Surat Cinta Untuk Ibun Tersayang

Assalamualaikum ibun..
Ibun sedang apa? Hari sudah larut mengapa ibun belum tidur juga? Bukankah besok ibun harus bangun pagi-pagi sekali, untuk sholat ied dan juga membantu oma memasak opor ayam kesukaanku. Masih ingatkah ibun, Idul adha lalu saat oma masak opor ayam untuk ibun, aku pun yang masih ada di dalam rahim ibun turut merasakan nikmatnya opor buatan oma, lezat sekali. Aku jadi rindu makanan buatan oma, buatan nin, buatan ibun, dan tentu saja aku sangat merindukan ASInya ibun. Aku rindu sekali ibun..kemarin saat ASI ibun kembali melimpah, eyang dokter melarang aku minum ASI ibun, karena eyang dokter khawatir ususku tidak kuat mencerna. Sekarang ibun jangan khawatir.. aku makan dan minum apa disini, tenang saya yaaa ibun.. Allah SWT menjamu aku, kakak dan teman-temanku dengan makanan dan minuman yang lezat sekali, sama lezatnya seperti masakan oma, nin, ibun dan juga ASInya ibun. Nanti pun Ibun akan merasakan nikmatnya makanan dan minuman disini. Ibun.. disini nanti kita akan makan bersama-sama, di dunia memang aku tidak sempat merasakan bagaimana rasanya makan disuapin ibun seperti aku melihat anak-anak lainnya yang ketika makan disuapi oleh ibu mereka, aku ingin sekali ibun.. namun aku harus bersabar dan  aku akan sabar menunggu hingga hari itu tiba. Allah tidak pernah ingkar janji, karena  nantinya disini aku pun akan merasakannya, jauh lebih indah dibanding di dunia.
Ibun.. aku disini tidak sendirian. Aku bersama kakak dan juga teman-teman lainnya. Bahkan kami pun berkumpul bersama mujahid-mujahid cilik dari Gaza, seperti nama yang Abah berikan untukku. Nama yang awalnya akan Abah dan Ibun berikan untuk kakak. Kakak.. yang belum sempat Abah dan Ibun lihat wajahnya, bahkan Abah dan Ibun pun belum sempat mengetahui apa jenis kelamin kakak. Meski demikian, kakak pun sangat merindukan Abah dan Ibun. Kami disini akan bersabar menunggu hari.. ketika pintu surga terbuka, dan kami berlari memanggil nama Abah dan Ibun, sambil membawakan makanan minuman dan pakaian yang indah untuk Abah Ibun. Ibun... aku dan kakak tidak ingin ketika hari yang saat kami nanti, kami menangis karena kami tidak menemukan Abah dan Ibun, karena Abah dan Ibun terjatuh ke dalam neraka saat meniti jembatan shiratal mustaqim, naudzubillah mindzalik.. Ya Allah jangan sampai hal itu terjadi pada Abah dan Ibun kami...aamiin..aamiin..YRA. Dan supaya hal yang seperti itu tidak terjadi, Ibun dan Abah tersayang.. teruslah bersujud.. teruslah berdzikir.. teruslah mengejar ridha Allah agar kelak kita semua berkumpul bersama di surga Allah yang maha indah aamiin..aamiin..YRA.
Ibun sayang.. besok hari raya, hari dimana seluruh umat bersuka cita, berbahagia, berkumpul bersama keluarga. Mungkin jika ibun bisa memilih tombol "skip", aku yakin ibun akan menekan tombol itu. Besok adalah hari dimana berbulan-bulan lalu, bahkan di hari raya setahun lalu sangat ibun nantikan karena Ibun dan Abah akan berlebaran bersama aku, kita bertiga memakai baju baru, berfoto bersama sepulang sholat ied, indah sekali ya ibun.. tapiii..maafkan aku ibun.. karena ketika Allah akan hendak meniupkan ruh ku, aku berjanji hidup di dunia hanya selama 48 hari, aku memilih itu karena aku menginginkan kebahagiaan dan kebersamaan yang abadi di surga, dibandingkan kebersamaan sesaat di dunia. Maafkan aku ibun.. aku memilih ini karena begitu sayangnya aku pada Abah dan Ibun.
Ibun.. berhentilah bersedih.. berhentilah menangis.. akupun turut bersedih bila melihat ibun bersedih. Kadang aku berharap supaya ibun melupakanku, supaya ibun tidak bersedih hati lagi, namun rasanya aku pun juga tidak sanggup bila ibun melupakanku, tidak lagi menyebut namaku lagi di setiap doa ibun. Mungkinnn.. dengan Allah segera mengirim adik-adik ku yang sholeh sholehah dan juga sehat sempurna, bisa segera mengobati luka di hati ibun. Inshaa Allah ya ibun.. lebaran tahun depan Ibun dan Abah akan berlebaran bersama adik-adikku yang cantik dan ganteng. Semoga para malaikat malam ini turut mengamini doa doaku sehingga Allah SWT pun mengabulkan doa doaku.. aamiin..aamiin..YRA
Ibun.. kalau saja ibun bisa melihat baju lebaran yang besok akan dikenakan oleh aku dan kakak, pasti ibun pun bangga melihat kami yang rupawan dengan pakaian indah itu. Sama seperti halnya kami bangga memiliki ibu seperti ibun yang kuat dan hebat. Sudah ya ibun jangan menangis dan bersedih lagi.. lebaran tahun depan ibun pasti sibuk mempersiapkan baju lebaran untuk adik-adikku.. allahumma aamiin..
Peluk sayang dan cium dari aku dan kakak untuk Ibun dan Abah.. we love you to the moon & back :* :* :* :* :* :* :* :* :* :*
Wassalamualaikum wr.wb.
Anak ibun yang ganteng
Khalifah Gazalhwas Ramadhan bin Ramadhan Nugraha

Dear Abang...

Abang..
Semalem mau tidur ibun inget abang, bangun tidur ibun inget abang lagi...
Akhirnya bangun tidur ibun pun sesenggukan sangking kangennya sama kamu 'nak...
Ya Allah kangen banget...
Rasanya ketemu kamu 2x 1jam dalam 1 hari itu kuraaang banget buat ibun, ibun mau sama abang terus, bisa meluk abang nyium nyium abang sepuasnya.

Seminggu lalu, sewaktu abang mulai minum ASI, ibun kira minggu ini udah bisa berkumpul bersama keluarga di rumah, karena ibun ngeliat abang pinter banget minum ASI nya. Namuuun.. ya namanya juga berharap yaaa.. ternyata Allah SWT punya skenario yang lebih indah untuk kita ya 'nak..
Jumat malem, selesai akad nikah tante Ria, abah ditelpon perawat NICU, katanya abang demam. Ibun yang dikasih tau langsung lemesss..

Ibun dan Abah segera berangkat ke RS. Alhamdulillah sampai RS, langsung dapat parkiran di depan lobby RS. Dengan masih mengenakan kebaya dan beskap lengkap, Abah dan I
bun segera berlari memasuki RS menuju NICU di lantai 3. Sesampainya abah dan ibun di NICU, ternyata abang sedang diambil darah untuk dicek lab, sementara abang diambil darahnya, abah dan ibun hanya boleh melihat abang dari jendela. Melihat abang dibalik jendela, yang sedang menangis kencang ketika diambil darahnya, rasanya ibun ingin lari masuk kedalam dan meluk abang.

 "Jangan menangis 'nak.. ada ibun disini.. ibun sayang sekali sama Abang"

Seharusnya sore itu abah dan ibun jenguk abang, namun karena akad nikah tante ria, abah dan ibun berniat menjenguk abang setelah selesai acara. Maafin ibun dan abah ya 'nak..
Sedih banget rasanya dengar cerita dari perawat sore kalau waktu jam 6 sore menjelang waktunya minum ASI, abang gak nangis kehausan seperti biasanya. Dan gak lama setelah itu abang pun mulai demam.

"Ya Allah.. lindungilah anakku.. jagalah anakku.. sehatkanlah anakku..angkatlah penyakitnya...AAMIIN YRA"

Hari sabtunya, sebelum berangkat ke resepsi tante ria, ibun dan abah jenguk abang dulu, begitu pula selesai acara, ibun dan abah juga langsung jenguk abang, alhamdulillah demam abang mulai turun pelan-pelan.

"Sehat terus ya 'nak.. pindahin semua rasa sakitmu ke ibun, jangan abang yang sakit"

Sabtu jam 11 malam, abah di telpon NICU. Telepon pertama memberitahu hasil visite dr.Rina, sedangkan telpon kedua mengkonfirmasi abah bahwa abang akan diberi dopa dan dobutamin karena nadi abang yang melemah.
"Ya Allah kenapa dengan anakku.."

