10 & 11 November 2012

Setahun lalu.. 10 November 2011 prosesi menjelang pernikahan saya dimulai hari itu. Dan kini.. 10 November 2012 Adik saya Ria dilamar.

Hmmm.. emang yaaa doa emak itu mujarab banget. Setahun lalu ketika saya menikah, adik saya baru saja putus dengan pacarnya. Dan tentunya emak saya yang punya 3 anak perempuan yang mana 2 lagi masih gadis, cenat cenut dong kalo udah pantes dinikahin tapi belum punya pacar. Sampai-sampai waktu umroh kemarin ibu (dan eyang saya juga loh) sibuk jodohin adik saya dengan para jejaka yang ada di rombongan grup umroh kami. Kehebohan "mencari jodoh untuk dek ria" gak hanya dilakukan Ibu dan Eyang saya, adik saya yang bungsu pun juga ikutan hebring.. Sewaktu di Jabal Rahmah si adik bungsu ini teriak-teriak "Ayooo mbak ria kamu harus naik ke atas bukit itu, berdoa minta jodoh, biar kamu cepetan nikah" dan yang diteriakin pun langsung pasang muka ditekuk sejutah. 


Sebulan setelah umroh, dek ria prajabatan selama kurang lebih sebulan. Selesai prajabatan status nya udah gak available lagi loh.. ternyata hati deise dibikin cenatcenut sama teman prajab nya. Hari pertama puasa, dek ria ngenalin pacarnya dan pas lebaran karena kebetulan pacarnya orang pasuruan dan kita mudik ke surabaya, jadi disempet-sempetin perkenalan keluarga. And then.. dilamar. Ckckckkk.. kilattt yeee gak kaya kakaknya, mau dinikahin aja drama banget!!!


Lamaran dek ria lebih sederhana bila dibandingkan dengan lamaran saya waktu itu. Sebab..berdasarkan rikues keluarga calon besan, acara lamaran ini kalau bisa keluarga inti saja, karena mereka juga cuma datang bertujuh dari Pasuruan. Beda bangettt sama rombongan suamiku waktu ngelamar dulu.. orang sekampung dibawa.. Yaaa iyalah kan lamaran saya dulu gak antar-kota-antar-propinsi, meski si pak suami ini pas jaman pacaran bilang kalo depok-matraman itu antar kota antar propinsi -_-"


Judulnya acaranya sederhana tapiii teteup aja riweuh loh.. padahal untuk makanan si ibu gak pake acara masak-masak kaya waktu lamaran saya dulu, semua makanan untuk acara lamaran dek ria termasuk kue-kue nya mesen, kecuali salad buah yang bikin cuamiiiku.. (Hebat ya suami saya). Karena saya gak boleh banyak gerak jadi saya cuma bisa bantuin hias seserahan sambil tiduran (tentunya), untungnya barang-barang seserahannya gak begitu banyak jadi ya gak ribet juga nyusunnya.


Seharusnya acara dimulai ba'da ashar cuma baru dimulai ba'da maghrib karena tamunya kejebak macet efek tanggal cantik "10-11-12" yang menyebabkan janur kuning melambai tiap 5 langkah. Walhasil saya yang udah duduk manis di kursi roda dari sebelum ashar hudaaah gelisah gak karuan. Untungnya karena personilnya gak rame jadi acara lamaran kemarin lebih kaya acara tamu-tamuan biasa yang ngobrolin rencana nikah endebre endebre, terus ngasih tanda pengikat dan seserahan untuk simbolis dokumentasi ajah :))) hamdalah yaaa.. Gak pake basabasi dan sambutan inainiitu, begitu cape ngobrol-ngobrol terus makan-makan terus pamitan. Horeeey..saya pun akhirnya bisa kembali tiduran, pegel banget pantatnya makkk..


Dan hasil lamaran kemarin, memutuskan akad nikaah akan diselenggarakan di kediaman CPW pada hari Jumat Malam 10 Mei 2013. Sedangkan resepsinya pada keesokan harinya Sabtu Siang 11 Mei 2013 di Antam.


