Gara-gara HSG aku jadi rindu

Kemarin pas berjumpa dengan Prof.Yacub, beliau menyarankan untuk pemeriksaan ini dan ituh. Salah satu pemeriksaannya adalah HSG, sebelumnya udah nanya-nanya info biaya HSG ϑì sam marie, terus liat blognya mbak Annie Prasetio. Mbak Annie ngebahas tentang HSG dan biaya HSG ϑì beberapa rumah sakit ϑì jakarta. Bedanya jauuuh ya sama sam marie *fiuuuh* lalu..lalu..lalu.. Mata Tuan Puteri tertuju pada tulisan RSPAD.

Hooo.. Lalulalulalu setelah mendapat persetujuan Tuan Muda, Tuan Puteri pun memutuskan HSG ϑì RSPAD.

Semenjak lulus saya gak pernah lagi mengunjungi RSPAD, dan saat ini saya pun kembali ngotor-ngotori lantai RSPAD. Ih..rasanya terhura banget deh. Inget lorong yang biasa saya lewati tiap pagi, yang biasanya masih sepi cuma ada Mbak2/mas2 yang ngepel lantai, dulu yaaa karena sama senior suka ditakut-takutin "jangan macem-macem sama cleaning service, mereka suka ngadu loh ke konsulen" jadinya tiap datang dan pulang saya slalu bilang "misi ya.. maaf ya" habis itu cium tangan mereka. Hahahahaha..

Sekarang banyak yang berubah ya ternyata,,
1. Masjid nya ϑì renovasi jadi gede dan bagus
2. Kantin Primkopad jadi tingkat 2
3. Sojong sekarang jadi tempat parkir
4. Kantin PU lagi ϑì renovasi
5. Kantin deket CFC pindah deketnya loket askes
6. CFC pindah ke kantin Primkopad
7. Ruang MRI pindah ke lantai 2
8. Lantai ϑì radiologi diganti
Lupak nyobain lift radio masih rusak gak yak.. Sumpah liftnya horror, sensasinya kaya jatuh dari langit.

Terus lewat ruang koas radio, inget jendela tempat kabur (koas macem apa inih). Huaaa jadi kangennn.. Kangeen temen-temen koas radio.. Kangen masa-masa tolol kita (emang sekarang situ udah pinteran).
Mb Monic, Mb Febri, Mb Rere, K' budi, Sofi, Suninder, Goher, Ninie... Dimana kalian sekarang, kangen ih sama kalian semua. Ah kangen juga sama suamiku.. Dulu kan kamu rajin jemput akuuu yaaaaaa.. :*

Duluuu si Mbak Monic lagi hamil gede anak pertama, eh tau-tau beberapa hari yang lalu ngabarin udah lahiran anak ke3 dan ke4 aja, sedangkan saya... *krikkrik*

Ternyata.. Tiap hari sering lewat tempat yang sama gak bikin saya jadi tau dimana letak loket radio, untungnya kemarin Tuan Puteri ditemenin adek kelas @fadliocha. Sama @fadliocha diajakin ketemu dr.Zulaikha,Sp.Rad. Pas nunggu dr.Zulaikha,Sp.Rad, ketemu senior yang lagi PPDS, ih iri deh saya sama anda (smoga saya bisa sekolaaa lagi, pemirsa tolong aminin dong).

Setelah konsultasi sama dr.Zulaikha,Sp.Rad, terus dikasih memo buat dibawa ke loket pendaftaran, untuk dijadwal HSG keesokan harinya jam 11.

Keesokan harinya, setelah nunggu 2jam akhirnya saya dipanggil juga. Tapi koq ini sama residen yah, dr.Zulaikha nya mana. Mau protes tapiii liat perawat nya judes, yasudahlah pasrah aja.. Udah hafal banget tipikal perawat rese macam ini ϑì rumah sakit ini, meski dalam hati pengen ngejerit "udah lulus koq masih aja ketemu perawat resek yak".