Tengah malam ibun nangis bukan lagi sesenggukan tapi sudah menjerit kencang, karena ibun takut sekali 'nak. Ibun benar-benar ketakutan dan hanya bisa berdoa mengharap mukjizat Allah SWT

Akhirnya abah dan ibun ditemani oma dan kai berangkat ke RS untuk lihat kondisi abang. Melihat langsung abang, ibun menjadi lebih tenang, walau ibun tetap menangis. Ibun dan abah tetap menemani abang untuk memastikan nadi abang mulai teraba kencang dan kuat.

"Yang kuat ya 'nak.. ijinkan ibun dan abah untuk mendidik dan membesarkan abang menjadi anak sholeh kebanggaan dan kebahagiaan dunia dan akhirat kami 'nak.. sayang sekali kami sama kamu 'nak.. kita sam-sama berjuang ya 'nak"

Hari minggunya, setelah jenguk abang di sore hari dan diberitahu perawat bahwa dr.Rina ada SC jam setengah 9 dan kemungkinan akan visite jam 8, abah dan ibun memutuskan untuk tetap di RS menunggu dr.Rina. Abang.. penantian abah dan ibun menunggu dr.Rina berjam-jam.. Alhamdulillah worth it.. *sujud sukur*.

"Kondisi bayinya stabil ya.. klinisnya bagus, saya kaget lihat bayi nya udah aktif lagi dan panasnya sudah turun, berarti antibiotiknya cocok, bantu doa terus ya bu..pak.."

Alhamdulillah..Alhamdulillah..Alhamdulillah.. terima kasih Ya Allah.. Sungguh indah mukjizat-Mu ya Allah..

Abang.. tahukah kamu... betapa bahagianya ibun waktu hari selasa 7 mei 2013, ibun bisa meluk dan gendong abang untuk pertama kalinya.
Abang yang sehat ya 'nak.. ayo kita lawan penyakitnya..
Abang yang sabar ya harus puasa lagi.. ibun tau abang haus.. tapi ini semua buat kebaikan abang
Abang harus kuat ya 'nak.. abang itu kan hebat dan kuat seperti para mujahid di jalur Gaza AAMIIN YRA.. 
Kita sama-sama berjuang ya sayang...
In shaa Allah skenario Allah indah untuk kita 'nak
Inget kata-kata ibun.. abang itu istimewa dan penuh berkah
Sehat terus malaikat kecilku...  ijinkan ibun dan abah untuk mendidik dan membesarkan kamu ya 'nak.. ibundan abah ingin lihat kamu lulus sekolah menikah, menimang cucu dari kamu 'nak.. perkenankan lah doa kami Ya Rabb.. AAMIIN YRA


Ketika Abang Lahir

Ketika kontrol Abang terakhirkali.. dr.Novi memberitahu kalau berat abang sudah naik dan in shaa Allah kelahiran abang bisa ditunggu sampai aterm, ibun bahagia sekali rasanya, meskipun saat itu dr.Novi memberitahu kemungkinan SC untuk persalinan abang mengingat riwayat kehamilan ibun yang spesiyalll pake telor inih.

“Posisi janinnya sih bagus udah dibawah, seandainya mau lahir normal bisa, tapi mengingat ini anak mahal dan riwayat kehamilan ibu nya, sebaiknya kita minimalisir resiko dengan SC”

Begitulah kurang lebih kalimat yang dikatakan dr.Novi kepada Ibun dan Abah malam itu. Ibun sempat kecewa sih, karena ibun harus meredam impian ibun untuk melahirkan abang secara normal, tapiii ya kan ibun harus berbesar hati.. toh ini semua demi keselamatan abang.

Karena kondisi abang yang dinilai bagus, keesokan harinya abah dan oma berangkat dinas keluar kota. Sabtu malam, Oma dan Abah sudah kembali dari tugas luar kota.

Hari minggunya, Oma bilang ke Ibun dan Abah kalau memang dr.Novi mengharuskan SC yasudah diikuti saja, daripada ibun idealis mau lahir normal dan 2 nyawa jadi taruhannya. Akhirnya Abah dan Oma sibuk mencari tanggal yang pas untuk perkiraan SC, Kalau Oma maunya sebelum nikahan tante Ria, “biar tenang “ kata Oma, sedangkan Abah maunya abang lahir sesudah nikahan tante Ria “biar tenang juga” kata Abah.  Karena Oma dan Abah belum sepakat mengenai tanggal perkiraan SC abang nanti, akhirnya diputuskan diserahkan ke dr.Novi saat jadwal kontrol besok. Sebelumnya Abah sempat bercanda bilang “Abang lahirnya 36 minggu ya” dan ibun langsung reflek ngomong “heh.. 36 minggu ya minggu ini.. minggu ini kan masuk 36 minggu, abah yang benar dong kalau ngomong”. Abah pun langsung istighfar dan meminta maaf.

Terus terang ibun gampang sensitif kalau ada yang bilang “gpp lahir bulan april kan sekalian jadi kado”. Hehhh... Lu pikir gw hamil normal kaya emak emak lainnya, hampir 9 bulan perasaaan ini naik turun kaya naik jet cooster. Maaf ya abang... bukan ibun ngeluh, tapi ini semua lebih karena ibun takut abang kenapa-kenapa. Ibun tahu abang ini istimewa makanya Allah SWT kasih ibun kehamilan yang istimewa. Extraordinary things happen to extraordinary people yaaa kan ‘bang. In shaa Allah ibun yakin Abang akan jadi orang yang hebat dan bermanfaat bagi kemaslahatan umat (AAMIIN YRA).

Dan karena udah makin malem, akhirnya pembicaraan Abah-Ibun-Oma-Tante Ria-Tante Rizky yang sambil ngurusin undangan dan souvenir nikahnya Tante Ria, diakhiri. Sebelum tidur, ibun bbm an sama om Yohan, katanya om Yohan mau kasih hadiah foto baby gratisan untuk abang yang berbonus maternity foto, horeeey.. Cuma tanggal berapa mau fotonya belum pasti, kemunkinan sih wiken. Setelah selesai bbm an sama Om Yohan, Ibun juga sudah mulai mengantuk dan ingin segera tidur, namuuun.. abang yang ada di perut ibun aktif sekali, bahkan kepala abang yang tadinya udah di bawah sempat terasa naik ke atas, lagi apa sih ‘nak kamu sebenarnya :*

Jam 12 atau kira-kira jam 1 malam, ibun yang baru bisa merem, kembali terbangun karena kontrkaksi, ibun lalu bangunin abah. Sama Abah ibun disuruh pake obat asma untuk nekan kontraksinya. Lalu abah nyalain cd “hypnobirthing nya eva riny” biar ibun rileks. Sebanarnya Abah dan Ibun mau ikutan kelas hypnobirthing tapi kelasnya full, kalau ibun dan abah mau kelas private masih bisa diusahain, cuma masalahnya kalau private harus hari kerja dan itu si Abah mana mungkin bisa. Padahal akhirnya ada kelas untuk tanggal 4-5 Mei 2013, Cuma Abah bilang “Gak mungkin bisa ikut” dan... mengingat kondisi kehamilan ibun yang istimewa, daripada gambling akhirnya dibatalkan saja. Untungnya teman ibun, Tante cantik @uniminda ngirimin cd “hypnobirthing nya evariny”. Dan ternyata bener loh kata orang-orang habis dengerin CD nya jadi tidur, Ibun aja jlebbbbb langsung tidur sampai ngiler ngiler, kebangun cuma buat ngelap ilernya hehehe... mejikkk ya Tante Eva Riny.

Seperti biasanya jam 4 kurang, Ibun dan Abah udah bangun dan Sholat. Jam 4 Nin nya abang bbm Ibun ngasih tau kalau pagi ini Nin berangkat ke Bali. Padahal kan rencananya hari ini kan Abah gak masuk kerja mau urus surat pindah, terus mau ke rumah Nin dan ketemu dokternya kakak Syifa.Selain bbm an sama Nin nya abang, Ibun juga bbm tante @veraapril, rencananya untuk maternity foto ibun mau pinjem bajunya tante @veraapril.

Jam 04.38 adzan Subuh, Ibun dan Abah langsung sholat subuh berjama’ah. Selesai sholat subuh ibun langsung buru-buru ke kamar mandi karena gak tahan pengen pipis. Dannn... sampai pagi aja dong Ibun gak berhenti bolak-balik ke kamar mandi karena kebelet pipis. Sekali dua kali Ibun mikir wajar kali yaaa kebelet pipis, sedangkan ini gak berhenti-berhenti bolak-balik pipis dari selesai sholat subuh tadi. Lama-lama perut Ibun kontraksi, ini ibun mikirnya pasti gara-gara Ibun lari-lari kebelet pipis. Ibun kasih tau Abah..