Ikkkkk..itu kenapa akadnya malem-malem gitu, padahal besok paginya mesti siap-siap untuk resepsi. Jadiii.. karena menurut keluarga calon besan harus 1 Rajab yang mana itu jatuhnya Sabtu 11 Mei 2013. Nah sedangkan bapake gak mau akad nikah anak-anaknya dilaksanakan diluar rumah "Ya namanya ngelepas untuk berumah tangga ya harus ditempat paling bersejarah bagi hidupnya ya itu rumahnya sendiri dimana dia tumbuh besar di rumah itu" *prinsip1*. Jadiii gak mungkin banget kan kalo ngadain akad nikah pagi-pagi di Depok terus jam 11 udah harus ada di gedung untuk resepsi. Karenaaa bapak saya gak mauuu kalo resepsinya malem hari, menurut bapak kasian tamu-tamu yang harus berangkat dari sebelum maghrib, mereka kehilangan waktu sholat maghrib demi menghindari acara nikahan anakku *prinsip2*. Yaaa karena gedung juga dapetnya pas sabtu siang yaaa jadi demi kemaslahatan bersama diputuskan akad nikah jumat tapi malem, karena menurut hitungan jawa ataupun islam sesudah maghrib itu sudah masuk ke hari besoknya. Mengingat besok bakalan riweuh, jadi acara akad nikah pun sederhana gak kaya saya dulu, yang penting akad nikah yang sakral itu lancar jaya. Dan untuk vendor-vendornya pun kemungkinan gak jauh beda, akan tetap pake DTC, Janur Kuning, juga bikin undangan di Citra Printing (yaaa kan deket dari rumah), cuma untuk perias gak sama Tante Anna Pramono karena nanti menggunakan adat Banjarmasin (akuuu iriiii..dulu aku gak dibolehin loh, harus mesti pokoknya adat J-A-W-A!!!) dan fotografi juga ganti karena ada sedikit kekecewaan sama vendor yang saya gunakan dulu, hmmm..kemungkinan sik semua rekanan karena ternyata charge antam lumayan bo'.





Karena di bulan Mei 2013 akan ada 2 peristiwa bersejarah, semoga اَللّهُ selalu meridhai tiap langkah kami aamiin ya rabbal alamin..

Dan..Keesokan harinya..Minggu, 11 November 2012
setahun kemarin

Hari ini tepat 1 tahun saya resmi menjadi istri Ramadhan Nugraha. Apa rasanya? Nano-nano.. Koq cepet banget yaaa..kayanya baru kemarin sibuk persiapan ini itu tau tau sekarang udah setahun saya kehilangan keperawanan menikah. 

1 tahun bukan waktu yang lama dan juga sebentar, banyak hal yang sudah kami lalui bersama. Banyak pula perubahan yang sudah terjadi, dari status Nona menjadi Nyonya, belum berhijab menjadi berhijab, bahkan status obstetri saya pun juga sudah berubah ;")


Menjalani 5bulan pertama dengan hubungan jarak jauh itu rasanya lucuk. Karena kesempatan saya bareng sama suami juga cuma sekitar semingguan stiap 1,5bulan hmmm perasaan saya waktu itu yak kaya pacaran aja cuman halal bobok bareng :)))


Saya baru benar-benar ngerasain "ohhh ini toh nikah" sejak april 2012, ketika suami saya cuti, karena kami akan umroh. Sambil Umroh sekalian hanimun yaiiiy.. Alamakkk..udah 5bulan nikah baru hanimun sekarang, gpp lah kalo sekarang pasti udah canggih dong yaaa.. Lagipula sejak nikah juga belum pernah hanimun hanimun-an :)))

Jabal Rahmah
Alhamdulillah pulang umroh saya hamil. "Yeiiiiy..Baby Arab" pikir saya saat itu ;"). Namun ternyata اَللّهُ sangat sayang sama Baby Arabku.. My dear Baby-G ;") اَللّهُ ingin Baby-G lebih lama tinggal di surga, agar kelak Baby-G lah yang membukakan gerbang surga menyambut kehadiran saya dan suami. 

