Hellloow Syawal..

Bulan puasa tahun ini berasa cepat banget gak sik..

Tau-tau udah 29 hari aja, dan tanpa saya sadari, saya nyaris loh puasa 1 bulan full, kalo saja si merah gak hadir menjelang maghrib. Ahhh benci sekaliii sama si merah.. Udah seneng-seneng puasa bisa 1bulan full, udah seneng-seneng telat >10hari (gak pernah loh saya ttelat sampai selama ini sebelumnya, nahkan pas hamil kemarin pun sebelum telat 10 hari udah positif, sedangkan inih...), eh koq kamu datang tanpa diundang sik. Waktu si merah datang, saya udah redih mau berangkat mudik ke rumah mamah (gyahahaha.. Padahal mah depok ke jakarta ceu). Akhirnya kasur yang udah licin berantakan lagi karena saya nangis guling-gulingan gegara si merah. Ikkk.. Hati saya alusss banget yaaa.. Moso gegara si mer langsung nangiss gegulingan.. Sebenarnya sik dari semalem pulang jaga juga udah mulai ngerasa cape, trus tadi pagi beres-beres rumah (dari nyuci baju, nyikat kamar mandi, beresin semua-semuanya) hmmm.. Sebenarnya sik ngapain juga beres-beres rumah kalo mau ditinggal pergi, hmmm.. Mungkin karena didikan si ibu jadi udah kebiasaan kalau mau ninggalin rumah harus dalam keadaan kinclong, maksudnya pas pulang dalam keadaan capek hati jadi adem liat rumah rapih. Yayaya.. Ditambah lagi packing berkali-kali.. Karena suami tercinta pas dibilangin saya mau packing diem gak bergeming menatap nat geo *cih* nah.. Pas koper udah ditutup rapi barulah dibongkar dan diberantakin, segala rupa yang gak penting dimasukin semua.. Huaaa pengen lari ke timbuktu rasanya. Makanya pas mau berangkat dan liat si mer langsung lah nangis guling-gulingan.




Akhirnya setelah drama rumah tangga tuan puteri dan tuan muda, kita baru berangkat menjelang buka. Hamdallah..jalanan kosong, jadinya cukup 20menit udah sampai rumah mamah mertua. 


Awal ramadhan saya sahur dan buka bersama keluarga tuan muda, begitu pula di penghujung ramadhan buka bersama, malem takbiran, lebaran bersama keluarga tuan muda. Rasanyaaa... Kaya ada sesuatu yang hilang dari biasanya. Yacuman.. kan status saya sekarang sudah berbeda dari lebaran-lebaran tahun sebelumnya. Tentunya harus siap sedia setiap saat bagai rexona untuk sang suami.

Kebiasaan keluarga tuan muda ketika lebaran, sholat ied nya mengikuti dimana Apa (bapak) memberi khotbah iedul fitri. Setelah sholat ied, ke rumah Nin (mamanya Apa) kumpul-kumpul keluarga besar apa, setelah itu mampir silaturahmi ke keluarga lainnya terus pulang ke rumah siap-siap berangkat mudik ke bandung dan garut.


Karena lebaran hari ke-2 saya dan tuan muda cussss ke surabaya, jadi kita gak ikut ke garut, jadi selasa siang dari ciparay kami berpetualang mencarai bandara husein sastranegara (sama-sama belum ada yang tau). Jadwal pesawat jam 14.30 brarti kan jam 13.00 udah harus di bandara, secara dari ciparay mau ke bandara ujung ke ujung jadi berangkat jam 10 liwat karena takutnya bandung kota macet, eh hamdallah.. Jalanan bandung kota kosong, jadinya sekitar jam 11an udah sampai di bandara. Mau check in juga belum buka, jadinya bengong-bengong aja, secara bandaranya kicik, apa juga yang mau diliat-liat. 

Tadinya sampai surabaya, mau langsung ke tempatnya indri, eh ternyata udah dijemput sama om dan sepupu-sepupu. Bagian di jemput sepupu bikin saya merinding, saya lihat adik saya dan sepupu-sepupu saya berjilbab semua, berasa dijemput sama gadis-gadis pesantren, padahal lebaran tahun lalu saya dan mereka belum ada satupun yang berjilbab. Hamdallah yaaa..

Selalu senang kalau kumpul-kumpul keluarga gini, apalagi om saya suka tetiba ngajakin kemana gitu. Nah kemarin jam dinding menunjukkan pukul 22.00 dan saya iseng aja ngajakin si om ke bromo dan taraaaaaa.. 30 menit kemudian kami sudah di perjalanan menuju bromo.