“Ada bloody show gak, kalau gak ada tidur lagi aja biar gak bolak-balik ke kamar mandi”

Akan tetapi... Oma yang jam 6 biasanya udah berangkat kerja, belum siap-siap dan masih muter-muter gak jelas.
“Gimana ‘nak itu ketuban bukan?”
“Enggak koq bu gak amis, kalau ketuban kan amis dan rembes, ini berasa kalau kebelet pipis dan ini baunya juga pesing”
Jam 6 pagi, Ibun ngerasa mules. Mulesnya kaya kalau mau haid. Tapi lama-lama koq mulesnya makin sering, dan setelah dirasa-rasa mulesnya kaya waktu ibun keguguran kakaknya abang. Makin lama makin sakit mulesnya, Ibun mulai teriak-teriak kesakitan. Abah cek tensi dan DJJ (denyut jantung janin) Abang, Alhamdulillah DJJ abang normal.

Jam 06.30 seharusnya Oma udah berangkat kerja , namuuun...
“Adhan kita ke RS sekarang juga, siapin tas anis”
Untungnya beberapa hari yang lalu ibun iseng-iseng nyiapin barang-barang ibun ke dalam travel bag untuk sewaktu-waktu dibawa ke RS.

Jam 7 kurang, Abah-Ibun-Oma berangkat ke RS. Alhamdulillah jalananannya kosong, padahal ini kan jam jam nya rawan macet.

Sampai RS, Ibun dan Oma langsung ke VK sedangkan abah masih mencari parkiran. Karena Ibun sudah beberapa kali bolak-balik masuk VK, beberapa bidannya hafal sama ibun begitu ibun memasuki VK. Ibun langsung dibawa masuk ke ruang observasi. Dannn.. disaat Ibun lagi mules-mulesnya, bu bidan melakukan pemeriksaan dalam dan diinspekulo pulak. rasanyaaaaaaaa ituuuuuu... astgaaaaaaaaaaaahhh..

Ibun: Awwwwwwww... Sakiiiiiittttttttttttttttttttttttttt... (tangan kanan nyakar Abah dan tangan kiri narik baju Oma)
Abah: eh ini sakit juga tau
Oma : Sabar ‘nak.. ini sunatullah
Bidan: Bu Annisa pantatnya ditaruh ya bu, jangan diangkat ya
Ibun: Iyaaaaaa sayaaa tauuu.. tapi ini kan sakit bangettt tauuuuu..
Oma: Sabar ‘nak.. ayo sambil dzikir nak
Bidan: Ayo ibu pantatnya ditaruh..
Ibun: Ampuuuuuuun...Sakittttttttttttttttttttttt... Ibuuuuu maafin anis ibuuuu... maafin anis ya ibuuuuuuu.. (sambil nangis dan teriak)
Oma: Iya ‘nak.. ayo kamu pasti kuat ‘nak

Setelah drama periksa dalam, akhirnya ibun di CTG. Menit-menit awal di CTG hasilnya bagus, Abah pun sibuk foto-foto ibun, akan tetapi di menit-menit pertengahan...

Setiap kali Ibun mulas, DJJ abang melemah, dan Oma yang dengar pun langsung panik.
Oma: Adhan ini kenapa koq suaranya ilang
Ibun: Haaa.. ini gawat janin.. Astagfirullah.. pasti ini harus SC.. Ya Allah Ampun Ya Allah..
Abah: (berhenti moto dan langsung panik)
Oma: Bu bidan telponin dr.Novi nya dong... cepetan
Bidan: Iya ibu.. sedang dihubungi
Ibun: Bu Bidan gawat janin ya bu bidan.. Astagfirullah.. Ampun Ya Allah.. Astagfirullah..
Bidan: Sebentar ya bu biar dibaca dulu hasilnya
Ibun: Abah fotoin hasil CTG nya kirimin ke devi tanyain itu gawat janin bukan...
Dan beberapa menit kemudian...
Bidan: Bu..Pak.. sudah dikonsulin ke dr.Novi dan ini harus SC segera karena gawat janin, dan yang operasi bukan dr.Novi tapi dr.Bagus karena kita ngejar waktu ‘pak
Oma: Iya bu bidan.. SC aja gpp, yang penting anak dan cucu saya selamat
Bidan: Bapak ke bagian administrasi dulu ya.. Ibu diambil darahnya dan dipasang infus dan kateter yaaa..
Ibun: Astagfirullah SC kan.. bener kan... Ya Allah ampunin anis Ya Allah.. Ibu maafin anis ibuuu... Bapak maafin anis ya pak...

Persiapan Operasi
DSOG: Selamat Pagi ibu, saya dr.Bagus yang akan operasi ibu, dr.Novi barusan minta tolong saya untuk operasi segera, ibu kapan terakhir suntik lovenox dan minum ascardia nya
Ibun: Kemarin dok
DSOG: Ibu karena terakhir suntik kemarin, operasi ini resiko perdarahan, jadi kita harus nyiapin sediaan darah untuk transfusi, ibu bapak bantu doa yaaa.. mudah-mudahan operasi lancar dan perdarahan minimal ya...

Kamar Operasi
Sp.An: Ibu kakinya masih bisa digerakan
Ibun: Berat dok
Sp.An: Oke.. Ibu jangan tegang yaaa, kalau mau tidur.. tidur saja ya supaya rileks
Ibun: Zzzzzzzzz..
Pukul 09.45 WIB, Abang pun lahir :”)
Ja’alallahu mubaarokan ‘alaika wa ‘ala ummati Muhammadin
“Semoga Allah SWT menjadikannya anak yg diberkahi atasmu & atas umat Muhammad SAW”
Ibun: (Zzzzzzz... mimpi ada bayi ditaruh di dada kiri... Zzzzzzzzzz)
Sp.An: Ibu operasinya sudah selesai, Alhamdulillah anaknya laki-laki, ibu mau minum air putih atau teh manis anget, nanti kalau laper makan crackers dulu ya bu...
Ibun: Teh manis dok.. (kemudian Zzzzzzz)

Setelah operasi selesai ibun observasi di ruang pemulihan 6 jam karena tensi ibun masih naik turun. Sekitar jam 5 Ibun pindah ke ruangan. Sampai di ruangan udah ada Tante Ria, Tante @pipitniy dan Om Tona. Tante @pipitniy cerita kalau udah liat abang tadi, katanya abang cakep. Alhamdulillah yaaa.. kan ibun nya juga kece.

Habis maghrib, Oma-Kai-Tante Rizky-Om Rangga datang jenguk ibun dan Ibun masih belum ketemu Abang. Setelah semuanya pulang, Abah baru cerita kalo abang ada di NICU.

(Pantesan tadi waktu ibun masih di ruang pemulihan, Oma tampak gelisah dan juga Oma sempat keceplosan bilang abang pakai selang O2, dan ketika ibun tanya kenapa abang, eh Oma malah pergi keluar. Ternyata...)

Begitu tahu Abang ada di NICU, Ibun langsung marah sama Abah. Ibun kesel banget sama Abah, seandainya Abah semalem gak asal ngomong “Abang lahir di minggu ke 36”, mungkin semua gak bakal kaya gini, padahal waktu itu Uwa’nya Abang udah ingetin Abah untuk gak asal ngomong.

Ibun benar-benar marah sama Abah, karena Ibun tahu meski waktu Ibun dirawat 2 minggu lalu untuk pematangan paru Abang, Ibun sadar kalau Abang belum siap untuk dilahirkan, berat Abang masih terlalu kecil, Ibun akut Abang kenapa-kenapa, Ibun takut Abang masuk NICU, dan ternyata yang Ibun takutkan benar terjadi. Maaf ya Abang.. Ibun Cuma ingin Abang terlahir ke dunia ini dalam keadaan sehat, normal dan tidak kurang satu apapun.

Semalaman Ibun gak tidur, hanya menangis dan menangis. Sambil terus-terusan berdoa dan berharap kalau yang Abah ceritain itu semua hanya mimpi, dan berharap semoga besok pagi perawat datang ke kamar Ibun untuk antar Abang yang sudah selesai dimandikan di kamar perawatan bayi. Hingga pagi menjelang, hanya perawat silih berganti  datang untuk mengganti infus ataupun memberikan obat ini dan itu untuk Ibun. Hingga jam menunjukan pukul  9 Pagi, tanda-tanda kehadiran perawat yang akan hadir membawa Abang yang sudah dimandikan tidak juga hadir. Ibun semakin sedih dan kecewa rasanya. Ibun pun kembali larut dalam tangisan dan penyesalan.

Abah yang melihat Ibun terus-terusan menangis pun tampak menyesal, Abah berupaya menghibur dan menyemangati Ibun. Abah bilang kalau Ibun sekarang adalah seorang “IBU”, sebagai “IBU” yang nantinya akan mendidik Abang menjadi seperti doa Ibun dan Abah, Ibunnya harus kuat, supaya Abang pun menjadi orang yang berjiwa kuat dan pemberani seperti nama yang Abah dan Ibun berikan untuk Abang.  Kemudian setelah Ibun tenang dan tidak lagi menangis, Abah mengajak Ibun untuk mulai memompa ASI dan Alhamdulillah hasil pompa ASI perdana untuk Abang sebanyak 20 cc. Meski  Ibun melahirkan Abang secara SC, Ibun dan Abang gak melakukan IMD, Ibun belum ketemu Abang setelah 24jam Ibun melahirkan Abang, Ibun bertekad Ibun bisa menyusui Abang sampai Abang berusia 2 tahun (AAMIIN YRA).

