mengkonfirmasi abah bahwa abang akan diberi dopa dan dobutamin karena nadi abang yang melemah.
"Ya Allah kenapa dengan anakku.."

Tengah malam ibun nangis bukan lagi sesenggukan tapi sudah menjerit kencang, karena ibun takut sekali 'nak. Ibun benar-benar ketakutan dan hanya bisa berdoa mengharap mukjizat Allah SWT

Akhirnya abah dan ibun ditemani oma dan kai berangkat ke RS untuk lihat kondisi abang. Melihat langsung abang, ibun menjadi lebih tenang, walau ibun tetap menangis. Ibun dan abah tetap menemani abang untuk memastikan nadi abang mulai teraba kencang dan kuat.

"Yang kuat ya 'nak.. ijinkan ibun dan abah untuk mendidik dan membesarkan abang menjadi anak sholeh kebanggaan dan kebahagiaan dunia dan akhirat kami 'nak.. sayang sekali kami sama kamu 'nak.. kita sam-sama berjuang ya 'nak"

Hari minggunya, setelah jenguk abang di sore hari dan diberitahu perawat bahwa dr.Rina ada SC jam setengah 9 dan kemungkinan akan visite jam 8, abah dan ibun memutuskan untuk tetap di RS menunggu dr.Rina. Abang.. penantian abah dan ibun menunggu dr.Rina berjam-jam.. Alhamdulillah worth it.. *sujud sukur*.

"Kondisi bayinya stabil ya.. klinisnya bagus, saya kaget lihat bayi nya udah aktif lagi dan panasnya sudah turun, berarti antibiotiknya cocok, bantu doa terus ya bu..pak.."

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah.. terima kasih Ya Allah.. Sungguh indah mukjizat-Mu ya Allah..

Abang.. tahukah kamu... betapa bahagianya ibun waktu hari selasa 7 mei 2013, ibun bisa meluk dan gendong abang untuk pertama kalinya.
Abang yang sehat ya 'nak.. ayo kita lawan penyakitnya..
Abang yang sabar ya harus puasa lagi.. ibun tau abang haus.. tapi ini semua buat kebaikan abang
Abang harus kuat ya 'nak.. abang itu kan hebat dan kuat seperti para mujahid di jalur Gaza AAMIIN YRA.. 
Kita sama-sama berjuang ya sayang...
In shaa Allah skenario Allah indah untuk kita 'nak
Inget kata-kata ibun.. abang itu istimewa dan penuh berkah
Sehat terus malaikat kecilku...  ijinkan ibun dan abah untuk mendidik dan membesarkan kamu ya 'nak.. ibundan abah ingin lihat kamu lulus sekolah menikah, menimang cucu dari kamu 'nak.. perkenankan lah doa kami Ya Rabb.. AAMIIN YRA


Ketika Abang Lahir

Ketika kontrol Abang terakhirkali.. dr.Novi memberitahu kalau berat abang sudah naik dan in shaa Allah kelahiran abang bisa ditunggu sampai aterm, ibun bahagia sekali rasanya, meskipun saat itu dr.Novi memberitahu kemungkinan SC untuk persalinan abang mengingat riwayat kehamilan ibun yang spesiyalll pake telor inih.

“Posisi janinnya sih bagus udah dibawah, seandainya mau lahir normal bisa, tapi mengingat ini anak mahal dan riwayat kehamilan ibu nya, sebaiknya kita minimalisir resiko dengan SC”

Begitulah kurang lebih kalimat yang dikatakan dr.Novi kepada Ibun dan Abah malam itu. Ibun sempat kecewa sih, karena ibun harus meredam impian ibun untuk melahirkan abang secara normal, tapiii ya kan ibun harus berbesar hati.. toh ini semua demi keselamatan abang.

Karena kondisi abang yang dinilai bagus, keesokan harinya abah dan oma berangkat dinas keluar kota. Sabtu malam, Oma dan Abah sudah kembali dari tugas luar kota.