Setelah kepergian Baby-G susah bagi saya untuk bisa move on, namun saya dan suami yakin ada rencana baik dibalik semua ini. Alhamdulillah gak lama setelah suami memutuskan resign dari kerjaan sebelumnya, suami mendapatkan kerjaan di jakarta, sehingga kami tak perlu lagi menjalani hubungan jarak jauh.


Selang waktu berjalan saya kembali tenggelam dalam kesibukan saya, bahkan jadwal saya lebih gila dibandingkan sebelum kepergian Baby-G. Hingga akhirnya satu setengah bulan yang lalu, dokter menyarankan saya untuk bedrest total. Selama bedrest ini saya benar-benar merasa beruntung memiliki suami seperti suami saya ini ;")

Dear my husband... i'm nothing without you

Even though at the 1st wedding anniversary, i must bed rest.. 
but I'm really happy...
because i know how lucky I am
thank you اَللّهُ for everything
Alhamdulillahirobbil alamin

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ
Q.S. Ar Rahman


(Kayanya mesti koprol deh.. ini postingan koq panjang beneeeur yak)

Surat Cinta dari Suamiku



9 tahun yang lalu, saya pertama kali betemu dengan perempuan ini saat masa orientasi kuliah.. Waktu itu kesan pertama ketika melihatnya “ini perempuan pecicilan banget ya, eh tapi kok lucu ya” Kebetulan saat itu dia menjadi maskot kelas kuning (kelompok ospek universitas), jadi dia yang joget2 & nyanyi yel2 gitu untuk kelas kuning.. Sungguh saya penasaran dengan perempuan ini, tapi saya tak memiliki keberanian untuk mengajaknya berkenalan.. Yesss sepertinya nasib baik sedang berpihak pada saya, ternyata saya satu fakultas dengan perempuan itu “bisa dilanjutkan investigasi nih”.. Namun meski ternyata kami satu fakultas, setelah berbulan-bulan menjalani kuliah, saya belum memiliki keberanian untuk mengajaknya berkenalan, karena dia selalu saja terlihat bergerombol dengan teman-teman segengnya “yang famous itu” saat di kelas maupun jam istirahat, belum lagi jadwal praktikum kami berbeda, “ah sepertinya semakin jauh saja kesempatan saya untuk mengenalnya lebih dekat”.. Sampai pada akhirnya di bulan februari saya mengikuti diklat KBK Avicenna yang akan diadakan di gunung salak, sebelum pelaksanaan diklat selama beberapa hari kami mendapatkan mentoring mengenai tindakan P3K, kegiatan mentoring ini diadakan sepulang kuliah hingga malam hari, apa saya cape? Oh tentu tidak, karena perempuan itu pun sama dengan saya mengikuti diklat itu, dan yang lebih mengejutkan ternyata kami sekelompok, ini rasanya ibarat pucuk dicinta ulam pun tiba (alamaaak).. Akhirnya saya bisa ngobrol dengan perempuan itu, bahkan menjemput dan mengantarkannya ke kosan, meski jalannya belum berdua masih bertiga dengan temannya yang bernama Ami.. Hari H naik gunung pun tiba, sepanjang perjalanan mendaki gunung saya berjalannya dibelakangnya, ternyata perempuan ini bawel juga sepanjang jalan gak berhenti ngoceh “gile nih cewe gak cape apa”.. Cuma ternyata menjelang subuh ketika hampir sampai di lokasi tujuan tampaknya dia mulai kelelahan karena kicauannya mulai menghilang dan tiap 5 menit sekali menanyakan “masih jauh gak sih” hahaha..