Setelah 24 jam bedrest pasca SC, Ibun mulai latihan duduk dan jalan pelan-pelan. Dan ketika jam menunjukkan pukul 11.00 WIB Ibun yang jalan nya masih terbatas, semangat ’45 mau anter ASI untuk Abang di NICU. Selama perjalanan dari kamar Ibun menuju NICU di lantai 3, Ibun gak ngerasain sakit sama sekali, mungkin ini yang namanya kekuatan cinta seorang “IBU” untuk anaknya :”) subhanallah..

Ngeliat abang yang tertidur dengan banyak selang dan alat ini itu di tubuh abang, pertahanan Ibun pun mulai rontok, meski Ibun sudah berusaha sekuat mungkin untuk gak nangis begitu melihat Abang untuk pertama kalinya. Ibun benar-benar gak bisa ngeliat abang dalam kondisi seperti itu. Ibu mana yang gak hancur hatinya ngeliat anak yang dilahirkannya terbaring dalam keadaan seperti itu.

Hari ketiga Abang lahir, Ibun mendapat kabar dari Abah, bahwa Abang terkena NEC dan harus dipuasakan kurang lebih 7 hari. Lemes banget rasanya dan Ibun gak sanggup untuk melakukan hal lain selain menangis. Abah yang berusaha menenangkan Ibun, memeluk Ibun sambil meneteskan air mata. Ibun yang kemarin terus menerus menyalahkan Abah pun menjadi gak tega untuk menyalahkan Abah, setelah Ibun melihat Abah yang menangis. Ya Allah.. Kuatkanlah kami...

“Ibun.. in shaa Allah Abang berada dalam penanganan yang tepat koq, Ibun seharusnya bersyukur NEC nya Abang ketahuan sejak dini dan Alhamdulillah Abang juga belum kemasukan apapun ke dalam saluran cerna nya semenjak lahir, Ibun kita harus kuat demi Abang, kalo kita kuat, pasti Abang pun juga ikutan kuat”

Malam harinya, setelah dr.Novi visite dan mengijinkan Ibun untuk pulang besok, maka Abah berinisiatif memutuskan Ibun pulang malam itu juga. Salah satu alasan Abah adalah untuk Abang, daripada keluar uang untuk biaya kamar perawatan Ibun yang seharga hotel berbintang itu, lebih baik dana nya dialihkan untuk biaya perawatan Abang selama di NICU, mengingat tidak sedikit dana yang dibutuhkan selama Abang ngekos di NICU.

Abang.. selama hamil abang, dua kali Ibun dirawat di RS, dan setiap kali Ibun diperbolehkan pulang oleh dokter, rasanya bahagia sekali. Namun yang dirasakan Ibun malam itu saat meninggalkan RS, adalah HAMPA. Bagaimana gak HAMPA, kalo separuh nyawa Ibun masih tertinggal di RS. Gak pernah sekalipun Ibun mimpi ataupun membayangkan jika setelah melahirkan, Ibun pulang dengan meninggalkan anak sendiri di RS, padahal kemarin-kemarin Ibun dan Oma sama-sama sibuk memilih baju mana yang akan dipakai abang saat dibawa pulang dari RS, bahkan Ibun sengaja milih baju yang sewarna dengan Abang biar Ibun terlihat matching sama Abang.

Abang kapan kamu bisa Ibun bawa pulang ‘nak...

Abang.. lekas sehat ya ‘nak..

Kemarin di hari ke tujuh kelahiran Abang, Abah dan Ibun sudah menyembelih dua ekor domba untuk aqiqah Abang. Abah dan Ibun menyelenggarakan aqiqah abang di hari ke tujuh kelahiran Abang, mengikuti Sunah Rasul SAW.
“ Setiap anak tergadaikan dengan Aqiqah nya. Disembelih pada hari ke tujuh kelahirannya, diberi nama dan digundul kepalanya “
HR Nasal 4149, abu Daud 2837 dan Turmudzi 1522
Abah dan Ibun memberi nama yang indah untuk abang “Khalifah Gazalhwas Ramadhan”. Yang memiliki arti “Pemimpin Umat Islam yang bernama Gaza yang Pemberani anaknya Ramadhan” (AAMIIN YRA).

Abang.. melaksanakan aqiqah di hari ketujuh kelahiran dan memberi nama yang baik untuk Abang tersayang, sudah Abah dan Ibun lakukan. Ayo Abangnya cepat sehat, supaya Abah dan Ibun bisa segera mendidik Abang menjadi seperti doa Abah dan Ibun harapkan (AAMIIN YRA).
Peluk cium dan sayang Abah dan Ibun untuk Abang Gaza Tersayang :* :* :*

..................................................................................................................................................................
Tante-tante yang cantik dan Om-om yang ganteng..
Mohon doanya yaaa supaya “Khalifah Gazalhwas Ramadhan bin Ramadhan Nugraha” segera diangkat penyakitnya, mejadi anak yang sholeh, sehat, sempurna, cerdas, berumur panjang, memiliki ahlak yang mulia, dan mempunyai lisan yang fasih dan juga suara yang baik guna menghafal Hadist dan Al-Quran dengan mendapat berkahnya Nabi Muhammad SAW.
AAMIIN.. AAMIIN.. YA RABBAL ALAMIIN..
(Semoga Allah SWT akan membalas kebaikan kalian dengan kebaikan yang banyak dan semoga Allah SWT akan membalas kalian dengan balasan yang terbaik.)
..................................................................................................................................................................

hadiah

Ini hari kedua saya suntik lovenox sendiri. Saya kira gampang, karena dulu udah pernah nyuntikin lovenox ke pasien, tapi ternyata giliran nyuntik ke udel sendiri yang mana perutnya semakin membesar itu susah banget loh. Saya udah kira-kira jarum yang masuk sekian karena kata dokternya obatnya disuntikan subkutan, jadilah hati-hati banget biar gak kebablasan nyuntik ke otot, dan perasaan jarum udah masuk subkutan eeetapi koq obatnya rembes keluar, sedih banget rasanya, dua kali suntik sendiri gagal dan obatnya kebuang percuma, mudah-mudahan si abang pinter yaaa 2 hari tanpa suntikan yang adekuat bisa terus tumbuh sehat kuat dan sempurna (aamiin YRA).

Kemarin-kemarin sih yang nyuntikin suami sendiri, namun karena suami mendadak harus tugas luar kota, jadilah meminta tolong teman yang kebetulan juga tetangga, etapiii giliran teman yang diandalin gak bisa, saya kelimpungan, akhirnya saya meminta tolong bu bidan dekat rumah. Cumaaa..karena 2hari lalu setelah disuntik bubid.. di bekas suntikannya keluar darah ngerembes dalam rentang waktu yang cukup lama, sayapun jadi parno sendiri, meskipun saya tau hal kaya gini wajar terjadi pada pasien APS post inj. Lovenox. Ya akhirnya saya memilih nyuntik sendiri sajalah yang berakhir dengan kuciwa melihat obat yang kebuang percuma.

Karena kuciwa... efeknya sekarang saya jadi kepikiran dong gimana nasib abang di rahim saya. Gara-gara kepikiran.. Sakit kepala deh sekarang.. dannn kalau udah sakit kepala gini alarm si tensi naik.. mulai kedip-kedip, makin semrawut aja rasanya.

Semenjak menemukan sistol saya suka naik naik ke puncak gunung ituuu, saya jadi takut sama yang namanya alat tensi, saya takut diperiksa, saya takut ke RS :(

Nah.. padahal pagi ini jadwal saya CTG kondisi abang, cuma ketakutan yang amat sangat membuat saya sampai detik ini memilih untuk tidur-tiduran saja, daripada harus deg-degan kontrol sendirian. Cemen banget ya saya. Mudah-mudahan abang gak cemen kaya emaknya gini yaaa.. ان شاء الله jadi anak pemberani ya nak :* (aamiin YRA).

