hadiah

Ini hari kedua saya suntik lovenox sendiri. Saya kira gampang, karena dulu udah pernah nyuntikin lovenox ke pasien, tapi ternyata giliran nyuntik ke udel sendiri yang mana perutnya semakin membesar itu susah banget loh. Saya udah kira-kira jarum yang masuk sekian karena kata dokternya obatnya disuntikan subkutan, jadilah hati-hati banget biar gak kebablasan nyuntik ke otot, dan perasaan jarum udah masuk subkutan eeetapi koq obatnya rembes keluar, sedih banget rasanya, dua kali suntik sendiri gagal dan obatnya kebuang percuma, mudah-mudahan si abang pinter yaaa 2 hari tanpa suntikan yang adekuat bisa terus tumbuh sehat kuat dan sempurna (aamiin YRA).

Kemarin-kemarin sih yang nyuntikin suami sendiri, namun karena suami mendadak harus tugas luar kota, jadilah meminta tolong teman yang kebetulan juga tetangga, etapiii giliran teman yang diandalin gak bisa, saya kelimpungan, akhirnya saya meminta tolong bu bidan dekat rumah. Cumaaa..karena 2hari lalu setelah disuntik bubid.. di bekas suntikannya keluar darah ngerembes dalam rentang waktu yang cukup lama, sayapun jadi parno sendiri, meskipun saya tau hal kaya gini wajar terjadi pada pasien APS post inj. Lovenox. Ya akhirnya saya memilih nyuntik sendiri sajalah yang berakhir dengan kuciwa melihat obat yang kebuang percuma.

Karena kuciwa... efeknya sekarang saya jadi kepikiran dong gimana nasib abang di rahim saya. Gara-gara kepikiran.. Sakit kepala deh sekarang.. dannn kalau udah sakit kepala gini alarm si tensi naik.. mulai kedip-kedip, makin semrawut aja rasanya.

Semenjak menemukan sistol saya suka naik naik ke puncak gunung ituuu, saya jadi takut sama yang namanya alat tensi, saya takut diperiksa, saya takut ke RS :(

Nah.. padahal pagi ini jadwal saya CTG kondisi abang, cuma ketakutan yang amat sangat membuat saya sampai detik ini memilih untuk tidur-tiduran saja, daripada harus deg-degan kontrol sendirian. Cemen banget ya saya. Mudah-mudahan abang gak cemen kaya emaknya gini yaaa.. ان شاء الله jadi anak pemberani ya nak :* (aamiin YRA).

Kalo lagi semrawut kaya gini.. pikiran suka terbang-terbang gak jelas.
"Koq saya bisa kena APS sih"
Padahal nih yaaa.. beberapa hari yang lalu ketika teman saya menanyakan hal yang sama, saya bisa menjawabnya dengan senyuman "hadiah dari اَللّهُ ". Ikhlas bener ceu kayanya... Padahal..padahal..padahal.. :|

Saya iri dengar cerita ibu saya semasa hamil yang super woman, beda banget sama kondisi saya yang harus 2x dirawat di RS selama hamil. Saya juga iri denger cerita teman-teman saya yang usia hamil 9bulan masih bisa nyetir kesana kemari sendiri dan masih kuat jaga malam, sedangkan saya bener-bener bagai-burung-dalam-sangkar (inimahjudullaguuuceuuu). Tapi..tapi..tapi.. Kalo diikutin si iri-irian ini koq kesannya saya kufur nikmat banget yaaa.. اَسْتَغْفِرُ اَللّه اَسْتَغْفِرُ اَللّه اَسْتَغْفِرُ اَللّه

Seharusnya saya bersyukur.. Tepat 1tahun lalu di hari ulang tahun saya yang ke duapuluuuuuuuhhhhhhhhhhhhh...hhssssssssssssssszzzzz..zzzzz (tibatibadiculikalien), saya berdoa sama اَللّهُ seandainya testpack bergaris dua itu menjadi kado ulangtahun saya, ان شاء الله itu akan menjadi hadiah ulang tahun terindah dalam hidup saya. Dan ternyata.. Sebulan setelah ulang tahun saya, saya menemukan testpack bergaris dua yang saya nanti-nantikan selama ini. Yaaa..meski hanya beberapa minggu menikmati bahagianya memiliki testpack bergaris dua, hingga akhirnya saya dan suami harus ikhlas merelakan kepergian baby-G, saya sangat bersyukur sekali karena اَللّهُ sudah sangat baik memberi tahu saya gimana nikmatnya pertama kali mengetahui diri saya hamil. Tiga bulan berselang, tanpa si testpack dua garis dan diluar perkiraan kami, ternyata dokter menemukan denyut jantung janin di rahim saya. Subhanallah.. ;") meski perdarahan hebat di awal kehamilan saya yang kedua, janin ini masih terus tumbuh sehat, kuat dan sempurna hingga saat ini usia kehamilan saya 35w, ان شاء الله sehat terus ya 'nak sampai persalinan dan sesudahnya :* :* :* (aamiin YRA).

