TESTPACK

Cieee.. Abis testpack nih ceu..

Tentuuu tidak..

Habis gimana yah.. jujur saya trauma marissa sama si testpack ini, apalagi sama testpack bergaris satu.

Hati ini suka gak kuat sama efek samping liat testpack bergaris satu, karena setelah liat test pack bergaris satu, selanjutnya saya pasti akan menangis guling-gulingan meratapi nasib *drama*.

Sebenarnya saat ini saya mau cerita tentang film "Testpack". yang saya tonton beberapa hari lalu. Udah pada nonton belom.. Saya tau ada film ini agak telat, taunya pas zilha masang foto novel testpack edisi pertama sebagai dp bbmnya.

Hooo.. Ternyata "Testpack" difilmin loh..

"Testpack" ini diangkat dari novel karya teh Ninit Yunita yang terbit 7 tahun lalu. Yesss.. Akika sebagai banci komik dan novel ngeliat judul aneh dikit gak tahan beli dong.. Dulu pas beli novel "testpack" 7 tahun yang lalu (waktu masih kuliah) ngarepnya ceritanya tentang pernikahan dini gegara testpack (sungguh ini otak saya terlalu banyak terkontaminasi drama endonesiyah) hahaha.. Ternyata oh ternyata.. Isinya ituuuh.. Tentang Tata dan Rahmat, pasangan suami istri metropolis yang sudah menikah 7 tahun dan belum dikaruniai keturunan. Jederrr.. Beda bener yak sama khayalan saya tentang si novel "Testpack" inih, tapi meski berbeda jauh dari harapan saya, novel ini sakseis bikin saya nyaris mewek (nyaris loh yaaa.. Karena waktu itu belum tau gimana rasanya ngeliat testpack bergaris satu), sampai saya yang saat itu belum kepikiran nikah dalam waktu dekat langsung ngebatin "Ya اَللّهُ tolong hamba jangan beri hamba ujian seperti Tata, hamba takut gak kuat dan gak sanggup menjalaninya". (Aamiin Ya اَللّهُ )

Time passes so quickly.. Hingga saya menikah, nyoba testpack pertama bergaris satu santaiii.. Lha wong makenya aja salah, lagipula itu kan yaaa baru sebulan nikah, ihhh.. Kika kan masih lugu masih belajar juga, jadi wajar dong kalo belum tokcer *self defense*.

Karena kegagalan di percobaan pertama dengan testpack saya pun jadi males untuk nyoba-nyoba lagi, selain itu juga karena saya LDM dengan pak suami. Gimana cobak bikinnya kalo saya di pulau jawa sedangkan pak suami di pulau kalimantan sanaaa..

Kembali ke film "Testpack", tadinya sik gak minat untuk nonton soalnya saya lagi super super sensitif sama hal-hal yang berhubungan dengan testpack dan kawan-kawannya, cuman sabtu kemarin pas ikutan seminar di sebuah kampus daerah karawaci, ikkk koq ngebosenin yakkk.. teman-teman pada kabur terus colek-colek pak suami untuk pulaaang aja yukkk, eh tapi mampir lunch di supermall karawaci, terusterusterus gak sengaja liwat XXI "eh ada testpack loh" dan ngerayu-rayu pak suami untuk nonton. Akhirnya saya nonton "Testpack" juga, walo ketinggalan beberapa menit.. adegan awal. Jadi pas saya tonton si Tata (acha septriasa) lagi nyiapin makan malam dengan menu toge. (Haduuuh ini acha persis sama mai emak deh.. Jejelin saya makan aneka ragam toge *mirip part 1*). Adegan selanjutnya di ranjang mmmmm.. obrolan suami-istri yang istrinya ngarep segera hamil (ahhh..saya juga sering kaya gini sama pak suami *mirip part 2*). Berlanjut dengan "praktek" dan kemudian adegan si Tata nungging-nungging setelah "praktek" sampai diketawain sama suaminya (aihhh..lagi-lagi yang ini juga mirip sama saya, sampai-sampai sering ketiduran dalam posisi nungging demiiiiiiii testpack bergaris dua *mirip part 3*).

Karena Tata dan Rahmat sudah menikah 7 tahun dan belum dikarunia keturunan, akhirnya Tata memutuskan untuk periksa ke dokter kandungan. Adegan di dokter kandungan ini yang paling bikin gak mewek. Dari nama dokternya yang bernama dr.Peni S. diperankan Oon Project P, Rahmat iseng gangguin ibu hamil (endytha) di ruang tunggu, sampai iseng maenin senter dan pulpen selama Tata lagi diperiksa dr.Peni S Hahaha.. cukup menghiburlah bagian yang ini.