Jam 04.00 kami duduk manis di penanjakan menanti mentari terbit (bahasanya kaya cerpen di buku ajar bahasa indonesia ya). Menjelang pagi makin rame.. dan lagi-lagi saya tertidur, padahal loh yaaa itu dinginnya kaya apa tau koq bisa-bisanya si putri tidur ini ketiduran tau-tau bangun-bangun karena udah penuh sesak disekeliling.

Ngeliat matahari mulai muncul diantara pekatnya langit, yang ada dikepala saya ingatan jaman kicik waktu ibu ngajarin mewarnai langit dengan gradasi warna, dari biru gelap,biru muda, putih, merah, orange, kuning persis kaya gambar langit imajinasi saya waktu jaman kicik :)))

Ah Sunrise di bromo ituh.. Pokonya bagoessss kalo kata pak tino sidin mah.

Setelah agak sepi.. Kita cusssss ke lautan pasir gunung bromo. Nah.. Dari semalem nyewa hardtop kehabisan jadinya kita nunggu sambil bobo-boboan di mobil sejaman. Eh pas si hardtop kuning itu tiba dan kita baru jalan berapa meter tiba-tiba mogok yassalaaaaaam..

Akhirnya.. Si Om memutuskan menurunin jalan "full doa" yang terjal itu dengan mobil pribadi. Bahkan si om sakseis melewati lautan pasir bromo meski sempat selip sikit.

Pasirnya bener-bener luar binasa deh.. Kalau perlu pake burqo kalau jalan jadi bebas kelilipan dan bersentuhan dengan debu-debu pasir. Setelah meletus.. haduuuh pasir vulkaniknya makin buanyak, bahkan anak tangga untuk menaiki kawah bromo pun tertutup pasir, jadi bener-bener bolang inih manjat-manjat gundukan pasir demi ngeliat kawah bromo. Terus saya foto gak.. Enggak Doº°˚˚°ºooºonk buka mata aja susyeee kelilipan pasir muluk gimana mau moto yang ada ntar kecemplung ke kawah, hidiiiiiih...

Bener-bener maha dahsyat itu pasirnya sukses ngerubah kaus putih menjadi abu-abu kalah deh wantex.

Perjalanan mendaki dan menuruni kawah bromo bener-bener bikin loyo seloyo loyonya.. Yaaa harap maklum seus saya kan princess.

Pulangnya, kita gak lewat jalan "full doa" lagi lah.. Kita lewat.. entah apa namanya jalannya bajuss katanya om sih desa tengger.. dan lalu putri tidur kembali bobo cantik, bangun-bangun karena mobil berhenti di rumah makan.. tau kalo mau makan makanya langsung bangun.. selesai makan terus masuk mobil lanjut bobo cantik lagi pemirsah dan bangun-bangun udah di rumah surabaya. Sampai rumah bersih-bersih dan lanjut tedorrr lagi dong yaaa...

Keesokan harinya ngajakin tuan muda wisata kuliner surabaya, terus malemnya ketemuan sama indri sebelum kamis pagi kembali ke jakarta.
mayuuuuu...ketemu sama indri lagi dekil, indri nya wangi seger habis mandi
Hiksss.. liburan kenapa engkau kalau dinanti terasa lama, tapi begitu cepat berlalu ketika dilalui...

Bulan puasa yang terasa cepat berlalu sama halnya dengan libur lebaran yang cuma sekejap mata sajooo..

Sedih rasanya bulan puasa tahun ini belum maksimal ibadahnya.. sholat taraweh nya bolong-bolong.. jarang buka bareng di rumah (entah ya puasa tahun ini lebih senang buka puasa di rumah.. hmmm mungkin faktor pengiritan) . Tapi Alhamdulillah puasa nyais full.. cuma bolong sehari ;( ikkkkkk merana banget rasanya kalo inget kemarin, ta ta tapiiiiiii.. kalo dipikir-pikir mungkin Allah sengaja kasih telat biar puasa tahun ini sukses khatam Quran nya..  karena jeda sehari setelah khatam Quran langsung mens, ya jadi meski kuciwa gegara si mer harus tetap bersyukur, karena doa bisa khatam Al-Quran bulan puasa ini diijabah Allah SWT.

Puasa sudah berlalu (saya gak mau nulis ramadhan sudah berlalu, kan ramadhan selalu dihatiku *prettttt)... Marhaban ya syawal... Syawal yang special karena...