Hari minggunya, Oma bilang ke Ibun dan Abah kalau memang dr.Novi mengharuskan SC yasudah diikuti saja, daripada ibun idealis mau lahir normal dan 2 nyawa jadi taruhannya. Akhirnya Abah dan Oma sibuk mencari tanggal yang pas untuk perkiraan SC, Kalau Oma maunya sebelum nikahan tante Ria, “biar tenang “ kata Oma, sedangkan Abah maunya abang lahir sesudah nikahan tante Ria “biar tenang juga” kata Abah.  Karena Oma dan Abah belum sepakat mengenai tanggal perkiraan SC abang nanti, akhirnya diputuskan diserahkan ke dr.Novi saat jadwal kontrol besok. Sebelumnya Abah sempat bercanda bilang “Abang lahirnya 36 minggu ya” dan ibun langsung reflek ngomong “heh.. 36 minggu ya minggu ini.. minggu ini kan masuk 36 minggu, abah yang benar dong kalau ngomong”. Abah pun langsung istighfar dan meminta maaf.

Terus terang ibun gampang sensitif kalau ada yang bilang “gpp lahir bulan april kan sekalian jadi kado”. Hehhh... Lu pikir gw hamil normal kaya emak emak lainnya, hampir 9 bulan perasaaan ini naik turun kaya naik jet cooster. Maaf ya abang... bukan ibun ngeluh, tapi ini semua lebih karena ibun takut abang kenapa-kenapa. Ibun tahu abang ini istimewa makanya Allah SWT kasih ibun kehamilan yang istimewa. Extraordinary things happen to extraordinary people yaaa kan ‘bang. In shaa Allah ibun yakin Abang akan jadi orang yang hebat dan bermanfaat bagi kemaslahatan umat (AAMIIN YRA).

Dan karena udah makin malem, akhirnya pembicaraan Abah-Ibun-Oma-Tante Ria-Tante Rizky yang sambil ngurusin undangan dan souvenir nikahnya Tante Ria, diakhiri. Sebelum tidur, ibun bbm an sama om Yohan, katanya om Yohan mau kasih hadiah foto baby gratisan untuk abang yang berbonus maternity foto, horeeey.. Cuma tanggal berapa mau fotonya belum pasti, kemunkinan sih wiken. Setelah selesai bbm an sama Om Yohan, Ibun juga sudah mulai mengantuk dan ingin segera tidur, namuuun.. abang yang ada di perut ibun aktif sekali, bahkan kepala abang yang tadinya udah di bawah sempat terasa naik ke atas, lagi apa sih ‘nak kamu sebenarnya :*

Jam 12 atau kira-kira jam 1 malam, ibun yang baru bisa merem, kembali terbangun karena kontrkaksi, ibun lalu bangunin abah. Sama Abah ibun disuruh pake obat asma untuk nekan kontraksinya. Lalu abah nyalain cd “hypnobirthing nya eva riny” biar ibun rileks. Sebanarnya Abah dan Ibun mau ikutan kelas hypnobirthing tapi kelasnya full, kalau ibun dan abah mau kelas private masih bisa diusahain, cuma masalahnya kalau private harus hari kerja dan itu si Abah mana mungkin bisa. Padahal akhirnya ada kelas untuk tanggal 4-5 Mei 2013, Cuma Abah bilang “Gak mungkin bisa ikut” dan... mengingat kondisi kehamilan ibun yang istimewa, daripada gambling akhirnya dibatalkan saja. Untungnya teman ibun, Tante cantik @uniminda ngirimin cd “hypnobirthing nya evariny”. Dan ternyata bener loh kata orang-orang habis dengerin CD nya jadi tidur, Ibun aja jlebbbbb langsung tidur sampai ngiler ngiler, kebangun cuma buat ngelap ilernya hehehe... mejikkk ya Tante Eva Riny.