Sebelum ϑì lakukan HSG, saya ditanya:
- Kapan Mens nya
- Sekarang hari keberapa
- Kapan bersihnya
- Udah campur belum sama suami
- Siklusnya teratur gak
- Udah dicukur belum
- Udah sarapan
- Bawa pembalut
- Ada riwayat alergi atau tidak? Alergi apa? Ada alergi obat?
- Kenapa HSG
- Udah nikah berapa tahun -> iyak saya tau saya baru nikah 4bulan beberapa hari, tapi moso saya harus nunggu bertahun-tahun baru boleh HSG, klo bisa HSG sekarang, ya gak.. Ya gak..

Anamnesa selesai, lalu saya disuruh lepas pakaian, berganti kimono, dan disuruh pipis dulu. Terus siap-siap ϑì HSG.
1. Tiduran dalam posisi lipotomi (kaya kalo periksa ϑì Obsgyn)
2. Dokter memasang cocor bebek ϑì liang vagina, yang dilanjutkan dengan menjepit pintu mulut rahim supaya kebuka (sumpah ini kaya ditojosss, sebelumnya mbak annie udah ngasih tau kalo bakalan sakit sih, udah berusaha rileks tapi susah, karena saya ngebayangin alat-alat tersebut menyiksa saya *horror ye imajinasi eike*)
3. Setelah pintu mulut rahim terbuka, kateter dimasukan kedalam rahim.
4. Kaki diturunkan, tidur telentang, dengan posisi kepala lebih rendah dari kaki
5. Cairan kontras mulai dimasukkan ke dalam rahim
(Pas mau dimulai, dr.Zulaikha masuk-> "pasien saya yang mau HSG udah dateng belom..." Eng ing eng)
6. Setelah kontras mengisi rahim, lalu ceklek ϑì foto dalam posisi datar, kmudian posisi miring kiri dan kanan. (Kata mbak annie pas dimasukin cairan itu mules, dan residennya tadi juga udah ngasih tau juga kalo bakal mules, cuma baru berasa mules pas ϑì foto, mulesnya lebih kepengen k*n*u* tapi ditahan, moso iyee lagi diperiksa tautau "duttttt" maluuu dong eike)
7. Setelah semua posisi terambil gambarnya, dr.Zulaikha mengamati hasilnya, kemudian beliau bilang "Alhamdulillah bagus uterus normal, kedua tuba patent, cuma ini ϑì luar rahim ϑì sebelah kiri seperti ada perlengketan, tapi gpp koq ini, tadi agak sedikit sakit karena ada sedikit perlengketan ϑì saluran tuba, tapi perlengketan itu sudah hilang karena terisi kontras, insya Allah habis ϑì HSG ini kamu hamil" (walo ada perlengketan{perlengketan ini dikarenakan endometriosis}, saya sujud syukur karena rahim+tuba saya normal hamdallah. Terimakasoy dr.Zulaikha baik hati yang udah ngedoain saya, ah beliau dari dulu memang slalu baik hati *ketjup*)
8. Disuruh nunggu hasil fotonya jadi, masih tetap tiduran. Setelah selesai, masih tetap tiduran tapi posisi kepala lebih tinggi dari kaki dan cairan kontras dikeluarkan dari rahim. (Pas episode inih, tau-tau kuclukkucluk segerombolan koas masuk ke dalam, yassalam.. Maluuu kalo ternyata ada adek kelas yang kenal, untungnya gak ada hehehe).
9. Disuruh pipis dulu, terus kembali ϑì foto dalam posisi telentang, tanpa cairan kontras ϑì dalam rahim.
10. Selesai, tunggu hasil 2jam lagi.

Menunggu hasil 2 jam sendirian bener-bener mati gaya, mana si @fadliocha lagi presus pulak. Yasudahlah.. Akhirnya makan siang ϑì kantin primkopad habis itu sholat dzuhur ϑì masjid. Ternyata ada anggota yang masuk islam, dan ternyata ada bude dan tanteku (kebetulan mereka kerja ϑì RSPAD) yang sedang menyaksikan sejawatnya menjadi mualaf, subhanallah..

