Me & Hijab


Alhamdulillah, 1 Muharram 1434 H (14 November 2012) tepat 1 tahun saya berhijab
Semoga semakin istiqamah dengan hijab ini sampai di surga kelak
Aamiin YRA






10 & 11 November 2012

Setahun lalu.. 10 November 2011 prosesi menjelang pernikahan saya dimulai hari itu. Dan kini.. 10 November 2012 Adik saya Ria dilamar.

Hmmm.. emang yaaa doa emak itu mujarab banget. Setahun lalu ketika saya menikah, adik saya baru saja putus dengan pacarnya. Dan tentunya emak saya yang punya 3 anak perempuan yang mana 2 lagi masih gadis, cenat cenut dong kalo udah pantes dinikahin tapi belum punya pacar. Sampai-sampai waktu umroh kemarin ibu (dan eyang saya juga loh) sibuk jodohin adik saya dengan para jejaka yang ada di rombongan grup umroh kami. Kehebohan "mencari jodoh untuk dek ria" gak hanya dilakukan Ibu dan Eyang saya, adik saya yang bungsu pun juga ikutan hebring.. Sewaktu di Jabal Rahmah si adik bungsu ini teriak-teriak "Ayooo mbak ria kamu harus naik ke atas bukit itu, berdoa minta jodoh, biar kamu cepetan nikah" dan yang diteriakin pun langsung pasang muka ditekuk sejutah. 


Sebulan setelah umroh, dek ria prajabatan selama kurang lebih sebulan. Selesai prajabatan status nya udah gak available lagi loh.. ternyata hati deise dibikin cenatcenut sama teman prajab nya. Hari pertama puasa, dek ria ngenalin pacarnya dan pas lebaran karena kebetulan pacarnya orang pasuruan dan kita mudik ke surabaya, jadi disempet-sempetin perkenalan keluarga. And then.. dilamar. Ckckckkk.. kilattt yeee gak kaya kakaknya, mau dinikahin aja drama banget!!!


Lamaran dek ria lebih sederhana bila dibandingkan dengan lamaran saya waktu itu. Sebab..berdasarkan rikues keluarga calon besan, acara lamaran ini kalau bisa keluarga inti saja, karena mereka juga cuma datang bertujuh dari Pasuruan. Beda bangettt sama rombongan suamiku waktu ngelamar dulu.. orang sekampung dibawa.. Yaaa iyalah kan lamaran saya dulu gak antar-kota-antar-propinsi, meski si pak suami ini pas jaman pacaran bilang kalo depok-matraman itu antar kota antar propinsi -_-"


Judulnya acaranya sederhana tapiii teteup aja riweuh loh.. padahal untuk makanan si ibu gak pake acara masak-masak kaya waktu lamaran saya dulu, semua makanan untuk acara lamaran dek ria termasuk kue-kue nya mesen, kecuali salad buah yang bikin cuamiiiku.. (Hebat ya suami saya). Karena saya gak boleh banyak gerak jadi saya cuma bisa bantuin hias seserahan sambil tiduran (tentunya), untungnya barang-barang seserahannya gak begitu banyak jadi ya gak ribet juga nyusunnya.


Seharusnya acara dimulai ba'da ashar cuma baru dimulai ba'da maghrib karena tamunya kejebak macet efek tanggal cantik "10-11-12" yang menyebabkan janur kuning melambai tiap 5 langkah. Walhasil saya yang udah duduk manis di kursi roda dari sebelum ashar hudaaah gelisah gak karuan. Untungnya karena personilnya gak rame jadi acara lamaran kemarin lebih kaya acara tamu-tamuan biasa yang ngobrolin rencana nikah endebre endebre, terus ngasih tanda pengikat dan seserahan untuk simbolis dokumentasi ajah :))) hamdalah yaaa.. Gak pake basabasi dan sambutan inainiitu, begitu cape ngobrol-ngobrol terus makan-makan terus pamitan. Horeeey..saya pun akhirnya bisa kembali tiduran, pegel banget pantatnya makkk..


Dan hasil lamaran kemarin, memutuskan akad nikaah akan diselenggarakan di kediaman CPW pada hari Jumat Malam 10 Mei 2013. Sedangkan resepsinya pada keesokan harinya Sabtu Siang 11 Mei 2013 di Antam.