Kalo lagi semrawut kaya gini.. pikiran suka terbang-terbang gak jelas.
"Koq saya bisa kena APS sih"
Padahal nih yaaa.. beberapa hari yang lalu ketika teman saya menanyakan hal yang sama, saya bisa menjawabnya dengan senyuman "hadiah dari اَللّهُ ". Ikhlas bener ceu kayanya... Padahal..padahal..padahal.. :|

Saya iri dengar cerita ibu saya semasa hamil yang super woman, beda banget sama kondisi saya yang harus 2x dirawat di RS selama hamil. Saya juga iri denger cerita teman-teman saya yang usia hamil 9bulan masih bisa nyetir kesana kemari sendiri dan masih kuat jaga malam, sedangkan saya bener-bener bagai-burung-dalam-sangkar (inimahjudullaguuuceuuu). Tapi..tapi..tapi.. Kalo diikutin si iri-irian ini koq kesannya saya kufur nikmat banget yaaa.. اَسْتَغْفِرُ اَللّه اَسْتَغْفِرُ اَللّه اَسْتَغْفِرُ اَللّه

Seharusnya saya bersyukur.. Tepat 1tahun lalu di hari ulang tahun saya yang ke duapuluuuuuuuhhhhhhhhhhhhh...hhssssssssssssssszzzzz..zzzzz (tibatibadiculikalien), saya berdoa sama اَللّهُ seandainya testpack bergaris dua itu menjadi kado ulangtahun saya, ان شاء الله itu akan menjadi hadiah ulang tahun terindah dalam hidup saya. Dan ternyata.. Sebulan setelah ulang tahun saya, saya menemukan testpack bergaris dua yang saya nanti-nantikan selama ini. Yaaa..meski hanya beberapa minggu menikmati bahagianya memiliki testpack bergaris dua, hingga akhirnya saya dan suami harus ikhlas merelakan kepergian baby-G, saya sangat bersyukur sekali karena اَللّهُ sudah sangat baik memberi tahu saya gimana nikmatnya pertama kali mengetahui diri saya hamil. Tiga bulan berselang, tanpa si testpack dua garis dan diluar perkiraan kami, ternyata dokter menemukan denyut jantung janin di rahim saya. Subhanallah.. ;") meski perdarahan hebat di awal kehamilan saya yang kedua, janin ini masih terus tumbuh sehat, kuat dan sempurna hingga saat ini usia kehamilan saya 35w, ان شاء الله sehat terus ya 'nak sampai persalinan dan sesudahnya :* :* :* (aamiin YRA).

Tentunya ini semua merupakan hadiah indah dari اَللّهُ . Hadiah yang indah tentunya diperoleh dengan hal yang tak mudah, diselimuti perjuangan dan keikhlasan sebelum kita memegang isi hadiah indah tersebut.

Saya, proses kehamilan dan persalinan abang kelak dan juga abang tentunya ialah satu paket hadiah yang dikirim اَللّهُ langsung untuk saya sesuai takaran kemampuan saya.

Nah..kalo اَللّهُ aja tau hadiah ini sesuai kemampuan saya, masa saya harus ragu-ragu dengan kemampuan saya sih, yaaa harus bisa dong yaaa.. kan katanya mau jadi ibun yang hebat buat abang. Mosooo tiger mom sikit-sikit nangis sik.. maluuu dong samaaa..aaa..aaa..aa..blupblupblup.. *tenggelemkebakcucipiring*.

Berartiii.. kalooo besok terpaksa lahiran SC beraniii dong ya..ya..ya.. *ngomongsamakaca* dan kalooo ada yang berani-berani komentar lahiran SC begini lah begitu lah.. siap-siap yaaa kamuuu yang ngomong kaya gitu.. bakalan disumpel wajan gosong sama ibunnya abang.

Setiap ibu tau yang terbaik buat anaknya, ibu A belum tentu sama kaya ibu B, begitu pula juga ibu C. Entah karena kecanggihan informasi atau terlalu apaaa yakkk.. suka bingung ngeliat teman saya ngomentarin teman nya yang A tentang ini lah itu lah, hmmm..kalo komentar ibu saya terhadap ibu-ibu muda masa kini.. "ribet banget sih jadi ibu jaman sekarang, kayanya jaman dulu ibu gak gitu-gitu banget, lagi hamil gede dan gak dapat kursi di kereta ya udah diem aja, kuat tuh buktinya, masa ibu yang udah nenek-nenek dan pernah ngerasain hamil 3kali, dipelototin cuma karena ibu gak kasih tempat duduk ke ibu hamil seumuran kamu, lah ibu bisa dapat tempat duduk juga perjuangan dateng lebih awal, dan bukan kursi prioritas juga yang didudukin" dannn..masih banyak lagi loh komentar oma nya abang tentang ibu muda jaman sekarang. Hahaha... emang bener bener super deh nih oma nya abang, ntar abang jagoan juga ya kaya oma :* (aamiin YRA).

Pokoknyaaa.. intinyaaaaa.. Terimakasih ya اَللّهُ untuk semua hadiah indahnya, semoga usia saya semakin berkah, menjadi hamba اَللّهُ yang pandai bersyukur, amanah menjadi istri yang sholehah untuk suami saya, ibun yang hebat untuk abang, anak sholehah bagi orang tua dan mertua saya, kakak yang hebat bagi adik-adik saya (aamiin YRA).

Dannn.. Tetap semangat suntik menyuntik *pasangiketkepala* demi si abang kesayangan :* :* :*
Seperti pesan yang saya terima pagi ini dari teman saya yang dulu semasa hamil juga inj. Lovenox everyday :
"its all nothing when I see my baby for the first time..just wait untill ur time ya dear...^_^"

Love u.. Love u.. Love u abang kesayangan.. :* :* :*
Kamu tumbuh sehat, kuat dan sempurna sudah cukup jadi hadiah terindah buat ibun hari ini.
Sehat terus ya 'nak.. ان شاء الله Kita ketemu bulan depan yaaa 'nak..
Ingaaa..ingaaaaa.. BU-LAN-DE-PAN *clingcling*

Karena Kamu Begitu Berharga

Seminggu yang lalu, telat beberapa hari dari jadwal kontrol cek kondisi abang. Sebenarnya ibun dan abah gak sengaja untuk telat kontrol, karena abah dinas luar kota dan oma yang biasa nemenin kalau abah gak bisa anter ibun, juga lagi dinas luar kota, dannn.. ibun terlalu takut kontrol sendiri.

Sorenya sebelum berangkat ke dokter, ibun ke atm depan komplek, udah lama ibun gak pernah jalan kaki sendirian. Kebiasaan ibun kalau jalan kaki sendiri, selalu jalan dengan ngebutnya. Sampai atm ibun ngos-ngosan banget, rasanya mau istirahat sebentar dikotak kecil itu, tapi diluar sudah banyak orang yang antri.


Sesampainya dirumah ibun masih berasa ngos-ngosan dan ibun ngerasa kalau ada sedikit kontraksi. Ibun langsung tiduran dikamar. Belum ada setengah jam istirahat, abah ingetin ibun siap-siap berangkat kontrol, supaya kalau abah sampai rumah, kita langsung berangkat.


Karena masih cape, ibun jadi lelet, abah datang ibun belum siap. Abah pun marah-marah bilang gak usah kontrol aja, tapi ibun ngotot harus kontrol malam itu juga. Sepanjang jalan abah marahin ibun karena ibun lelet.


Sampai di RS, ibun langsung ke pendaftaran poli eksekutif, mbak-mbaknya bilang kalau jadwal dr.novi udah full, ibun bilang kalo tadi pagi udah daftar dan seperti biasa kalau daftar poli eksekutif disuruh datang langsung saja, tapi malam itu beda karena pasien dr.Novi banyak banget dan selain itu nama ibun juga gak ada di daftar. Kebetulan saat itu abah masih nyari parkir, dan ibun sengaja gak kasih tau abah, bisa-bisa ibun dimarahin lagi sama abah.


Akhirnya mbak-mbaknya nelpon dokternya dan ibun masih bisa ANC malam itu juga, walaupun jadi pasien terakhir yesssss..


Jam 10 lewat, ibun dan abah baru masuk ke ruang periksa dr.Novi. Ibun langsung bilang tensi ibun yang tinggi. Kemudian dr.Novi periksa USG kamu 'nak. Nampak kekhawatiran di wajah dr.Novi.

"Beratnya koq kecil banget ya"
"Kontraksinya sering sekali"

Dan...

"Maaf banget.. Saya tau ini anak mahal, jadi untuk antisipasi, malam ini kita observasi di VK yaaa.."

Deg.. Jantung ibun serasa berhenti sesaat, mendengar ibun harus dirawat malam itu juga, harus pematangan paru untuk abang, pikiran ibun pun berlari terlalu jauh, apa ibun harus melahirkan abang prematur, bagaimana nanti kondisi abang kalau harus lahir prematur, berat abang masih kurang dari 2kilo, apa NICU nya ready, kalau NICU nya penuh ibun dan abah harus cari kemana tengah malam gini, dan lain lainnya.