Habis ngobrol-ngobrol sama bude dan tanteku, balik ke ruang radio untuk ambil hasil. Eh ternyata yang ngasih hasilnya, bapak-bapak yang suka minjemin foto buat belajar pas ujian, terus ngobrol-ngobrol lah kita, terus sama si bapak ditawarin mau konsultasi dulu gak. Karena dr.Zulaikha sedang rapat, jadinya saya dianter ke dr.Subagja. Pas konsul sama beliau koq rasanya maluuu ya... Terus dijellasin kalo semuanya normal gak ada masalah, dan perlengketan yang ϑì luar rahim itu juga gak jadi masalah, terus akhirnya ngobrol-ngobrol sama dr.Subagja, habis itu pamitan pulang.

Ternyata HSG gak serem-serem banget loh kawan *congkak* hihihi..

HSG merupakan singkatan dari histerosalpingografi. Tujuan dilakukan pemeriksaan HSG ini untuk melihat keadaan rahim, saluran sel telur apa ada sumbatan, keadaan organ disekitar rahim.

Nah jadi HSG ini biasanya diperuntukan bagi;
1.wanita dengan infertilitas primer (sudah lebih dari 1tahun menikah, aktif berhubungan badan, tanpa menggunakan kontrasepsi dan belum mempunyai keturunan)
2.wanita dengan alat spiral (tujuannya untuk mengetahui letak posisi spiralnya)
3.Wanita dengan keadaan patologis (patologis->keadaan yang tidak normal)

Selain sebagai penunjang diagnostik, HSG mempunyai efek terapeutik untuk kehamilan. Kemungkinan besar bahan kontras membuka secara mekanis penyempitan-penyempitan yang disebabkan oleh cairan kental yang lengket.

Kalo ada yang boleh HSG, berarti ada juga dong yang gak boleh HSG.
Berikut ini adalah keadaan dimana HSG dilarang dilakukan:
1. Wanita hamil
2. Wanita dengap perdarahan per vaginam berat
3. Wanita yang baru saja dikuret/keadaan patologis lainnya yang menyebabkan mulut rahim terbuka sendiri

Lalu kapan waktu yang tepat untuk dilakukan HSG?
Pada hari 9-10 sesudah haid dimulai. Pada saat itu biasanya haid sudah berhenti dan selaput lendir rahim sifatnya tenang. Bilamana masih ada perdarahan, dengan sendirinya HSG tak boleh dilakukan karena ada kemungkinan cairan kontras masuk ke dalam pembuluh darah balik.

Setiap tindakan medis pasti ada efek sampingnya, bagaimana efek samping dari HSG ini?
Efek samping ringan berupa rasa nyeri pada saat dillakukan pemeriksaan, dan rasa nyeri ini akan hilang sendiri.
Efek samping berat -> biasanya pada pasien dengan riwayat alergi dapat terjadi shock, akibat sensitif terhadap cairan kontras yang dimasukkan.

Sebelum dilakukan HSG sebaiknya:
1. Dicukur dulu yeee..
2. Sarapan soalnya si kontras bikin mules
3. Gak boleh berhubungan badan sama suami setelah bersih haid
4. Sedia pembalut, karena setelah ϑì HSG akan timbul sedikit flek-flek ini normal koq :D

Sekian info mengenai HSG dari saya, semoga bermanfaat dan semoga kali ini lebih mudah dimengerti ya bahasanya.

Terakhir.. Tuan Puteri pun tak lupa meminta doanya supaya segera hamidun, dan doa yang sama juga untuk pemirsa yang ingin segera hamidun juga, smoga اَللّهُ SWT mengijabah semua doa baik ini, aamiin ya rabbal alamiin

*ketjup basah*

Dipilih.. Dipilih.. Lagunyaaa..

ih ud nikah 4bulan.. Baru hari gini neik milih lagu buat pideooo nya. Yasutralah.. Males aj ngebahas niy vendor yang kerjanya kaya siput, smg pideonya memuaskan banyak pihak yah, dan yang paling penting bintang pilemnya mesti kece ya..