Seperti biasanya jam 4 kurang, Ibun dan Abah udah bangun dan Sholat. Jam 4 Nin nya abang bbm Ibun ngasih tau kalau pagi ini Nin berangkat ke Bali. Padahal kan rencananya hari ini kan Abah gak masuk kerja mau urus surat pindah, terus mau ke rumah Nin dan ketemu dokternya kakak Syifa.Selain bbm an sama Nin nya abang, Ibun juga bbm tante @veraapril, rencananya untuk maternity foto ibun mau pinjem bajunya tante @veraapril.

Jam 04.38 adzan Subuh, Ibun dan Abah langsung sholat subuh berjama’ah. Selesai sholat subuh ibun langsung buru-buru ke kamar mandi karena gak tahan pengen pipis. Dannn... sampai pagi aja dong Ibun gak berhenti bolak-balik ke kamar mandi karena kebelet pipis. Sekali dua kali Ibun mikir wajar kali yaaa kebelet pipis, sedangkan ini gak berhenti-berhenti bolak-balik pipis dari selesai sholat subuh tadi. Lama-lama perut Ibun kontraksi, ini ibun mikirnya pasti gara-gara Ibun lari-lari kebelet pipis. Ibun kasih tau Abah..

“Ada bloody show gak, kalau gak ada tidur lagi aja biar gak bolak-balik ke kamar mandi”

Akan tetapi... Oma yang jam 6 biasanya udah berangkat kerja, belum siap-siap dan masih muter-muter gak jelas.
“Gimana ‘nak itu ketuban bukan?”
“Enggak koq bu gak amis, kalau ketuban kan amis dan rembes, ini berasa kalau kebelet pipis dan ini baunya juga pesing”
Jam 6 pagi, Ibun ngerasa mules. Mulesnya kaya kalau mau haid. Tapi lama-lama koq mulesnya makin sering, dan setelah dirasa-rasa mulesnya kaya waktu ibun keguguran kakaknya abang. Makin lama makin sakit mulesnya, Ibun mulai teriak-teriak kesakitan. Abah cek tensi dan DJJ (denyut jantung janin) Abang, Alhamdulillah DJJ abang normal.

Jam 06.30 seharusnya Oma udah berangkat kerja , namuuun...
“Adhan kita ke RS sekarang juga, siapin tas anis”
Untungnya beberapa hari yang lalu ibun iseng-iseng nyiapin barang-barang ibun ke dalam travel bag untuk sewaktu-waktu dibawa ke RS.

Jam 7 kurang, Abah-Ibun-Oma berangkat ke RS. Alhamdulillah jalananannya kosong, padahal ini kan jam jam nya rawan macet.

Sampai RS, Ibun dan Oma langsung ke VK sedangkan abah masih mencari parkiran. Karena Ibun sudah beberapa kali bolak-balik masuk VK, beberapa bidannya hafal sama ibun begitu ibun memasuki VK. Ibun langsung dibawa masuk ke ruang observasi. Dannn.. disaat Ibun lagi mules-mulesnya, bu bidan melakukan pemeriksaan dalam dan diinspekulo pulak. rasanyaaaaaaaa ituuuuuu... astgaaaaaaaaaaaahhh..

Ibun: Awwwwwwww... Sakiiiiiittttttttttttttttttttttttttt... (tangan kanan nyakar Abah dan tangan kiri narik baju Oma)
Abah: eh ini sakit juga tau
Oma : Sabar ‘nak.. ini sunatullah
Bidan: Bu Annisa pantatnya ditaruh ya bu, jangan diangkat ya
Ibun: Iyaaaaaa sayaaa tauuu.. tapi ini kan sakit bangettt tauuuuu..
Oma: Sabar ‘nak.. ayo sambil dzikir nak
Bidan: Ayo ibu pantatnya ditaruh..
Ibun: Ampuuuuuuun...Sakittttttttttttttttttttttt... Ibuuuuu maafin anis ibuuuu... maafin anis ya ibuuuuuuu.. (sambil nangis dan teriak)
Oma: Iya ‘nak.. ayo kamu pasti kuat ‘nak

Setelah drama periksa dalam, akhirnya ibun di CTG. Menit-menit awal di CTG hasilnya bagus, Abah pun sibuk foto-foto ibun, akan tetapi di menit-menit pertengahan...