Tentunya ini semua merupakan hadiah indah dari اَللّهُ . Hadiah yang indah tentunya diperoleh dengan hal yang tak mudah, diselimuti perjuangan dan keikhlasan sebelum kita memegang isi hadiah indah tersebut.

Saya, proses kehamilan dan persalinan abang kelak dan juga abang tentunya ialah satu paket hadiah yang dikirim اَللّهُ langsung untuk saya sesuai takaran kemampuan saya.

Nah..kalo اَللّهُ aja tau hadiah ini sesuai kemampuan saya, masa saya harus ragu-ragu dengan kemampuan saya sih, yaaa harus bisa dong yaaa.. kan katanya mau jadi ibun yang hebat buat abang. Mosooo tiger mom sikit-sikit nangis sik.. maluuu dong samaaa..aaa..aaa..aa..blupblupblup.. *tenggelemkebakcucipiring*.

Berartiii.. kalooo besok terpaksa lahiran SC beraniii dong ya..ya..ya.. *ngomongsamakaca* dan kalooo ada yang berani-berani komentar lahiran SC begini lah begitu lah.. siap-siap yaaa kamuuu yang ngomong kaya gitu.. bakalan disumpel wajan gosong sama ibunnya abang.

Setiap ibu tau yang terbaik buat anaknya, ibu A belum tentu sama kaya ibu B, begitu pula juga ibu C. Entah karena kecanggihan informasi atau terlalu apaaa yakkk.. suka bingung ngeliat teman saya ngomentarin teman nya yang A tentang ini lah itu lah, hmmm..kalo komentar ibu saya terhadap ibu-ibu muda masa kini.. "ribet banget sih jadi ibu jaman sekarang, kayanya jaman dulu ibu gak gitu-gitu banget, lagi hamil gede dan gak dapat kursi di kereta ya udah diem aja, kuat tuh buktinya, masa ibu yang udah nenek-nenek dan pernah ngerasain hamil 3kali, dipelototin cuma karena ibu gak kasih tempat duduk ke ibu hamil seumuran kamu, lah ibu bisa dapat tempat duduk juga perjuangan dateng lebih awal, dan bukan kursi prioritas juga yang didudukin" dannn..masih banyak lagi loh komentar oma nya abang tentang ibu muda jaman sekarang. Hahaha... emang bener bener super deh nih oma nya abang, ntar abang jagoan juga ya kaya oma :* (aamiin YRA).

Pokoknyaaa.. intinyaaaaa.. Terimakasih ya اَللّهُ untuk semua hadiah indahnya, semoga usia saya semakin berkah, menjadi hamba اَللّهُ yang pandai bersyukur, amanah menjadi istri yang sholehah untuk suami saya, ibun yang hebat untuk abang, anak sholehah bagi orang tua dan mertua saya, kakak yang hebat bagi adik-adik saya (aamiin YRA).

Dannn.. Tetap semangat suntik menyuntik *pasangiketkepala* demi si abang kesayangan :* :* :*
Seperti pesan yang saya terima pagi ini dari teman saya yang dulu semasa hamil juga inj. Lovenox everyday :
"its all nothing when I see my baby for the first time..just wait untill ur time ya dear...^_^"

Love u.. Love u.. Love u abang kesayangan.. :* :* :*
Kamu tumbuh sehat, kuat dan sempurna sudah cukup jadi hadiah terindah buat ibun hari ini.
Sehat terus ya 'nak.. ان شاء الله Kita ketemu bulan depan yaaa 'nak..
Ingaaa..ingaaaaa.. BU-LAN-DE-PAN *clingcling*

Karena Kamu Begitu Berharga

Seminggu yang lalu, telat beberapa hari dari jadwal kontrol cek kondisi abang. Sebenarnya ibun dan abah gak sengaja untuk telat kontrol, karena abah dinas luar kota dan oma yang biasa nemenin kalau abah gak bisa anter ibun, juga lagi dinas luar kota, dannn.. ibun terlalu takut kontrol sendiri.

Sorenya sebelum berangkat ke dokter, ibun ke atm depan komplek, udah lama ibun gak pernah jalan kaki sendirian. Kebiasaan ibun kalau jalan kaki sendiri, selalu jalan dengan ngebutnya. Sampai atm ibun ngos-ngosan banget, rasanya mau istirahat sebentar dikotak kecil itu, tapi diluar sudah banyak orang yang antri.