Kemarin pas si koko ‎​ввм, kika kan lagi dismenore jadi jawab iya iya ajah, trus bilang ke tuan muda biar dia yang hubungi si koko, tapi ternyata sodara-sodara si tuan muda lagi sibuk trus sibuknya selesai keterusan jadi lupa deh, hadeeeeeh.

Si koko nyuruh kita milih 3 - 4 lagu buat video nya. Terus kemarin kalo gak salah si koko bilang karena weddingnya traditional agak njomplang kalo dikasih musik-musik top 40, kemarin sih karena kika belom nyadar iya iya ajah. Cuma sekarang pas udah nyadar.. "Lah biasa bener dong pideo nya kalo cuma dikasih musik instrument doank".

Terus..terus..terus..

Sekarang Tuan Puteri sibuuuk mencari lagu, padahal ya neik disuruh cuma 3 - 4 lagu doang, tapi koq yang kekumpul jadi buanyak yak.. Hehehe..

Ini diana pilihan lagunya..
1. 1234 i love you - Plain White T's
2. Marry You - Bruno Mars
3. Everything - Michael Bubble
4. Everlasting Love - Jammie Cullum
5. A Thousand Years - Christina Perri
6. Pilihanku - Maliq
7. Kisah Romantis - Glenn

Hmmm.. Yang mana ya yang paling okeh.. Tulung ϑì bantu dong pemirsa.. :D

Saya, Tuan Muda & Profesor

Seperti yang udah dibahas ϑì postingan sebelumnya, akhirnya senin malam (27februari2012) saya dan tuan muda bersua dengan si Prof yang ahli endokrin itu.

Sebelum diperiksa sama prof, saya ϑì cek Vital Sign, Berat badan, apa keluhannya. Setelah selesai si mbak perawat nyuruh bak dulu sblm ϑì usg. Tadaaaaaaa.. Akhirnya nama saya ϑì panggil ke ruang USG, degdegdeg serrrrr.. Sama mbak perawat disuruh posisi lipotomi (sumpah takuuut.. Posisi ini mengingatkan saya waktu tes masuk tentara diperiksa keperawanannya sama bidan galak -_-" ). Sangking takutnya saya pun bilang ke Sp.OG nya "dok pelan-pelan yaaa saya baru pertama kali, takut nih", sambil masukin cocor bebek ke vejinai saya si Sp.OG pun bilang "tenang mbak.. Saya juga baru pertama..". Saya pun refleks "haaaaaaa" ngebayangin dulu pertama kali masukin cocor bebek ke vejinai emak-emak dan emak-emak itu pun menjerit, Ya اَللّهُ.. Ini bukan karma kan. Namun, karena ngeliat saya jadi panik, si Sp.OG pun berkata "hahahahaha.. Saya bercanda koq mbak". Setelah itu saya pun bernafas lega, mendengarkan cerita si Sp.OG yang sambil melakukan vaginal swab. Selesai dengan vaginal swab, dilanjutkan dengan USG transvaginal. Errrrrrr..sumpah ya takuttt banget tadinya, cuma karena saya nya ketawa muluk dengerin Sp.OG nya jadi lupa kalo takut. Hamdallah.. Gak sakit sama sekali waktu ϑì masukin cocor bebek dan alat usg transvaginal itu *sujud syukur part1*. Ketika Sp.OG nya melakukan USG, kita juga bisa liat ϑì tv layar datar yang ada ϑì depan kita. Sp.OG nya menjelaskan kalo bentuk uterus saya normal, kondisinya normal, gak ada kondisi patologis, hamdallah *sujud syukur part2*. Dari uterus bergeser ke ovarium kiri. Errrrr.. Itu kenapah banyak bulet-bulet kecil (perasaan udah mulai gak enak nih), Si Sp.OG dengan tenangnya bilang "ada PCO ϑì ovarium kiri, tadinya ϑì ovarium kanan juga ada cuman udah sembuh sendiri".
Huaaaaaaa.. Antara kaget dan bersyukur, karena meski PCO ϑì ovarium kiri, alhamdulillah PCO ϑì ovarium kanan udah sembuh sendiri *sujud syukur part3*.