Setiap kali Ibun mulas, DJJ abang melemah, dan Oma yang dengar pun langsung panik.
Oma: Adhan ini kenapa koq suaranya ilang
Ibun: Haaa.. ini gawat janin.. Astagfirullah.. pasti ini harus SC.. Ya Allah Ampun Ya Allah..
Abah: (berhenti moto dan langsung panik)
Oma: Bu bidan telponin dr.Novi nya dong... cepetan
Bidan: Iya ibu.. sedang dihubungi
Ibun: Bu Bidan gawat janin ya bu bidan.. Astagfirullah.. Ampun Ya Allah.. Astagfirullah..
Bidan: Sebentar ya bu biar dibaca dulu hasilnya
Ibun: Abah fotoin hasil CTG nya kirimin ke devi tanyain itu gawat janin bukan...
Dan beberapa menit kemudian...
Bidan: Bu..Pak.. sudah dikonsulin ke dr.Novi dan ini harus SC segera karena gawat janin, dan yang operasi bukan dr.Novi tapi dr.Bagus karena kita ngejar waktu ‘pak
Oma: Iya bu bidan.. SC aja gpp, yang penting anak dan cucu saya selamat
Bidan: Bapak ke bagian administrasi dulu ya.. Ibu diambil darahnya dan dipasang infus dan kateter yaaa..
Ibun: Astagfirullah SC kan.. bener kan... Ya Allah ampunin anis Ya Allah.. Ibu maafin anis ibuuu... Bapak maafin anis ya pak...

Persiapan Operasi
DSOG: Selamat Pagi ibu, saya dr.Bagus yang akan operasi ibu, dr.Novi barusan minta tolong saya untuk operasi segera, ibu kapan terakhir suntik lovenox dan minum ascardia nya
Ibun: Kemarin dok
DSOG: Ibu karena terakhir suntik kemarin, operasi ini resiko perdarahan, jadi kita harus nyiapin sediaan darah untuk transfusi, ibu bapak bantu doa yaaa.. mudah-mudahan operasi lancar dan perdarahan minimal ya...

Kamar Operasi
Sp.An: Ibu kakinya masih bisa digerakan
Ibun: Berat dok
Sp.An: Oke.. Ibu jangan tegang yaaa, kalau mau tidur.. tidur saja ya supaya rileks
Ibun: Zzzzzzzzz..
Pukul 09.45 WIB, Abang pun lahir :”)
Ja’alallahu mubaarokan ‘alaika wa ‘ala ummati Muhammadin
“Semoga Allah SWT menjadikannya anak yg diberkahi atasmu & atas umat Muhammad SAW”
Ibun: (Zzzzzzz... mimpi ada bayi ditaruh di dada kiri... Zzzzzzzzzz)
Sp.An: Ibu operasinya sudah selesai, Alhamdulillah anaknya laki-laki, ibu mau minum air putih atau teh manis anget, nanti kalau laper makan crackers dulu ya bu...
Ibun: Teh manis dok.. (kemudian Zzzzzzz)

Setelah operasi selesai ibun observasi di ruang pemulihan 6 jam karena tensi ibun masih naik turun. Sekitar jam 5 Ibun pindah ke ruangan. Sampai di ruangan udah ada Tante Ria, Tante @pipitniy dan Om Tona. Tante @pipitniy cerita kalau udah liat abang tadi, katanya abang cakep. Alhamdulillah yaaa.. kan ibun nya juga kece.

Habis maghrib, Oma-Kai-Tante Rizky-Om Rangga datang jenguk ibun dan Ibun masih belum ketemu Abang. Setelah semuanya pulang, Abah baru cerita kalo abang ada di NICU.

(Pantesan tadi waktu ibun masih di ruang pemulihan, Oma tampak gelisah dan juga Oma sempat keceplosan bilang abang pakai selang O2, dan ketika ibun tanya kenapa abang, eh Oma malah pergi keluar. Ternyata...)