Esoknya saat turun gunung saya kembali berjalan dibelakangnya, kebetulan rute turun gunung ini lebih pendek dibanding ketika mendaki, jadi perjalanan turun gunung terasa lebih cepat.. Dan lagi-lagi saya kembali dikejutkan dan kelakuan perempuan ini, disaat teman-teman perempuannya mulai kehabisan batere, dia seperti bajing loncat jalan dengan ngebutnya, bahkan dia sok jago mau bantuin saya bawa tas, kebetulan saat itu saya membawa beberapa tas teman-teman perempuan yang sudah kelelahan “gile nih cewe kerempeng gini mau sok2-an bantuin bawain tas” saya pun menolaknya namun dia memaksa dan mengatakan “gue kasian ngeliat loe kecapean bawa tas banyak amat, sini deh cepetan tasnya gw bawain satu” padahal saya gak tega ngeliat dia harus bawa tas berat dengan badan sekurus itu, akhirnya saya berikan juga tasnya, setelah saya berikan tasnya dia berjalan apa berlari turun ke bawah, karena setau saya dia sampai dibawah lebih dulu dari saya “gile nih cewe salut gue” duh jadi makin penasaran sama perempuan ini..
Singkat cerita, setelah naik gunung saya jadi dekat dengan perempuan itu, saya mulai menelpon, sms dan mulai berani mengantarkannya pulang ke rumah saat dia belum dijemput.. Saya masih ingat dengan jelas peristiwa sore itu, dia berdiri di warung makan dan sibuk dengan hp nya sepertinya gelisah, kemudian salah seorang teman saya menanyakan kenapa, dan ternyata dia pengen pulang, dan teman-teman saya yang ada di situ semua kompakan memaksa saya untuk mengantarkan perempuan itu pulang.. Akhirnya dengan bermodal motor pinjaman, saya antarkan perempuan itu pulang menuju rumahnya.. Meski perempuan itu sempat ngerjain saya dengan muter-muterin saya sebelum sampai rumahnya, udah gitu pake acara minta diturunin di jalanan pula, saya bahagia sekali sore itu ditambah lagi dengan suasana sore hari sesaat setelah hujan turun, sangat mendukung..
Kadang-kadang perempuan ini kalau diajak ngomong suka nyebelin seperti kalau saya nanya lagi apa dan jawabannya selalu aneh-aneh yang lagi berenang lah, manjat pohon lah, ngomong sama tembok lah, tapi justru disitu saya semakin geregetan dan penasaran sama dia.. Hingga akhirnya saya mengumpulkan keberanian untuk menyatakan perasaan saya padanya.. Untuk mensukseskan acara ini saya bekerja sama dengan teman-temannya.. Rencana saya melakukan proses menyatakan perasaan saya di kamar kosannya yang disetting dengan lilin-lilin yang berbentuk love dangan rangkaian bunga, namun rencana tinggal rencana, dia sampai kosan lebih cepat dari dugaan kami saat lilin-lilin tersebut belum sempat kami nyalakan.. Tentu saja saya dan temannya sembunyi ketika dia datang, dan saya lihat dia ngomel-ngomel ngeliat kamarnya berantakan terus saya putuskan untuk masuk ke kamarnya dan menyatakan perasaan saya, dan responnya B-E-N-G-O-N-G liat saya ada di hadapannya, yah jadinya saya tidak berhasil mendapatkan jawaban malam itu..
Sebulan berlalu, dia seperti menghindar dari saya, dan saya pun juga belum tahu apa jawabannya.. Akhirnya sore itu saya putuskan ke rumahnya, lagi-lagi dia kaget ngeliat saya, dan akhirnya dia malah ngajak keluar muter-muter gak jelas dan di perjalanan saya beranikan diri untuk menanyakan kembali gimana jawabannya terhadap perasaannya.. Akhirnya setelah diam seribu bahasa, dia menjawab dengan singkat “IYA”..