Setelah selesai, saya pun kembali ke ruang tunggu menemui tuan muda.
Tuan Puteri (TP): "aku ada PCO ϑì ovarium kiri"
Tuan Muda (TM): "tenang aja ya sayang, insya Allah kamu sehat koq"
TP: "tadinya ovarium kanan ku juga ada PCO cuma sembuh sendiri"
TM: "insya Allah PCO yang ϑì ovarium kiri juga sembuh sendiri tanpa pengobatan, kamu jangan stress dan kecapean ya, karena itu kan mempengaruhi hormon, mulai sekarang kamu harus kontrol makanan dan olah raga"
TP: "iya sayang"

Setelah menunggu 90menit, akhirnya masuklah kami ke ruangan Prof. Yacub.
TM & TP : "Selamat malam Prof"
Prof. Yacub (PY): "Malam, kenapa ini"
TP: "Begini Prof, setiap menstruasi saya selalu dismenore, kadang analgetik juga gak mempan Prof"
PY: "Sakitnya berapa lama"
TP: "Dari hari pertama sampai hari ketiga Prof"
PY: "Apa ada gangguan bab"
TP: "Hari pertama haid, kalo Bab sakit Prof, apa saya endometriosis Prof, ibu saya dulu endometriosis Prof dan yang saya heran kenapa setiap dismenore sakitnya selalu ϑì tempat yang sama, ϑì pinggul sebelah kiri, saya juga selalu mual,muntah bahkan pingsan setiap dismenore"
PY: "Apa setelah menikah dismenore nya masih tetap timbul
TP: "Iya Prof masih"
PY: "Seorang anak perempuan dari ibu endometriosis, kemungkinan menderita endometriosis 7x dari si ibu"
TP: "Jadi saya beneran endometriosis Prof"
PY: "Yes" sambil ambil kertas dan menjelaskan apa itu endometriosis seecara detail dan rinci
TM: "Lalu Prof bagaimana terapinya"
PY: "Laparoskopi"
TP: "Hmmm.. Laparoskopi Prof?"
PY: "Iya.. Kapan kalian siap laparoskopi"
TP: "Prof. Laparoskopi itu untuk diagnosa pasti sekaligus terapi ya"
PY: "Hahahahaha.. Itu teori lama.. Jaman saya kuliah dulu, sekarang jaman sudah modern, peralatan pun makin canggih, jadi laparoskopi untuk membersihkan jaringan endometriosis nya"
TP & TM : "Oº°˚˚°ºoowW "
TP: "Prof. Kehamilan kan juga bisa menjadi terapi untuk menyembuhkan endometriosis"
PY: "Iya benar"
TP & TM : saling lirik-lirikan
PY: "Kapan mau hamil"
TM: "Secepatnya Prof"
PY: "Menurut kalian mana yang lebih urgent hamil atau laparoskopi"
TM: "Hamil Prof"
PY: "Kalian sudah menikah berapa lama?"
TM & TP : "3 bulan Prof"
PY: ngambil kertas, gambar proses terjadinya pembuahan, ngejelasin proses pembuahan, apa saja hal yang bisa menghambat proses pembuahan, yang berujung dengan mengambil beberapa blangko pemeriksaan "Kita cari tau dulu apa ada masalah atau tidak, kalau ada masalah kita perbaiki masalahnya dan mulai programnya mulai bulan depan ya"
TP: "Lalu bagaimana dengan PCO saya Prof"
PY: "nevermind" sambil ambil hasil USG "Ini ϑì ovarium kanan ada sel ovum, yang menurut teori akan matang dan siap dibuahi dalam waktu 3 hari dari sekarang"
TM: "Siap Prof"
PY: "Kalau sudah berhasil hamil, kamu harus terus hamil, jangan dikasih jarak, tujuannya untuk menekan endometriosis supaya tidak kambuh lagi"
TM & TP : "iya Prof"