Begitu tahu Abang ada di NICU, Ibun langsung marah sama Abah. Ibun kesel banget sama Abah, seandainya Abah semalem gak asal ngomong “Abang lahir di minggu ke 36”, mungkin semua gak bakal kaya gini, padahal waktu itu Uwa’nya Abang udah ingetin Abah untuk gak asal ngomong.

Ibun benar-benar marah sama Abah, karena Ibun tahu meski waktu Ibun dirawat 2 minggu lalu untuk pematangan paru Abang, Ibun sadar kalau Abang belum siap untuk dilahirkan, berat Abang masih terlalu kecil, Ibun akut Abang kenapa-kenapa, Ibun takut Abang masuk NICU, dan ternyata yang Ibun takutkan benar terjadi. Maaf ya Abang.. Ibun Cuma ingin Abang terlahir ke dunia ini dalam keadaan sehat, normal dan tidak kurang satu apapun.

Semalaman Ibun gak tidur, hanya menangis dan menangis. Sambil terus-terusan berdoa dan berharap kalau yang Abah ceritain itu semua hanya mimpi, dan berharap semoga besok pagi perawat datang ke kamar Ibun untuk antar Abang yang sudah selesai dimandikan di kamar perawatan bayi. Hingga pagi menjelang, hanya perawat silih berganti  datang untuk mengganti infus ataupun memberikan obat ini dan itu untuk Ibun. Hingga jam menunjukan pukul  9 Pagi, tanda-tanda kehadiran perawat yang akan hadir membawa Abang yang sudah dimandikan tidak juga hadir. Ibun semakin sedih dan kecewa rasanya. Ibun pun kembali larut dalam tangisan dan penyesalan.

Abah yang melihat Ibun terus-terusan menangis pun tampak menyesal, Abah berupaya menghibur dan menyemangati Ibun. Abah bilang kalau Ibun sekarang adalah seorang “IBU”, sebagai “IBU” yang nantinya akan mendidik Abang menjadi seperti doa Ibun dan Abah, Ibunnya harus kuat, supaya Abang pun menjadi orang yang berjiwa kuat dan pemberani seperti nama yang Abah dan Ibun berikan untuk Abang.  Kemudian setelah Ibun tenang dan tidak lagi menangis, Abah mengajak Ibun untuk mulai memompa ASI dan Alhamdulillah hasil pompa ASI perdana untuk Abang sebanyak 20 cc. Meski  Ibun melahirkan Abang secara SC, Ibun dan Abang gak melakukan IMD, Ibun belum ketemu Abang setelah 24jam Ibun melahirkan Abang, Ibun bertekad Ibun bisa menyusui Abang sampai Abang berusia 2 tahun (AAMIIN YRA).

Setelah 24 jam bedrest pasca SC, Ibun mulai latihan duduk dan jalan pelan-pelan. Dan ketika jam menunjukkan pukul 11.00 WIB Ibun yang jalan nya masih terbatas, semangat ’45 mau anter ASI untuk Abang di NICU. Selama perjalanan dari kamar Ibun menuju NICU di lantai 3, Ibun gak ngerasain sakit sama sekali, mungkin ini yang namanya kekuatan cinta seorang “IBU” untuk anaknya :”) subhanallah..

Ngeliat abang yang tertidur dengan banyak selang dan alat ini itu di tubuh abang, pertahanan Ibun pun mulai rontok, meski Ibun sudah berusaha sekuat mungkin untuk gak nangis begitu melihat Abang untuk pertama kalinya. Ibun benar-benar gak bisa ngeliat abang dalam kondisi seperti itu. Ibu mana yang gak hancur hatinya ngeliat anak yang dilahirkannya terbaring dalam keadaan seperti itu.

Hari ketiga Abang lahir, Ibun mendapat kabar dari Abah, bahwa Abang terkena NEC dan harus dipuasakan kurang lebih 7 hari. Lemes banget rasanya dan Ibun gak sanggup untuk melakukan hal lain selain menangis. Abah yang berusaha menenangkan Ibun, memeluk Ibun sambil meneteskan air mata. Ibun yang kemarin terus menerus menyalahkan Abah pun menjadi gak tega untuk menyalahkan Abah, setelah Ibun melihat Abah yang menangis. Ya Allah.. Kuatkanlah kami...