Keluar dari ruang periksa, abah dan ibun langsung ke bagian administrasi. Karena ibun harus dirawat, pastilah harus membayar dp perawatan senilai 10 hari perawatan. Nah karena ibun ingat ibun dan abah ada depomil (deposito ibu hamil) untuk lahiran abang nanti, ibun mau menggunakan fasilitas depomil itu, lagipula depomil untuk abang sudah melebihi target. Tapi ternyata mbak-mbak administrasi nya bilang kalo depomil nya gak bisa dipake untuk rawat inap, ibun dan abah harus tetap dp kamar perawatan. Nah yaaa sebagai mentri keuangan, meski kondisi kaya gini, kalkulator ibun jalan terus dong yaaa... yang ada ibun ngotot banget mau make depomil, toh itu uang ibun dan abah, masa gak boleh make uang sendiri sih. Hasil kengototan ibun membuat tensi ibun naik 10mmhg, akhirnya abah yang gak mau pusing-pusing memilih untuk mengeluarkan uang untuk dp perawatan ibun. Dannn.. Sewaktu atm abah dan ibun digesek berkali-kali gagal terus, ternyata jaringannya offline, akhirnya si mbak-mbak administrasi bilang "ya sudah pak.. Masalah administrasi diselesaikan besok saja, biar ibu nya sekarang bisa langsung dibawa ke VK". Alhamduuulillaaaaah..


Masuk VK ibun dipasang infus, dimasukin obat buat pematangan paru abang. Detak jantung abang dan tensi ibun dimonitor tiap 30menit sekali. Mana gempa pulak, rasanya semrawut banget lah hati ibun. Sampai-sampai bu bidan yang ngerawat ibun bilang "ibun tegang banget, yang rileks ya bu"


Gimana ibun gak tegang... 

Ibun khawatir dengan kondisi abang. Ibun gak mau kehilangan abang seperti 10 bulan lalu ibun kehilangan kakaknya abang. Ibun gak siap harus nerima kenyataan-kenyataan yang gak mau ibun bayangkan. Bahkan kemarin pun sempat terucap "ya اَللّهُ kenapa harus kaya gini". Iyaaa kenapa ibun harus kaya gini??? Kenapa ibun gak bisa kaya teman-teman ibun lainnya yang melewati kehamilannya tanpa masalah. اَسْتَغْفِرُ اَللّه maafin ibun, ibun gak maksud menyalahkan keberadaan abang di rahim ibun. Mungkin ibun yang kufur nikmat, padahal masih banyak teman-teman ibun yang masih berjuang untuk bisa hamil. Maaf ya 'bang.. Ibun terlalu sayang sama abang, ibun gak mau abang kenapa-kenapa. Mungkin benar apa kata abah.. "اَللّهُ kasih ujian ini ke kita karena اَللّهُ tau kemampuan ibun dan abah yang bisa melewati semua ini".

Demi abang.. Insya Allah ibun ikhlas ngejalanin semua ini. Ibun akan berjuang sekuat mungkin untuk abang. Ibun rela tiap pagi perut ibun harus disuntik abah supaya kesejahteraan abang di rahim ibun terjamin. Ibun rela minum obat sebegitu banyaknya, ibun juga harus bersabar menahan diri dari makanan yang mungkin bisa membahayakan abang. Ibun pun harus ikhlas karenaa kembali mengurangi aktifitas, ibun juga harus banyak-banyak bersabar dan menahan emosi supaya kenyamanan abang di rahim ibun juga tidak terganggu. Semua ini rela ibun lakukan demi abang, karena abang begitu berharga untuk ibun dan abah. We love u 'bang :* 


Abang.. nanti malam, waktunya dr.novi evaluasi perkembangan abang, apakah ibun bisa melahirkan abang menunggu cukup bulan atau ibun terpaksa sc cito minggu ini.


Dalaaam hatiiiii ibun yang paling dalam sih.. Ibun maunya abang lahir cukup bulan dan abang lahir ke dunia secara normal, bukan operasi.


Tapi itu semua kan maunya ibun, ibun gak tau gimana skenario اَللّهُ untuk kita 'bang. Tapi ibun percaya skenario اَللّهُ itu pasti yang terbaik untuk kita. اَللّهُ paling tahu kapan waktu yang paling baik abang lahir ke dunia ini, اَللّهُ juga yang memberi keputusan apakah abang lahir secara normal atau operasi. Seperti kata dosen ibun 'bang "Bayi lahir ke dunia secara normal ataupun SC, itu semua atas ijin اَللّهُ seperti layaknya daun yang jatuh ke permukaan bumi, semua sudah tertulis di kitab lauhul ma'fudz".


Abang.. besok abah harus dinas luar kota, abang yang sholeh ya 'nak selama abah keluar kota. Ibun dan Abah percaya koq.. abang pinter dan sholeh. Abang kan mau jadi hadiah bulan mei untuk ibun dan abah yaaa.. seperti doa ibun beberapa hari lalu di twitter (#ngomongsamaperut). Abang sehat selamat, bisa lahir cukup bulan dan normal itu udah menjadi kado ulang tahun yang indah buat ibun. Lagipula ya 'bang.. gak seru kalau ulang tahun kita deketan 'bang, nanti jatah hadiah dari abah untuk kita cuma separuh 'bang. Makanya abang lahirnya bulan mei aja yaaa.. Habis resepsi nikahan tante ria selesai terus abang lahir, boleh banget koq, bagus malahan.. soalnya kan masih banyak saudara-saudara tuh.. pasti banyak yang kasih kado buat abang (ayo 'bang mari kita berdoa semoga ada yang kadoin stroller kece buat abang). Nah yaaa bulan mei aja ya 'bang lahirnya.. kan pas tuh 'bang.. Ibun ulang tahun april, abang bulan mei, abah bulan juni.. Makan enak enak terusssss kita 'bang. Kalau abang lahir bulan ini, ibun dan abah kan belum sempat foto-foto gegayaan dengan perut buncit kaya orang-orang gitu 'bang. Terus-terus tugas ibun buat nikahan tante ria juga belum beres, ibun belum selesai mitain undangan tante ria, belum selesai edit foto-foto nya tante ria dan om rangga, dan masih banyak tugas yang lainnya. Nah terus seragam ibun buat nikahan tante ria juga udah terlanjur untuk dipake berdua abang, gak kece kalau ntar berubah wujud, penting banget loh walau hamil besar, ibun harus terlihat kece di foto-foto nikahan tante ria. Makanya abang tetap di rahim ibun yaaa sampai resepsi nikahan tante ria selesai, abang jangan buru-buru pengen keluar dan mejeng di nikahan tante ria, nanti abang cukup liat foto-foto nikahan tante ria aja, terus kalo mau ngerasain makanan enak enak pas nikahan tante ria, tenang aja 'bang pasti diceritain sama abah, abah kan jagonya (jagonya ngabisin makanan). Okeee.. Abang sayang baik-baik kamu ya 'nak di rahim ibun, insya Allah kita ketemu bulan depan ya 'nak.


‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 

‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 
‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ 

Peluk cium ibun dan abah untuk abang sayang :* :* :*

Separuh Perjalanan

Errr.. sebenarnya tulisan ini mau diposting dari kapan tauk, cuman...cuman...cuman koq gak selesai-selesai ya nulisnya.

Baiklah...let me share my journey, this story begins on a day in the month of september
istri: "eh sekarang tanggal berapa ya"
suami: "26 september"
istri: "eh coba hitungin deh dari 18 agustus ke 26 september berapa hari."
suami: "40 hari"
istri: "sekarang coba liatin catetan di hp ku, siklus juli ke agustus berapa hari."
suami: "42 hari, emang kenapa sih"
istri: "eh tau gak.. aku belum mens loh, boleh testpack gak."
suami: "GAK BOLEH"
istri: "ih kenapa emangnya"
suami: "ntar aja kalo udah lewat 45 hari belom mens, baru testpack"
istri: "pelittttt ih"
suami: "woiiiii cepetan mandinya, jangan kebanyakan ngomong"

Malam harinya...
suami: "udah selesai kan? yuk pulang"
istri: "hoooh" kemudian hoek-hoek-hoek
suami: "kenapa kamu? telat makan ya.."
istri: "iya kayanya"

Pukul 22.00
istri: " kayanya aku dapet deh, barusan keluar flek"
suami: "masa sih?"
istri: "iya beneran"
suami: "kayanya bukan dapet deh"
istri: "ya terus kalo gak dapet, itu flek apaan?"
suami: "..."
istri:"udah ah.. besok aku mau di rumah aja, jadi males buat jaga" tidur munggungin suami sambil nangis
suami: "ya udah aku cari dulu ya.. yang bisa gantiin kamu besok. tapi kalo misalnya gak dapet, kamu tetap jaga ya"
istri: *masih nangis dan makin kenceng*

Pukul 23.00
suami: "ya udah besok kamu istirahat aja ya di rumah, soalnya sigit bisa nih gantiin kamu"
istri: *pura-pura tidur*
suami: "aku yakin koq kalo kamu gak dapet" cium kening istri
istri: *pura-pura tidur, sampai ketiduran beneran"

Keesokan harinya...
Istri nelpon suami
istri: "eh tau gak, masa fleknya gak keluar-keluar lagi loh. aneh yaaa"
suami: "dibilangin.. aku yakin kamu gak dapet"
istri: "ya terusss apa donk... udah deh ntar kamu pulang cepet ya, kita periksa ke dokter, lagipula semenjak keguguran kan belum kontrol lagi"
suami: "iyaaa..mau periksa dimana?"
istri: "hermina aja, tapi kamu yang daftar ya"
suami: "iyaaa"

Malam harinya di RS
Perawat: "Malem bu, mau ke dokter siapa"
Istri: "dr. Maman"
Perawat: "dr. Maman baru aja pulang bu"
Istri: "Terus yang ada tinggal dokter siapa?"
Perawat: "Tinggal dokter F bu"
Istri: "Ya udah deh mbak sama dokter F aja"

Ruang Periksa dokter F
dr.F: "Selamat Malam"
Suami&Istri: "Malam dok"
dr.F: "Kenapa ini?"
Istri: "Setelah keguguran 3 bulan lalu, siklus saya koq jadi gak teratur ya dok, siklus nya jadi memanjang"
dr.F: "Oke kita cek dulu ya"

Setelah anamnesa, dokter F lalu melakukan pemeriksaan USG abdomen.