Adegan berlanjut dengan Tata melakukan inseminasi dan ternyata gagal karena testpack masih menunjukkan satu garis.

Gongnya waktu Tata emosi dan bilang "cuma testpack yang nunjukin hasil positif yang aku belum punya" akkkkk hati kika yang selembutt tahu sutera ini kaya dicabik-cabik pas denger.

Hmmm.. Mungkin di adegan ini, apa yang dialami Tata agak berbeda dengan yang saya alami, alhamdulillah empat bulan lalu saya pernah ngerasain indahnya testpack bergaris dua, walau hanya sesaat karena اَللّهُ masih ingin calon anak saya menikmati surga dahulu.

Tapi post keguguran.. saya ngalamin koq apa yang dirasain tata, harap-harap cemas ngitungin kalender karena si mer belum datang juga, dan amat sangat terpukul ketika si mer akhirnya datang, kecewa dengan testpack yang hasilnya satu garis hingga akhirnya saya memutuskan untuk gak akan pake testpack kalau gak hamil beneran.

Jujur saya gak kuat dan gak siap kalo harus ngalamin apa yang Tata alami, menunggu sampai 7 tahun dan ternyata sang suami mandul. Hati saya kan halus kaya kristal, ntar kalau bocel sedikit takut retak.

Dalam masa penantian menunggu sang bangau membawa calon buah hati, support suami amat sangat berperan penting.

Sumpah yaaa.. Ucapan Kang Rahmat yang sebelas duabelas sama ucapan Kang Rama suami saya "Aku nikahin kamu karena aku sayang kamu" itu ibarat nyawa cadangan saat kita drop. Saat kita kecewa dengan testpack satu garis, saat tau teman yang baru menikah sudah hamil lebih dulu dari kita, saat kita sedih dengan kedatangan si mer, saat kita kehabisan kata-kata untuk orang-orang yang kebanyakan perhatiannya yang rajin nanya "gendutan nih.. lagi hamil yaaa" ato "koq belum hamil sih" dan "masa dokter kalah sama yang belum berpengalaman" (sumpah yang nanya ini pasti genius banget di kelasnya anak kodok) sampai menjudge dengan pertanyaan "kenapa koq bisa keguguran, kandungannya lemah ya".

Saya benar-benar gak habis pikir sama orang-orang yang rajin menghujani saya dan perempuan-perempuan lainnya yang senasib dengan pertanyaan serupa, hatinya terbuat dari apa sik sampai bisa ngeluarin pertanyaan-pertanyaan genius kaya gituh. Gak usah kalian tanya juga toh SAYA DAN SUAMI SAYA PENGEN BANGET UNTUK SEGERA PUNYA ANAK, tapi apa kalian pikir punya anak itu kaya masak mie rebus gituh, itu semua diluar kekuasaan manusia, dan gak usahlah sok-sok kepinteran BELUM PUNYA ANAK KARENA INI DAN ITU, emang kalian pikir kalian itu TUHAN yang maha tahu segala sesuatunya. Yeaaah i know.. cuma bisa ngasih pertanyaan-pertanyaan super genius kaya gitu karena gak pernah ngalamin yang dialami saya dan perempuan-perempuan yang senasib. Tapiii ya mbok itu otak sama hati dipake kalo mau ngomong. Yaaah intinya dari kejadian ini saya belajar untuk "GAK KEPO" karena saya ngerasain gak enaknya dapat pertanyaan-pertanyaan macam begitu. Kadang untuk menghibur hati... saya sering berfikir, mungkin اَللّهُ sayang sama saya dan kasih saya ujian ini karena saya spesial. :))))))))))))))))))))))))

Hanya pasrah, sabar, ikhlas, ikhtiar dan berdoa yang bisa saya dan suami lakukan sampai اَللّهُ mengijinkan saya kembali mengalami indahnya masa-masa memiliki testpack bergaris dua. Kalau kata Pak Suami "berdua kita pasti bisa melalui semua ini" akkkkk.. Kikaaa makin cintah deh.