“Ibun.. in shaa Allah Abang berada dalam penanganan yang tepat koq, Ibun seharusnya bersyukur NEC nya Abang ketahuan sejak dini dan Alhamdulillah Abang juga belum kemasukan apapun ke dalam saluran cerna nya semenjak lahir, Ibun kita harus kuat demi Abang, kalo kita kuat, pasti Abang pun juga ikutan kuat”

Malam harinya, setelah dr.Novi visite dan mengijinkan Ibun untuk pulang besok, maka Abah berinisiatif memutuskan Ibun pulang malam itu juga. Salah satu alasan Abah adalah untuk Abang, daripada keluar uang untuk biaya kamar perawatan Ibun yang seharga hotel berbintang itu, lebih baik dana nya dialihkan untuk biaya perawatan Abang selama di NICU, mengingat tidak sedikit dana yang dibutuhkan selama Abang ngekos di NICU.

Abang.. selama hamil abang, dua kali Ibun dirawat di RS, dan setiap kali Ibun diperbolehkan pulang oleh dokter, rasanya bahagia sekali. Namun yang dirasakan Ibun malam itu saat meninggalkan RS, adalah HAMPA. Bagaimana gak HAMPA, kalo separuh nyawa Ibun masih tertinggal di RS. Gak pernah sekalipun Ibun mimpi ataupun membayangkan jika setelah melahirkan, Ibun pulang dengan meninggalkan anak sendiri di RS, padahal kemarin-kemarin Ibun dan Oma sama-sama sibuk memilih baju mana yang akan dipakai abang saat dibawa pulang dari RS, bahkan Ibun sengaja milih baju yang sewarna dengan Abang biar Ibun terlihat matching sama Abang.

Abang kapan kamu bisa Ibun bawa pulang ‘nak...

Abang.. lekas sehat ya ‘nak..

Kemarin di hari ke tujuh kelahiran Abang, Abah dan Ibun sudah menyembelih dua ekor domba untuk aqiqah Abang. Abah dan Ibun menyelenggarakan aqiqah abang di hari ke tujuh kelahiran Abang, mengikuti Sunah Rasul SAW.
“ Setiap anak tergadaikan dengan Aqiqah nya. Disembelih pada hari ke tujuh kelahirannya, diberi nama dan digundul kepalanya “
HR Nasal 4149, abu Daud 2837 dan Turmudzi 1522
Abah dan Ibun memberi nama yang indah untuk abang “Khalifah Gazalhwas Ramadhan”. Yang memiliki arti “Pemimpin Umat Islam yang bernama Gaza yang Pemberani anaknya Ramadhan” (AAMIIN YRA).

Abang.. melaksanakan aqiqah di hari ketujuh kelahiran dan memberi nama yang baik untuk Abang tersayang, sudah Abah dan Ibun lakukan. Ayo Abangnya cepat sehat, supaya Abah dan Ibun bisa segera mendidik Abang menjadi seperti doa Abah dan Ibun harapkan (AAMIIN YRA).
Peluk cium dan sayang Abah dan Ibun untuk Abang Gaza Tersayang :* :* :*

..................................................................................................................................................................
Tante-tante yang cantik dan Om-om yang ganteng..
Mohon doanya yaaa supaya “Khalifah Gazalhwas Ramadhan bin Ramadhan Nugraha” segera diangkat penyakitnya, mejadi anak yang sholeh, sehat, sempurna, cerdas, berumur panjang, memiliki ahlak yang mulia, dan mempunyai lisan yang fasih dan juga suara yang baik guna menghafal Hadist dan Al-Quran dengan mendapat berkahnya Nabi Muhammad SAW.
AAMIIN.. AAMIIN.. YA RABBAL ALAMIIN..
(Semoga Allah SWT akan membalas kebaikan kalian dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas kalian dengan balasan yang terbaik.)
..................................................................................................................................................................