Sesampainya dirumah ibun masih berasa ngos-ngosan dan ibun ngerasa kalau ada sedikit kontraksi. Ibun langsung tiduran dikamar. Belum ada setengah jam istirahat, abah ingetin ibun siap-siap berangkat kontrol, supaya kalau abah sampai rumah, kita langsung berangkat.


Karena masih cape, ibun jadi lelet, abah datang ibun belum siap. Abah pun marah-marah bilang gak usah kontrol aja, tapi ibun ngotot harus kontrol malam itu juga. Sepanjang jalan abah marahin ibun karena ibun lelet.


Sampai di RS, ibun langsung ke pendaftaran poli eksekutif, mbak-mbaknya bilang kalau jadwal dr.novi udah full, ibun bilang kalo tadi pagi udah daftar dan seperti biasa kalau daftar poli eksekutif disuruh datang langsung saja, tapi malam itu beda karena pasien dr.Novi banyak banget dan selain itu nama ibun juga gak ada di daftar. Kebetulan saat itu abah masih nyari parkir, dan ibun sengaja gak kasih tau abah, bisa-bisa ibun dimarahin lagi sama abah.


Akhirnya mbak-mbaknya nelpon dokternya dan ibun masih bisa ANC malam itu juga, walaupun jadi pasien terakhir yesssss..


Jam 10 lewat, ibun dan abah baru masuk ke ruang periksa dr.Novi. Ibun langsung bilang tensi ibun yang tinggi. Kemudian dr.Novi periksa USG kamu 'nak. Nampak kekhawatiran di wajah dr.Novi.

"Beratnya koq kecil banget ya"
"Kontraksinya sering sekali"

Dan...

"Maaf banget.. Saya tau ini anak mahal, jadi untuk antisipasi, malam ini kita observasi di VK yaaa.."

Deg.. Jantung ibun serasa berhenti sesaat, mendengar ibun harus dirawat malam itu juga, harus pematangan paru untuk abang, pikiran ibun pun berlari terlalu jauh, apa ibun harus melahirkan abang prematur, bagaimana nanti kondisi abang kalau harus lahir prematur, berat abang masih kurang dari 2kilo, apa NICU nya ready, kalau NICU nya penuh ibun dan abah harus cari kemana tengah malam gini, dan lain lainnya.


Keluar dari ruang periksa, abah dan ibun langsung ke bagian administrasi. Karena ibun harus dirawat, pastilah harus membayar dp perawatan senilai 10 hari perawatan. Nah karena ibun ingat ibun dan abah ada depomil (deposito ibu hamil) untuk lahiran abang nanti, ibun mau menggunakan fasilitas depomil itu, lagipula depomil untuk abang sudah melebihi target. Tapi ternyata mbak-mbak administrasi nya bilang kalo depomil nya gak bisa dipake untuk rawat inap, ibun dan abah harus tetap dp kamar perawatan. Nah yaaa sebagai mentri keuangan, meski kondisi kaya gini, kalkulator ibun jalan terus dong yaaa... yang ada ibun ngotot banget mau make depomil, toh itu uang ibun dan abah, masa gak boleh make uang sendiri sih. Hasil kengototan ibun membuat tensi ibun naik 10mmhg, akhirnya abah yang gak mau pusing-pusing memilih untuk mengeluarkan uang untuk dp perawatan ibun. Dannn.. Sewaktu atm abah dan ibun digesek berkali-kali gagal terus, ternyata jaringannya offline, akhirnya si mbak-mbak administrasi bilang "ya sudah pak.. Masalah administrasi diselesaikan besok saja, biar ibu nya sekarang bisa langsung dibawa ke VK". Alhamduuulillaaaaah..


Masuk VK ibun dipasang infus, dimasukin obat buat pematangan paru abang. Detak jantung abang dan tensi ibun dimonitor tiap 30menit sekali. Mana gempa pulak, rasanya semrawut banget lah hati ibun. Sampai-sampai bu bidan yang ngerawat ibun bilang "ibun tegang banget, yang rileks ya bu"


Gimana ibun gak tegang... 

Ibun khawatir dengan kondisi abang. Ibun gak mau kehilangan abang seperti 10 bulan lalu ibun kehilangan kakaknya abang. Ibun gak siap harus nerima kenyataan-kenyataan yang gak mau ibun bayangkan. Bahkan kemarin pun sempat terucap "ya اَللّهُ kenapa harus kaya gini". Iyaaa kenapa ibun harus kaya gini??? Kenapa ibun gak bisa kaya teman-teman ibun lainnya yang melewati kehamilannya tanpa masalah. اَسْتَغْفِرُ اَللّه maafin ibun, ibun gak maksud menyalahkan keberadaan abang di rahim ibun. Mungkin ibun yang kufur nikmat, padahal masih banyak teman-teman ibun yang masih berjuang untuk bisa hamil. Maaf ya 'bang.. Ibun terlalu sayang sama abang, ibun gak mau abang kenapa-kenapa. Mungkin benar apa kata abah.. "اَللّهُ kasih ujian ini ke kita karena اَللّهُ tau kemampuan ibun dan abah yang bisa melewati semua ini".