Daaaaaaan Pak suami yang tadinya gak mau nonton film ini, bilang kalau film ini bagus banget. Errr..sejujurnya agak curiga bilang bagusnya kaya pengalaman pribadi ato emang beneran bagus yak.. Hmmm kalo kata Pak Suami sik.. Pesan Moralnya bagus "menerima pasangan kita apa adanya dan saling melengkapi kekurangan masing-masing". Tapi tapi tapiii.. Teteup gak mau ngalamin kaya Tata terusterusterus gak boleh ada yang namanya shinta :D hahaha..
Namanya jugga berharap, boleh dong.. Kali-kali aja ada malaikat liwat trus ngaminin :))))))))))

Pokok'e "Testpack" sepuluh jempol deh.. wajib tonton untuk pasangan suami estri yang sedang menunggu sang bangau membawa buah hati. Yakiiin deh yang getol makan toge, yang rajin nungging-nungging bakal senyum-senyum sendiri karena berasa ngaca pas nonton filmnya.

Lalu bagaimana dengan testpack dua garisku...

Akkkkk..

Insha Allah.. As soon as possible.. Aamiin Ya rabbal alamiin..

(Doakan yaaa..)

*doa yang sama untuk perempuan-perempuan yang sedang menanti testpack dua garisnya semoga اَللّهُ segera mengijabah semua doa baik ini*

Pursuit of Dream

Mimpi saya gak muluk-muluk, saya cuma pengen jadi PNS.

Bak gayung bersambut... awal ramadhan kemarin, beberapa instasi pemerintah membuka lowongan CPNS. Daftar CPNS pun gak kaya daftar kerjaan lain harus ada kartu kuning, SKCK, surat ini dan itulah. Berdasarkan pengalaman saya kayanya sih persyaratannya lebih rempong waktu saya mau daftar PAPK TNI, yacuman koq berasa ribet sekarang yaaa. afew years ago... when i signed up as a candidate for the Indonesian national army, kekny ngurus ini-itu nya gak gini-gini amet seperti sekarang ini. Ya emang sik kesana kemari dibantuin  ibu bapak Nah kalau yang sekarang hampir 100 % saya urus sendiri, yang mana saya pun untuk urus ini dan itu harus kejar-kejaran dengan jadwal saya yang amit-amit (sungguh gak maksud congkak ataupun kufur nikmat, tapi ya namanya kerja di 3 tempat sekaligus bisa dibayangkn babak belurnya saya kaya gimana).

Untuk urus SKCK saya sampai 3 kali bolak-balik ke Polres Depok. Yang pertama saya merencanakan sepulang kerja langsung cussssss ke Polres, namun ternyata adaaa ajaaa yang ketinggalan jadinya kepaksa harus pulang ke rumah dulu, mana yaaa entah kenapa siang itu jalanan depok amit-amit, akhirnya saya memutuskan untuk naik ojeg aja ke Polres nya. Dan tukang ojegnya sok tau malah nyari jalan muter aja jauh banget, akhirnya pas sampai di Polres, antrian bikin SKCK udah panjang aja.. dan pas giliran saya sampai di depan loket, si ibu polwannya bilang kalau udah jam 12.00 dan loket ditutup. Pengen nangis gak sik.. apalagi kalau inget 5 tahun lalu saya bikin SKCK gancillllll bangettt... waktu itu bikin SKCK ditemenin Ibu, gak tau kenapa pas sampai Polres ada Pak Polisi berpangkat 3 balok menyapa kami "Bapak apa kabarnya bu..." lalu berlanjutlah kami di ruangan si pak polisi itu saya dan ibu duduk-duduk cantik menikmati segala macam makanan dan minuman yang dihidangkan pak polisi tadi sembari nunggu SKCK saya jadi. SKCK saya jadi gak sampai sejam dan haratisss loh. Saya dan ibu takjub dengan perlakuan istmewa pak polisi itu yang sepertiya salah mengira kalau ibu saya adalah istri bekas komandannya, hamdallah ya rejekiii.
Yang kedua saya datang keesokan harinya, dan SKCK nya gak bisa jadi hari itu juga, 3hari kemudian baru jadi. Yaolooooooo.. begini amet yak demi si SKCK, ya gpp lah kalo penuh perjuangan gini, mudah-mudahan hasilnya membawa berkah saya lulus CPNS *allahumma aamiin*.