Well.. Antara percaya gak percaya kalo saya beneran endometriosis & PCO. Dulu setiap buka textbook obsgyn dan menyamakan gejala yang saya alami dengan keterangan yang ada ϑì textbook, saya selalu mensugesti diri saya sendiri "ini pasti karena hormon, karena kecapean dan banyak pikiran ajah", tapi ternyata beneran endometriosis dan PCO. ‎​ƪ(-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)ʃ‎​‎​
Pas si Prof bilang harus laparoskopi rasanya kaya disamber gledek, saya langsung ciut ngebayangin ruangan operasi, meja operasi, dibius, dibelek perut saya walo cuma sedikit, cuma kan teteup aja ngeriii seus.

Oh endometriosis kenapa siyh aku harus ikrib sama kamoh ‎​ƪ(-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)ʃ‎​‎​

Apa siyh endometriosis itu sebenarnya..

Endometriosis itu jaringan endometrium yang melekat tidak pada tempat seharusnya.

Jadi.. Setiap perempuan yang mengalami menstruasi pasti lah punya jaringan endometrium. Si menstruasi itu sendiri merupakan proses peluruhan / pelepasan jaringan endometrium. Jaringan endometrium ini luruh karena tidak terjadi proses pembuahan. Perempuan memiliki 4 fase endometrium dalam siklus haid:
1. Fase Menstruasi / Deskuamasi
Dalam fase ini endometrium dilepaskan dari dinding uterus disertai perdarahan.
Fase ini berlangsung 3-4 hari.

2. Fase Pascahaid / Regenerasi
Luka endometrium yang terjadi akibat pelepasan sebagian besar berangsur-angsur sembuh dan ditutup kembali oleh selaput lendir baru yang tumbuh dari sel-sel epitel endometrium.
Fase ini telah mulai sejak menstruasi dan berlangsung +/- 4hari.

3. Fase Interrmentruum / Proliferasi
a. Fase Proliferasi Dini
Fase ini dapat dikenal dari epitel permukaan yang tipis dan adanya regenerasi epitel terutama dari mulut kelenjar.
Fase ini berlangsung antara hari ke-4 sampai hari ke-7.
b. Fase Proliferasi Madya
Fase ini merupakan bentuk trransisi dan dapat dikenal dari epitel permukaan yang berbentuk torak dan tinggi.
Fase ini berlangsung antara hari ke-8x sampai hari ke-10.
c. Fase Proliferasi Akhir
Fase ini dapat dikenal dari permukaan kelenjar yang tidak rata dengan banyak mitosis.
Fase ini berlangsung pada hari ke-11 sampai hari ke-14.

4. Fase Prahaid / Sekresi
Fase ini mulai sesudah ovulasi dan berlangsung dari hari ke-14 sampai ke-28, pada fase ini endometrium kira-kira tetap tebalnya, tetapi bentuk kelenjar berubah menjadi panjang, berkeluk-keluk, dan mengeluarkan getah, yang makin lama makun nyata. Dalam endometrium telah tertimbun glikogen dan kapur yang kelak diperlukan sebagai makanan untuk telur yang dibuahi. Memang tujuan perubahan ini adalah untuk mempersiapkan endometrium menerima telur yang dibuahi.
Fase sekresi dibagi atas:
a. Fase Sekresi Dini
Pada fase ini endometrium lebih tipis daripada fase sebelumnya karena kehilangan cairan.
b. Fase Sekresi Lanjut
Endometrium dalam fase ini tebalnya 5-6mm. Dalam fase ini terdapat peningkatan dari fase sekresi dini, dengan endometrium sangat banyak mengandung pembuluh darah berkeluk-keluk dan kaya dengan glikogen. Fase ini sangat ideal untuk nutrisi dan perkembangan ovum. Sitoplasma sel-sel stroma bertambah. Sel strima menjadi sel desidua jika terjadi kehamilan.