Ini lebaran 1 syawal pertama dengan status istri.. lebaran pertama jauh dari ibu,bapak dan adik-adik.. lebaran pertama bersama keluarga baru dan keluarga besar tuan muda.. lebaran pertama dengan tadisi baru.. lebaran pertama ngerasain mudik ke bandung.. inshaAllah menjadi lebaran yang penuh berkah *aamiin YRA*.


Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H
Mohon Maaf Lahir Batin Yaaa...
Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum
"semoga Allah menerima amalan saya dan kamu, amalan puasa saya dan kamu"
dan... semogaaa Allah SWT mengijinkan kita memperbaiki ibadah puasa kita di bulan ramadhan selanjutnya
 *aamiin YRA*


*tambahan doa khuseus buat saya & suami juga pasutri yang masih berduaan sajaaa*
Kalau lebaran tahun ini sibuk cari baju lebaran buat ponakan, inshaAllah lebaran tahun depan udah beli baju lebaran buat anak sendiri yaaa suamikuuu... (ayo pemirsah teriak aamiin yang kenceng).

baibaibai fasting month ... Insha Allah I will meet again with the next Ramadan, with a new family member (siblings of my baby G)  *aamiin Ya Rabb*
Let us say hi to Syawal ... hellloow Syawal ......

Cerita di bulan Juli

Di awal bulan juli kemarin, ketika sedang bbm-an sama indri, tetiba indri nanya kaya gini

"ngidam²in kerjaan favorit trnyata keterima dgn jabatan bagus tp hrs kluar kota, tp disaat yg sama ternyata kmu dilamar. annis pilih mana ?" *lagi² pertanyaan dari pak manager airport nagoya*

Kalo saya ditanya kaya gini hari ini yaaa saya akan jawab "dilamar", tapi kalo saya ditanya kaya gini setahun yang lalu sebelum saya menikah tentunya saya akan memilih "kerjaan fkaporit" dong ah.

Kenapa?

Aslinya saya tipikal wanita ambisius yang mengejar cita-cita sampai ke ujung dunia. Seperti halnya wanita ambisius di belahan dunia manapun, si wanita ambisius pasti punya peta rencana hidupnya masing-masing, begitu pula dengan saya. Begitu lulus planning saya adalah PTT, selesai PTT daftar PPDS Psikiatri di UNAIR terus sekolah, setelah tahun kedua sekolah baru menikah. Hmmm.. Entah kenapa yak daftar PTT berkali-kali koq yaaa.. Gak lolos lolos terus, apa mungkin ini pengaruh doa orang tua yaaa. Memang orang tua saya gak kasih ijin untuk PTT kalo saya belum menikah, secara saya pun milih lokasi PTT nya pun ujung indonesia yang amat sangat terpencil. Ya pastilah orang tua saya khawatir ngelepas anak gadisnya ke daerah sangat terpencil itu sendirian, maunya mereka ya saya PTT berdua calon suami, tapi sampai hari ini sepertinya saya harus dadada dengan cita-cita menjadi dokter pedalaman, karena setelah menikah banyak hal yang saya pelajari sehingga saya pun lebih berdamai dengan keadaan, gak lagi ambisius dengan semua cita-cita saya. Walaupun sampai detik ini saya masih iri dengan pengalaman PTT teman saya yang nun jauh disana "ngerujuk pasien naik boat" ikkk..seruuu banget sih, jiwa lara coft saya pun menyala-nyala.

Berdamai dengan keadaan, mungkin bukan saya banget (kamsudnya saya setahun yang lalu). Mungkin kalo setahun lalu saya kekeuh nunda nikah, cerita saya hari ini gak akan seperti hari ini :)))

"naaaahhh trs pak manager jwb : klo perempuan lbh baik pilih dilamar. klo kerjaan kmu yg ngejar, ga ada habisnya malah lupa kawin. klo dilamar kmu yg dikejar, ga ada habisnya tp justru makin bahagia, gtu katanya :D" - indri -

Ikkk.. Itu kata-kata Pak Manager airport bandara nagoya mirip persis sama kata-kata nenek saya setahun yang lalu waktu marahin saya yang gak mau nikah tahun lalu.

"Rejeki dan karier kalo dikejar terus gak akan pernah ada habisnya, tapi kalau umur dan kesempatan gak akan pernah keulang dua kali"
(ini kesempatan menikah tentunya)

Yaaaaa.. Mungkin yang berjiwa muda (aheeey!!!) penuh ambisi, "menikah" belum menjadi prioritasnya, sama kaya halnya saya setahun yang lalu.