Rempongnya gak selesai sampai di SKCK, ternyata pas saya mau kirim berkas untuk BNN eh harus ada surat keterangan bebas narkoba, padahal saya udah terlanjur bikin surat keterangan sehat di puskesmas. Dan ternyata (lagi) surat keterangan sehat dari puskesmas belum ditanda tangani dokternya... hastagahhh kemarin itu nunggu tanda tangan dokter lama banget untuk apaan cobak klo semuanya gak ada yang ditandatangaan. Ambil nafassssss.. dannn tetiba langsung inget "BERARTI BERKAS YANG UDAH DIKIRIM UNTUK KE PEMKAB BOGOR KEMARIN, SURAT KETERANGAN SEHAT NYA BELUM ADA TANDA TANGAN DOTERNYA DONK" lemes seketika ngebayangin gimana nasib kalau gak lulus administrasi gara-gara surat keterangan sehatnya belum ditanda tangani dokternya, ya udahlah yaaa.. tetep positif thinking sapa tau emang rejeki, kan kalau rejeki mah gak bakalan ketuker.

Beberapa hari sebelum lebaran, pengumuman CPNS kemenkes keluar. Senapsaran dong pastinya, pas mau liat... "APAH INIH MASUKAN NO REGISTRASI ONLINE" berpikir keras mengingat-ingat dimana saya simpen no registrasi online saya. Beberapa jam kemudian... "YAOLOOOOO JANGAN-JANGAN UDAH KEBUANG KEMARIN" dan meratapi kebodohan diri sendiri.

Sambil menghibur diri.. ya udah lah kalau Kemenkes gagal kan masih ada Pemkab Bogor dan BNN. Laipula kalau diikir-pikir ini petunjuk dari Allah kali, biar saya gak pusing milih yang mana, karena  berdasarkan desas desus ujiannya bareng semua tanggal 8 september.

Dan di suatu siang, pak pos datang membawa amplop putih dari Pemkab Bogor yang berisi "MAAF ANDA TIDAK LULUS SELEKSI ADMINISTRASI CPNSD KABUPATEN BOGOR..." hastagahhh bener kan.. apalagi di surat itu juga tertulis kegagalannya karena "surat keterangan sehat" hadooooooh...pengen nyubit pipi nya bu dokter di puskesmas itu pake tang rasaanya T_T.

Jadi tinggal BNN lah harapan saya, bener-bener dagdigdug cenat-cenut nungguin pengumuman BNN yang sampai H-5 belum keluar juga. Dan rupanya pengumuman keluar di H-4, yaitu hari ini. senapsaran sangat dong. Buka website BNN susah banget keknya sejuta orang yang senasib sama saya juga lagi buka. Coba lagi gagal terus coba lagi dan lagi... hamdallahhh.. bisa kebuka website nya BNN. Terus klik pengumuman, cari nama saya di peminatan yang saya pilih. semenit dua menit lima menit sepuluh menit... hiiiiiiyh kemana nama saya T_T. Dan saya liat banyak sekali nama teman-teman yang lulus, tapi saya gak menemukan nama saya di urutan abjad daftar peserta CPNS yang lulus administrasi, yang saya lihat di urutan abjad tersebut dari nama "Am"... langsung ke "Ar"... itukan berarti....... T_T

Lemessssss rasanya...
Saat itu juga saya langsung ngabarin tuan muda kalau saya sepertinya gak lulus adinistrasi BNN, entah karena kebodohan apa yang udah saya perbuat. Karena pesan saya gak langsung dibaca tuan muda, saya iseng-iseng naik turun bacain nama-nama satu persatu, dan menemukan ada beberapa nama yang tidak sesuai abjad. Dan taraaaaaaaa... ada nama saya disitu, langsung sujud syukur.

Ih...inih bener-bener kaya naik roller coaster rasanya, dan tuan muda yang baca pesan saya pun bingung "ini sebenarnay istri gw lulus atau enggak sih, tadi bilang gak lulus terus masa tau-tau sekarang bilang lulus"gyahahaha.. *tutupmukapakewajan*

Yasudah lah ya suamiku kamu ndak perlu bingung kamu cukup terus-terusan dzikir sampai istrimu resmi diangkat jadi PNS BNN :*

Mejikkk hari ini... padahal yaaa saya ngantuk luar biasa karena baru pulang jaga 24jam tapi demi tau lulus apa enggak mata saya masih kuat melek menatap layar laptop. Intinya.. Allah bener-bener luar biasa, terima kasih ya Allah.. semoga saya lancarterus sama diangkat jadi PNS BNN *Allahumma aamiin*.

Yeukkkkk.. mari kita bakar buku soal-soal cpns, kemudian kita seduh abu nya lalu diglegek biar jossss pas ujian besok :)))))