Nah begitulah kisah si endometrium pada normalnya, lalu kalo endometriosis gimana?

Pada endometriosis jaringan endometrium ditemukan ϑì luar kavum uteri dan ϑì luar miometrium. Menurut urutan yang tersering endometrium ditemukan ditempat-tempat sebagai berikut:
1. Ovarium
2. Peritoneum dan ligamentum sakrouterinum, kavum douglasi, dinding belakang uterus, tuba fallopii, plika vesikouterina, ligamentum rotundum dan sigmoid
3. Septum rektovaginal
4. Kanalis inguinalis
5. Apendiks
6. Umbilikus
7. Serviks uteri, vagina, kandung kenccing, vulva, perineum
8. Parut Laparotomi
9. Kelenjar Limfe
10. Walaupun sangat jarang, endometriosis dapat ditemukan ϑì lengan, paha, pleura dan perikardium.

Bagaimana proses terjadinya endometriosis?
Teori histogenesis dari endometriosis yang paling banyak penganutnya adalah teori dari Sampson. Menurut teori ini, endometriosis terjadi karena darah haid mengalir kembali (regurgitasi) melalui tuba ke dalam rongga pelvis. Sudah dibuktikan bahwa dalam darah haid didapati sel-sel endometrium yang masih hidup. Sel-sel endometrium yang masih hidup ini kemudian dapat mengadakan impalntasi ϑì pelvis.
Teori lain mengenai histigenesis endometriosis dilontarkan oleh Robert Meyer. Pada teori ini dikemukakan bahwa endometriosis terjadi karena rangsangan pada sel-sel epitel berasal dari selon yang dapat mempertahankan hidupnya ϑì daerah pelvis. Rangsangan ini akan menyebabkan metaplasi dari sel-sel epitel itu, sehingga terbentuk jaringan endometrium. Teori dari Robert Meyer akhir-akhir ini semakin banyak penantangnya. Disamping itu masih terbuka kemungkinan timbulnya endometriosis dengan jalan penyebaran melllalui jalan darah atau limfe, dan dengan implantasi langsung dari endometrium pada saat operasi.

Bagaimana gejala endometriosis?
1. Dismenorea
2. Dispareunia
3. Nyeri waktu defekasi pada saat haid
4. Poli dan hipermenorea
5. Infertilitas

Lalu bagaimana penanganan endometriosis?
1. Kehamilan
(Gejala-gejala endometriosis memang berkurang atau hilang pada waktu atau sesudah kehamilan karena regresi endometrium dalam sarang-sarang endometriosis)
2. Terapi hormonal
3. Pembedahan

Hiyaaaahhh.. Ini padahal udah disingkat-singkat loh nulisnya, teteup aja puanjaaaaaaang, padahal tadinya sekalian mau ngebahas PCO dan adenomyosis, ϑì postingan berikutnya kali ya seus..

Tuan Puteri dan Tuan Muda mohon doa restu dari teman-teman semua, semoga sebelum dilakukan pemeriksaan-pemeriksaan yang dianjurkan Prof. Yacub, Tuan Puteri udah hamil duluan. Dan smoga si sel telur yang kata Prof. Yacub siap dibuahi, sekarang sedang dalam proses pembuahan menjadi calon anak kami *aamiin Ya Rabbal alamiin*
Semoga endometriosis saya bisa sembuh dengan kehamilan dan tanpa laparoskopi

Aamiin.. Aamiin.. Aamiin Ya Rabbal Alamiin..

Terimakasih untuk semua teman-teman yang bantu mendoakan kami, semoga doa-doa baik ini diijabah oleh اَللّهُ , dan semoga اَللّهُ melancarkan pula hajat kalian.

‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