Di awal masa-masa pacaran, hubungan kami hanya bertahan beberapa bulan, karena sepertinya orang tuanya kurang menyetujui hubungan kami.. Selang waktu berjalan kami pun menjalani hubungan sembunyi-sembunyi, saya jemput dia dan mengantarkan dia di tengah jalan, dan entah kapan pastinya saya pun memutuskan untuk memberanikan diri berkenalan dengan orang tuanya, perlahan tapi pasti saya pun mulai diterima di keluarganya..
Ketika dia memutuskan untuk berhenti ngekos, dan saya pun memutuskan harus antar jemput dia setiap hari.. Hampir setiap saat kami selalu bersama berangkat, belajar, istirahat dan pulang kuliah.. Bahkan dulu pun saya dan dia pernah sama-sama dihukum dosen gara-gara saya mengerjakan quiz untuk dia, saya kira dia gak masuk karena dia gak bales sms ataupun telpon saya, ternyata dia masuk dan ikut quiz pagi itu, jadilah kami berdua diinterogasi dosen kami..
Suatu ketika saya pernah bermimpi saya naik haji bersamanya, dan entah kenapa saya yakin kalau dia lah perempuan yang akan saya nikahi dan menjadi ibu dari anak-anak saya.. Akan tetapi ketika saya menyatakan niat saya itu (lewat telpon kalo gak salah, tapi saya ingat kalo itu bulan puasa) saya hanya mendengar dia ketawa ngakak, jujur sempat kecewa, tapi mungkin benar apa kata dia “saya mau kasih makan dia apa” gimana juga dengan kuliah kami, jadi sarjana aja belum lagi nanti koas yang kata senior benar-benar menguras waktu..
Akhirnya waktu berlalu, saya dan dia berhasil memperoleh gelar sarjana.. Saya pun mulai sibuk dengan dunia baru per-koasan, dan saya pun juga lupa dengan niat saya untuk menikahinya setelah menjadi sarjana.. Sama-sama sibuk dan menjalani hubungan jarak jauh, disinilah hubungan kami benar-benar diuji.. Saya pernah mengalami masa saya dan dia kehilangan komunikasi sama sekali, karena kami sama-sama tenggelam dalam kehidupan masing-masing dan juga dipisahkan jarak ratusan kilometer..
Saya merindukannya, saya ingin kembali bersama perempuan itu.. Akhirnya ketika long weekend saya memutuskan untuk ke kota kecil itu, pulang koas saya bergegas menuju stasiun, dan sialnya karena long weekend saya kehabisan tiket kereta, kemudian ada seorang bapak yang menawari saya untuk bergabung bersamanya, akhirnya saya bersama bapak itu dan juga penumpang lainnya berdiri berdesakan dikereta ekonomi menuju purwokerto, benar-benar perjuangan untuk mendapatkan perempuan itu kembali..
Selama di purwokerto, saya, dia dan teman-teman kami memutuskan berlibur ke jogja.. Perjalanan purwokerto-jogja-purwokerto saya gunakan sebaik mungkin untuk memperbaiki kembali hubungan saya dengan dia.. Bersyukur sekali saya sepertinya, keadaan dan juga teman-teman kami saat itu semuanya mendukung saya untuk memperbaiki hubungan kami.. Di alun-alun selatan keraton jogja saya dengan diiringi pengamen menyanyikan “Ada Yang Hilang – Ipang”
Setelah peristiwa jogja, hubungan saya kembali membaik bahkan lebih baik dari sebelumnya.. Dan saya pun bertekad “saya tidak mau kehilangan perempuan ini lagi” dan entah kenapa keyakinan yang dulu pernah ada untuk menikahinya kembali meluap-luap, tapi saya sadar tidak mungkin dalam waktu dekat karena konsentrasi kami adalah untuk menyelesaikan pendidikan kami secepatnya.. Hampir setiap minggu pun kalau kebetulan saya tidak jaga, saya pun rutin mengunjunginya ke kota itu..