Demi abang.. Insya Allah ibun ikhlas ngejalanin semua ini. Ibun akan berjuang sekuat mungkin untuk abang. Ibun rela tiap pagi perut ibun harus disuntik abah supaya kesejahteraan abang di rahim ibun terjamin. Ibun rela minum obat sebegitu banyaknya, ibun juga harus bersabar menahan diri dari makanan yang mungkin bisa membahayakan abang. Ibun pun harus ikhlas karenaa kembali mengurangi aktifitas, ibun juga harus banyak-banyak bersabar dan menahan emosi supaya kenyamanan abang di rahim ibun juga tidak terganggu. Semua ini rela ibun lakukan demi abang, karena abang begitu berharga untuk ibun dan abah. We love u 'bang :* 


Abang.. nanti malam, waktunya dr.novi evaluasi perkembangan abang, apakah ibun bisa melahirkan abang menunggu cukup bulan atau ibun terpaksa sc cito minggu ini.


Dalaaam hatiiiii ibun yang paling dalam sih.. Ibun maunya abang lahir cukup bulan dan abang lahir ke dunia secara normal, bukan operasi.


Tapi itu semua kan maunya ibun, ibun gak tau gimana skenario اَللّهُ untuk kita 'bang. Tapi ibun percaya skenario اَللّهُ itu pasti yang terbaik untuk kita. اَللّهُ paling tahu kapan waktu yang paling baik abang lahir ke dunia ini, اَللّهُ juga yang memberi keputusan apakah abang lahir secara normal atau operasi. Seperti kata dosen ibun 'bang "Bayi lahir ke dunia secara normal ataupun SC, itu semua atas ijin اَللّهُ seperti layaknya daun yang jatuh ke permukaan bumi, semua sudah tertulis di kitab lauhul ma'fudz".


Abang.. besok abah harus dinas luar kota, abang yang sholeh ya 'nak selama abah keluar kota. Ibun dan Abah percaya koq.. abang pinter dan sholeh. Abang kan mau jadi hadiah bulan mei untuk ibun dan abah yaaa.. seperti doa ibun beberapa hari lalu di twitter (#ngomongsamaperut). Abang sehat selamat, bisa lahir cukup bulan dan normal itu udah menjadi kado ulang tahun yang indah buat ibun. Lagipula ya 'bang.. gak seru kalau ulang tahun kita deketan 'bang, nanti jatah hadiah dari abah untuk kita cuma separuh 'bang. Makanya abang lahirnya bulan mei aja yaaa.. Habis resepsi nikahan tante ria selesai terus abang lahir, boleh banget koq, bagus malahan.. soalnya kan masih banyak saudara-saudara tuh.. pasti banyak yang kasih kado buat abang (ayo 'bang mari kita berdoa semoga ada yang kadoin stroller kece buat abang). Nah yaaa bulan mei aja ya 'bang lahirnya.. kan pas tuh 'bang.. Ibun ulang tahun april, abang bulan mei, abah bulan juni.. Makan enak enak terusssss kita 'bang. Kalau abang lahir bulan ini, ibun dan abah kan belum sempat foto-foto gegayaan dengan perut buncit kaya orang-orang gitu 'bang. Terus-terus tugas ibun buat nikahan tante ria juga belum beres, ibun belum selesai mitain undangan tante ria, belum selesai edit foto-foto nya tante ria dan om rangga, dan masih banyak tugas yang lainnya. Nah terus seragam ibun buat nikahan tante ria juga udah terlanjur untuk dipake berdua abang, gak kece kalau ntar berubah wujud, penting banget loh walau hamil besar, ibun harus terlihat kece di foto-foto nikahan tante ria. Makanya abang tetap di rahim ibun yaaa sampai resepsi nikahan tante ria selesai, abang jangan buru-buru pengen keluar dan mejeng di nikahan tante ria, nanti abang cukup liat foto-foto nikahan tante ria aja, terus kalo mau ngerasain makanan enak enak pas nikahan tante ria, tenang aja 'bang pasti diceritain sama abah, abah kan jagonya (jagonya ngabisin makanan). Okeee.. Abang sayang baik-baik kamu ya 'nak di rahim ibun, insya Allah kita ketemu bulan depan ya 'nak.


‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 

‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 
‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 

Peluk cium ibun dan abah untuk abang sayang :* :* :*