Dan..

Bagai tersambar petir ketika dokter F berkata "sepertinya ada miom", lalu pemeriksaan dilanjutkan dengan USG transvaginal dan dokter F kekeuh "iya ini miom kayanya" saya lemas mendengar pernyataan dokter tersebut meskipun dalam hati saya juga mikir "koq bisa ya miom nya baru ketauan sekarang, 3 bulan lalu pas keguguran dokternya gak bilang apa-apa, dan waktu periksa sama Prof yang terkenal itu juga gak ada miom".

Pikiran saya pun masih melayang-layang, ketika...
Dokter: "Ini kayanya kantung janin"
Suami: "maksudnya dok?"
Dokter: "iya ini seperti kantung janin, udah testpack belum"
Saya: "belum sih dok"
Suami: "Dok jadi miom apa bukan"
Dokter: "Kemungkinan sih ada miom, tapi juga kayanya mbaknya hamil"
Suami: "Hamil dok.. terus flek yang semalem itu?????"
Dokter: Sambil cengengesan "Mungkin ancaman keguguran"
Saya: "............"
Dokter: "Oke kita cek lab dulu untuk tau kadar B-hcg urine dan sekalian konsul ke sub spesialis onkologi ya.. Untuk memastikan apakah miom nya mengancam kehamilan atau tidak"
Suami: "Iya dok"
Saya: "............"

Kemudian kami pun ke laboratorium untuk cek urine, sambil menunggu hasil saya masih linglung (jujur saya masih trauma dengan kehamilan pertama saya)
Petugas Lab: "Nona Annisa"
Suami: "Iya bu"
Petugas Lab: "Ini masih Nona atau sudah menikah" melirik penuh curiga
Suami: "Sudah bu"
Temannya Petugas Lab: "Ooo.." diikuti suara teman-temannya
Petugas Lab: "Ini hasilnya ya, Selamat ya pak.. Ohya pak nanti sekalian ke administrasi untuk konfirmasi statusnya kalau sudah menikah"
Suami: "Baik bu, terima kasih"

Sementara saya menelpon Ibu dan Mamah, memberi tahu tentang keadaan saya. Ini sebenarnyaa berita bahagia atau gimana yaaa.. Saya juga bingung karena saya takut sekali jika memang benar saya hamil dan ternyata kehamilan saya bermasalah dan harus kehilangan calon anak kami untuk kedua kalinya (naudzubillah min dzalik), jadi saya memilih diam dalam kebahagiaan ini, dan terus menerus berdoa "semoga memang ini rejeki kami Ya اَللّهُ " (aamiin YRA).

Saya masih dagdigdug luar biasa sebelum akhirnya saya mendengar dr.Andi Darma Putra,Sp.OG mengatakan "ini adenomyosis, ان شاء الله aman kehamilannya"

Wawww... jauh-jauh berobat ke Prof, ternyata ada dokter hebat di dekat rumah saya, yang berhasil mendiagnosa adenomyosis di rahim saya, bukan miom ataupun endometriosis. Dan karena si dokter pintar ini, akhirnya pak suami memutuskan untuk ANC di RS Hermina saja, setelah sebelumnya kami pernah membahas kalau saya hamil lagi, kami akan tetap ANC dengan dr.Bote, namun mempertimbangkan jarak dan efisiensi insya اَللّهُ RS Hermina Depok ini yang terbaik (AAMIIN YRA).

Saya masih tetap harus bedrest, karena kadang-kadang masih keluar flek meski hanya sedikit sekali. Bagi saya ini tak mengapa, karena ini berarti perjuangan saya untuk menjadi seorang ibu masih terus berjalan. Insya اَللّهُ ini akan menjadi awal perjuangan yang indah (AAMIIN YRA)

Selasa sore menjelang maghrib, saya munmun berkali-kali, setelah munmun saya BAK dan saat itu saya liat ada darah segar yang menetes, saya positive thinking kalau itu tadi cuma halusinasi, kemudian saya lanjut ambil wudhu lalu sholat maghrib sambil tiduran, selesai sholat saya liat lagi CD saya yang ternyata sudah berubah warna menjadi merah segar, saya langsung teriak memanggil adik saya, meminta ia untuk memasukan cygest supposutoria. Namun adik saya tidak berani karena melihat banyaknya darah yang mengalir, adik saya langsung memberitahu bapak yang baru saja pulang dari masjid, akhirnya tanpa pikir panjang bapak menggendong saya ke dalam mobil, lalu kami bertiga menuju RS Hermina Depok. Saya mengabari suami,ibu dan mamah, sepanjang perjalanan saya hanya bisa dzikir. Entah mengapa semua ini terasa seperti peristiwa 3 bulan lalu. Tapi perasaan saya saat itu, saya merasa lebih kuat dibanding peristiwa 3 bulan lalu.

Sampai di RS Hermina, saya dilarikan ke VK (kamar bersalin). Menunggu DSOG yang memeriksa benar-benar seperti menunggu kepastian hidup dan mati. Di VK saya ditemani adik bungsu saya. Tak lama kemudian, suami saya tiba, dia tersenyum melihat saya sambil berkata "insya اَللّهُ masih rejeki, kamu yang kuat ya sayang" mau sok tegar kaya gimanapun juga, kalo suami ngomong kaya gini pertahanan sekokoh tembok cina langsung ambrol deh.

DSOG datang memeriksa saya, bukan dokter F melainkan dokter M yang awalnya.. kami memang ingin diperiksa beliau (fyi.. dr.M ini dulunya sepulang PTT dan sebelum melanjutkan sekolah spesialis, praktek di komplek saya tinggal, dan sekarang dr.M memiliki 1 RSIA dan 2 klinik bersalin di daerah depok). Melihat perdarahan saya, dokter M menyarankan saya untuk ikhlas, lalu beliau melakukan pemeriksaan USG transvaginal
Dokter: "Kita cari sisa kantung janinnya ya bu"
Suami: "Iya dok" sambil memegangi saya yang hanya diam tanpa kata
Dokter: "Subhanallah.. Kantung janin nya masih ada 'bu, denyut nya juga masih bagus bu, ini harus dipertahankan, ibu harus dirawat disini dulu ya.. Insya اَللّهُ masih rejeki ya.. Berdoa terus ya Bu..Pak.."
Saya & Suami: "Alhamdulillah..terimakasih dok"

Melewati 36 jam observasi di VK bersebelahan dengan ibu-ibu yang teriak kesakitan karena kontraksi menjelang persalinan, sementara perdarahan saya juga masih mengalir itu benar-benar bikin stress. Akhirnya setelah diijinkan pindah ruangan, saya baru bisa istirahat.

Meski dirawat hampir seminggu di RS, Alhamdulillah perjuangan saya untuk menjadi seorang ibu masih terus berlanjut, dan saya masih harus terus bedrest sampai batas yang tidak dapat ditentukan. Kata DSOG nya sih.. "Minimal 6 minggu atau mungkin bisa selama kehamilan"

Akkkkk...

Ditambah pulak si yohan waktu jenguk bercerita "dulu mama gw sblm lahir kakak gw yang pertama juga keguguran mulu cha, terus hamil kakak gw itu perdarahan kaya lu gini, sama dokter disuruh bedrest sampai lahiran, tapi Alhamdulillah lahir lancar dan punya 4 anak"

APAHHH???

Baiklah.. demiii kamu mahluk 5mm in my womb, aku relaaa serela relanya harus berjuang mempertahankan kamu agar terus tumbuh sehat, kuat dan sempurna di dalam rahimku.