Sampai mikir, ini emak sama nenek gw hebring amet sih nyuruh nikah sampai segininya amet. Yang katanya takut jadi perawan tua lah, terus karena saya ada endometriosis lah dan lain-lainnya.. Sampai akhirnya si nenek ngeluarin kalimat saktinya saat itu

"Kalo anis dan rama gak mau nikah tahun ini, lebih baik gak usah nikah tahun depan dan juga tahun selanjutnya"

Errrrrrrrrr... Jederrr...jederrr...jederrr..

Waktu itu si calon suami yang awalnya setuju dengan pemikiran saya untuk "ngejar cita-cita dulu baru nikah" langsung berubah haluan begitu dengar kata-kata si nenek.

"Aku mau nikah sama kamu, aku gak mau kehilangan kamu, hanya karena ngejar cita-cita"


Errr.. Seharusnya saya terhura pas si calon suami waktu itu ngomong kaya gitu, tapih saya dengan ajaibnya marah dong!!! Yaaa.. Ngerasa udah gak punya teman buat memperjuangkan "cita-cita" lagi, dan hari-hari selanjutnya hubungan saya dan calon suami saya waktu itu bagai drama siti nurbaya yang dipaksa kawin, padahal ceu.. Udah pacaran 8tahun cobak!!!

Saya cuma bisa nangis dan nangis mirip persis kaya siti nurbaya mau dinikahin datuk maringgih (ikkk..kalo ada lomba drama queen pastilah saya juaranya waktu itu). Manalagi saat itu temen segeng saya pas kuliah yang cewe-cewenya belum ada satu pun yang udah menikah, ada sik teman-teman deket diluar genggong yang udah nikah dan punya anak, tapi mereka yang udah menikah lebih minoritas, yaaa jadi saat itu saya mikir "wajar dong kalo saya belum mau nikah, lha wong teman-teman saya juga banyak yang belum nikah".

Sampai akhirnya masih di bulan juli 2011, saya pelatihan EKG di kota Solo. Dan kebetulan sekamar sama teman yang udah menikah. Kedua teman saya juga mengetahui "kegalauan siti nurbaya" saya saat itu. Kemudian teman saya si A mengatakan:

"Emang apa yang lu takutin sih nis klo lu nikah? Toh gak ada yang brubah.. Lu msh bisa PTT seperti cita-cita lu terus sekolah, Cuma status lu aja yang udah brubah koq, toh elu msh tetap bisa ngeraih cita-cita lu"

Sedangkan si B:
"coba anis istikharoh dulu"

Daaaannnnn... keesokan harinya selesai pelatihan, kita jalan-jalan ke pasar klewer. Nah koq tetiba saya jadi sibuk cari kain seragam terus pake nelpon ibu, nanyain mau beli berapa kain buat seragam, eh ibu malah jawab

"Kalo gak mau nikah.. Gak usah nanya2 seragam"

Dan saya pun menjawab:
"enggak bu..aku mau nikah tahun ini koq"

Kemudian ibu saya hening sesaat, lalu..
"oh ya udah kirimin foto kainnya"

Sepulang dari Solo saya pun mulai sibuk mengurus segala macam perintilan perkewongan. Karena persiapan yang cukup singkat, hampir tiap minggu saya dan ibu sibuk ke gedung ini, ke catering ini, ke vendor itu, belanja kain seragam. Dari akhir Juli sampai awal November cuma 3 bulan sajooo.. ikkk padahal mah dulu pengennya seseruan menghitung hari menanti hari H nya.

Nah terusss. selama 3bulan kemarin, apa saya gak ngalamin kegalauan lagi. Ikkk tentu saja pastinya seorang annisa rizky pasti mengalami galau menjelang nikah part2 donk... *bhihihik* cuma nanti yaaa saya ceritainnya... (kek ada gitu nis yang ngikutin ceritanya...hahaha)

Namuuun...kini setelah 8bulan berstatus sebagai Ny.Ramadhan.. saya sudah ndak galau lagi dong... wong udah nerasain enaknya celupan dan bila saya mendapatkan pertanyaan seperti yang ditanyakan indri, cencu saja saya akan menjawab menikah donks. How great the magic of marriage so that it can change somebody, including me. Yah.. sepertinya setelah menikah saya amnesia kalo dulu ngebet banget pengen sekolah, kalo sekarag mah cita-cita saya simple cuma pengen jadi PNS dan kalau bisa lanjut sekolah saya anggap itu bonus rejeki dari Allah SWT (semoga Allah SWT bermurah hati untuk memberi saya keduanya *aamiin YRA*).

Buat gadis-gadis diluar sana yang mungkin sedang galau karena memikirkan yang pernah saya rasakan, segera menikahlah. Karena dengan menikah inshaAllah hidupmu akan menjadi lebih baik.

Aamiin Ya Rabbal alamiin..