Di akhir minggu ketiga bulan april, saya berniat untuk memberikan surprise kepadanya, pulang dari rumah sakit saya sempatkan untuk mencari hadiah spesial untuknya, kemudian setelah itu saya bergegas menuju stasiun.. Saya tiba di purwokerto dini hari, saya langsung menuju kosan teman saya yang merupakan sahabat perempuan spesial itu.. Karena di purwokerto tidak mengenal liburan di hari sabtu, saya baru bisa menemuinya sepulang ia dari rumah sakit.. Sebenarnya saya berniat mengajaknya makan di luar, tapi ternyata dia sudah membeli makanan sewaktu di rumah sakit, akhirnya kami pun makan siang di kosan nya, saat itu saya memutar otak gimana caranya saya memberikan hadiah ini, karena besok malam saya sudah harus kembali ke jakarta.. Entah ide darimana, saya lalu memasukkan hadiah itu ke dalam es kopyor.. Saya deg-degan setengah mati menunggu reaksinya.. Dan ketika dia berhasil menemukan kejutan saya, dia pun berteriak “Astagfirullah, ini ibu nasi gesek sembrono banget sih cincinnya bisa sampai jatuh ke dalam es kopyor ...blablabla...”.
Hah.. jujur saya kaget ngeliat responnya yang tidak seperti saya harapkan “duh nih cewek gak ngerti apa kalo ini surprise buat dia” saya hanya diam gak habis pikir ngeliat dia terus menerus ngoceh menganggap itu cincin si penjual yang jatuh.. Benar-benar gemas saya dibuatnya, gak ngerti apa kalau saya sedang berusaha untuk bisa se-romantis mungkin untuk dia, namun sepertinya usaha romantis saya sia-sia, akhirnya saya putuskan untuk mengakui bahwa itu cincin miliknya dan saya ingin menikahinya.. Dan bisa ketebak apa reaksinya ketawa cengengesan gak berhenti-henti.. Koq bisa ya saya jatuh cinta setengah mati sama perempuan macam ini hahaha..
Dan di tanggal ini setahun yang lalu, saya bangun lebih pagi dari biasanya.. Saya bangun pukul 04.30, bangun tidur langsung sholat TANPA TIDUR LAGI (bisa bablas kalo tidur lagi).. Karena hari itu saya (Ramadhan Nugraha) akan menikahi dia (Annisa Rizky Afrilia).. Bismillah, saya & rombongan berangkat dari Matraman menuju Depok dgn spekulasi: apakah jalanannya lancar? Apakah akan tepat waktu? Alhamdulillah jalanan lancar & rombongan kami berhasil sampai ke rumah kediamannya dengan tepat waktu..
Akhirnya saya sah menikahi perempuan ini, perempuan yang kini sedang tidur disamping saya, perempuan yang akan menjadi ibu dari anak-anak-anak saya, perempuan yang bersamanya lah saya akan menghabiskan seumur hidup saya dalam keadaan susah-senang, sakit ataupun sehat..
Alhamdulillah saat ini usia pernikahan kami genap berusia 1 tahun.. Insya ALLOH pada usia pernikahan kami yang ke-2, anggota keluarga kami bertambah 1 orang.. Terimakasih ya ALLOH, Engkau telah menganugerahi kami nikmat yang begitu besar.. Insya ALLOH kami berencana untuk memiliki 5 titipan dari Mu ya ROBB.. Peliharalah rasa kasih sayang pada kami selama-lamanya.. Aamiin..
Saat ini karena ALLOH sayang kepada kami, ALLOH memberi kami cobaan dengan harus bedrest nya istri saya ini.. Insya ALLOH kondisi ini akan kami hadapi dengan selalu tersenyum & tidak henti2-nya kami bersyukur atas nikmat yang ALLOH selalu berikan kepada kami.. Mohon do’anya dari rekan2 sekalian, agar pada bulan Mei 2013 nanti kami bisa bertemu dengan calon anak kami yang saat ini berusia 12 minggu di dalam kandungan istri saya.. Semoga Ibunda & Kakak selalu sehat ya.. Aamiin..

-Ramadhan Nugraha-