***
Dear beautiful preggos in the world, no matter how hard it was, that'll be a wonderful moments in u'r life, enjoyed every second of u'r pregnancy and be "strong-women" for "kid-in-u'r-womb"
***

Dan...
Dikira enak kali yaaa.. All day cuma bobo-boboan di tempat tidur, mau makan/minum/pipis/pup/ambil barang yang jatuh dari tempat tidur harus teriak-teriak dulu minta tolong. Yaaa kalo yang diteriakin gak kunjung datang ya harus sabar kalo bener-bener kebelet pipis. Ataupun saat tengah malem colekcolek pak suami karena kebelet pipis dan tak kunjung bangun, mari berdoa saja supaya kuat nahan pipis sampai besok pagi atau kalo emang bener-bener gak tahan.. memulai drama tidur terisak-isak dengan maksud tujuan supaya pak suami kebangun, tapi nyatanya pulesss banget loh tidurnya, baru pas menjelang subuh pak suami bangunin saya dan nanya mau pipis gak.. yaaa..kalo saya pipis gak perlu bantuin orang, sudah dipastikan saya bakalan ngambek seminggu, cuma cuma cuma kalo kekeuh ngambek yang ada ntar malah ngompol.

Dan selama bedrest saya pun rajin munmun, susah sekali makanan masuk ke mulut, makanan yang biasanya saya suka tiba-tiba berubah rasa bak bunga raflesia yang wanginya menggoncang isi perut. Dan kadang-kadang saya suka terbangun tengah malem karena nyeri ulu hati, yang mana mau gak mau harus makan, nyolek-nyolek pak suami bilang kalau pengen makan A, setelah sekian lama pak suami baru bangun dari tempat tidur menuju dapur ngambilin makanan B sambil bilang "makanan A gak ada.. abangnya udah gak jualan lagi, adanya ini, udah makan aja yang ini" dan lalu kembali tidur.

Mana ini manaaa... Suami yang kata orang-orang kalo istrinya ngidam diturutin. *kresekkresek*

Walaupun selama bedrest saya dan pak suami juga harus melalui hari-hari yang penuh drama (bukannya emang doyan drama yak hahaha), saya bersyukur sekali dikaruniai suami seperti dia. Setiap pagi setelah kami selesai sholat subuh berjamaah, dia langsung memandikan saya, kemudian menyuapi saya makan, ngasih obat, baru setelah itu siap-siap berangkat kerja, begitu terus setiap hari selama saya bedrest. Belum lagi ketika saya rewel karena selama bedrest rambut saya lepek, pak suami diam gak komentar apa-apa, tapi besok paginya, ketika memandikan saya, pak suami sudah menyiapkan banyak ember yang ternyata untuk ngeramasin (errr ini bener gak sih tata bahasanya) rambut saya. Dan juga ketika saya ketakutan harus kontrol (errr dokter saya ini suka bikin parno, bolak-balik konsul endebre endebre) dan pak suami dengan mulut manisnya berkata "ya udah setelah kontrol ini, kita ganti dokter yang bikin kamu tenang ya". And another story when "si merah" come back (again!!!), dan saya nangis-nangis ketakutan nelpon pak suami yang baru sampai kantor, dannn.. 2jam kemudian pak suami sudah dikamar meluk saya. Akkk kamuuuh...

Gongnya ketika saya masih harus bedrest saat 1st wedding anniversary kami. Kami melalui hari spesial itu sepanjang hari di tempat tidur (yaaa..moso akik nekat jalan-jalan demi 1st wedding anniversary). Nonton tv/dvd, ngobrol seharian, makanin kue sisa lamaran adik saya semalem sambil bernostalgia kejadian 1 tahun yang lalu, yang kemudian pak suami yang gak suka nulis pun menghadiahi saya sebuah tulisan mengenai pengalaman pertamanya melihat saya sampai akhirnya kami menikah dan saya tidur disampingnya. I think it's not romantic place and an expensive gift for celebrating 1st wedding anniversary, tapiiiii.. sensasi bahagianya bagai kencan pertama dengan si dia (aheeey!!!). Mungkin terkadang memang benar apa kata orang, we do not need the perfect person to be our husbands, tapi suami dengan segala kekurangan yang dimilikinya namun selalu siaga dan sedia setiap saat bagai rexona disamping kita, saat bahagia ataupun susah. Itu tuh super juara ngalahin suami paling ganteng, paling kaya, paling pinter dan paling paling yang lain.

Jujur.. seandainya saya ada di posisi suami saya saat itu, belum tentu saya bisa sesabar dia.
Thank you اَللّهُ was giving me husband like him ;")

Selama bedrest, saya sempat beberapa kali kontrol tanpa ditemani pak suami, karena pak suami harus dinas luar kota. Dan karena gak bisa menemani saya kontrol, dia tetap berusaha update kondisi saya dan calon anak kami. Seperti saat saya kontrol di minggu ke 16 kehamilan saya, setelah selesai diperiksa saya memang sengaja gak angkat telponnya, namun kemudian saya kirim hasil USG saat itu dengan keterangan "Alhamdulillah.. Umar Bin Khatab" dan gak sampai satu menit setelah menerima foto yang saya kirim, suami saya menelpon dan setelah telpon ditutup, dia pun mengganti dp bbm nya dengan hasil USG terbaru. Ngeliat itu rasanyaaa... bikin mbrebes miliii.. "Sebentar lagi kamu akan menjadi Ayah dan aku akan menjadi Ibu"

Di minggu 16 inilah saya mulai merasakan getaran-getaran di perut saya. Rasanya ajaib, apalagi semakin besar usia kehamilan, semakin keras getarannya. The best moment i ever had ;"). Di minggu 16 ini juga saya sudah bebas bedrest, Alhamdulillah.. bisa ngelakuin apa-apa sendiri tanpa bantuan orang benar-benar nikmat deh, gak perlu teriak-teriak manggil orang, atau drama sama suami lagi. Nafsu makan pun mulai membaik, bahkan berat badan saya naik drastis (Yuhuuu..metamorfosis ibu gendut dimulaiiiii..)

Masuk minggu ke 20, tadinya saya mau travelling keluar kota, bahkan sudah minta surat ijin terbang sama bu dokternya, cuma cuma cuma pak suami terlalu parno dan akhirnya batal lah saya liburan. Karena gak jadi jalan-jalan naik pesawat akhirnya travelling ke bandung. Yesss.. Kalap dong akik belanja di FO ngeborong baju tidur model piyama, yang akhirnya itu piyama. gak ada yang bisa dipake celananya karena kesempitan. Yaaa..udah tau badannya ngembang bak adonan kue yang dikasih ragi, masih sok sok an gak mau pake daster  dan belaga pake piyama segala *selftoyor*.

Perasaan waktu hamil nungguin minggu ke 20 tuh koq lambretaaa yaaa.. mana kan masih dagdigdug takut-takut trauma marissa menghantui diri ini. Eh koq sekarang tau-tau udah minggu 30 aja. Badan semakin melebar, perut semakiiiiin membesar, gerakan si mahluk yang awalnya berukuran 5mm sudah semakin dahsyat, karena ukurannya pun sudah semakin besar. Dan dalam hitungan minggu, status saya dan suami berubah menjadi ibu-ibu dan bapak-bapak, rasanya koq wowww banget yaaa.. benar-benar perjalanan hidup yang luar biasa.

Mirip sapaaa inih... kalo liat muka gembul mirip pak suami,
kalo liat idung penyet dan bibir manyun mirip saya
Nah tapi kalo foto yang ini pak suami banget mukanya,
kalo kata oma nya "ayooo di edit di photoshop dulu sebelum lahir biar ambil yang bagus-bagusnya aja"
yaaa kalo bisa kaya gitu mau banget yak.. tapi yg penting mirip orangtuanya,  sehat  sempurna dan tidak kurang satu apapun 
AAMIIN YRA
Alhamdulillah.. separuh perjalanan menjadi bumil telah terlewati, dan masih ada separuh perjalanan lagi yang menanti saya menuju babak kehidupan baru, menjadi seorang "IBU", pekerjaan baru yang tidak mengenal istirahat, 24 jam sehari, satu minggu full, dan seumur hidup, yang tiap tetes keringat dihasilkannya karena ikhlas, surga bayarannya.

Mudah-mudahan saya berhasil melalui separuh perjalanan saya menuju babak baru kehidupan saya dengan normal, sehat dan selamat, tidak kurang satu apa pun. AAMIIN YRA..

***
Ibunda masih ingat jelas saat kamu pergi meninggalkan ayah dan ibunda. "Kenapa kamu harus pergi begitu cepat" tanya kami saat itu. Namun kami sadar, kami harus ikhlas dengan kepergianmu 'nak. Salah satu pesan kami saat itu "Hey GAZA anakku sayang, tolong sampaikan kepada اَللّهُ ya nak, supaya اَللّهُ segara kirim adek baru untuk bunda, terimakasih sayangku". Subhanallah.. 3 bulan setelah kepergianmu 'nak.. اَللّهُ kirim hadiah untuk ibunda dan ayah, tolong sampaikan rasa terimakasih ayah dan ibunda pada اَللّهُ , kami janji berusaha amanah menjaga hadiah indah ini. Kamu baik-baik ya 'nak disana, ان شاء الله kita akan bertemu kembali di syurga. Peluk sayang ibunda dan ayah untuk kamu 'nak.
***

Akhir kata... Hamdallah tulisan ini selesai juga akhirnya hahaha...