Ikkkkk..itu kenapa akadnya malem-malem gitu, padahal besok paginya mesti siap-siap untuk resepsi. Jadiii.. karena menurut keluarga calon besan harus 1 Rajab yang mana itu jatuhnya Sabtu 11 Mei 2013. Nah sedangkan bapake gak mau akad nikah anak-anaknya dilaksanakan diluar rumah "Ya namanya ngelepas untuk berumah tangga ya harus ditempat paling bersejarah bagi hidupnya ya itu rumahnya sendiri dimana dia tumbuh besar di rumah itu" *prinsip1*. Jadiii gak mungkin banget kan kalo ngadain akad nikah pagi-pagi di Depok terus jam 11 udah harus ada di gedung untuk resepsi. Karenaaa bapak saya gak mauuu kalo resepsinya malem hari, menurut bapak kasian tamu-tamu yang harus berangkat dari sebelum maghrib, mereka kehilangan waktu sholat maghrib demi menghindari acara nikahan anakku *prinsip2*. Yaaa karena gedung juga dapetnya pas sabtu siang yaaa jadi demi kemaslahatan bersama diputuskan akad nikah jumat tapi malem, karena menurut hitungan jawa ataupun islam sesudah maghrib itu sudah masuk ke hari besoknya. Mengingat besok bakalan riweuh, jadi acara akad nikah pun sederhana gak kaya saya dulu, yang penting akad nikah yang sakral itu lancar jaya. Dan untuk vendor-vendornya pun kemungkinan gak jauh beda, akan tetap pake DTC, Janur Kuning, juga bikin undangan di Citra Printing (yaaa kan deket dari rumah), cuma untuk perias gak sama Tante Anna Pramono karena nanti menggunakan adat Banjarmasin (akuuu iriiii..dulu aku gak dibolehin loh, harus mesti pokoknya adat J-A-W-A!!!) dan fotografi juga ganti karena ada sedikit kekecewaan sama vendor yang saya gunakan dulu, hmmm..kemungkinan sik semua rekanan karena ternyata charge antam lumayan bo'.





Karena di bulan Mei 2013 akan ada 2 peristiwa bersejarah, semoga اَللّهُ selalu meridhai tiap langkah kami aamiin ya rabbal alamin..

Dan..Keesokan harinya..Minggu, 11 November 2012
setahun kemarin

Hari ini tepat 1 tahun saya resmi menjadi istri Ramadhan Nugraha. Apa rasanya? Nano-nano.. Koq cepet banget yaaa..kayanya baru kemarin sibuk persiapan ini itu tau tau sekarang udah setahun saya kehilangan keperawanan menikah. 

1 tahun bukan waktu yang lama dan juga sebentar, banyak hal yang sudah kami lalui bersama. Banyak pula perubahan yang sudah terjadi, dari status Nona menjadi Nyonya, belum berhijab menjadi berhijab, bahkan status obstetri saya pun juga sudah berubah ;")


Menjalani 5bulan pertama dengan hubungan jarak jauh itu rasanya lucuk. Karena kesempatan saya bareng sama suami juga cuma sekitar semingguan stiap 1,5bulan hmmm perasaan saya waktu itu yak kaya pacaran aja cuman halal bobok bareng :)))


Saya baru benar-benar ngerasain "ohhh ini toh nikah" sejak april 2012, ketika suami saya cuti, karena kami akan umroh. Sambil Umroh sekalian hanimun yaiiiy.. Alamakkk..udah 5bulan nikah baru hanimun sekarang, gpp lah kalo sekarang pasti udah canggih dong yaaa.. Lagipula sejak nikah juga belum pernah hanimun hanimun-an :)))

Jabal Rahmah
Alhamdulillah pulang umroh saya hamil. "Yeiiiiy..Baby Arab" pikir saya saat itu ;"). Namun ternyata اَللّهُ sangat sayang sama Baby Arabku.. My dear Baby-G ;") اَللّهُ ingin Baby-G lebih lama tinggal di surga, agar kelak Baby-G lah yang membukakan gerbang surga menyambut kehadiran saya dan suami. 

Setelah kepergian Baby-G susah bagi saya untuk bisa move on, namun saya dan suami yakin ada rencana baik dibalik semua ini. Alhamdulillah gak lama setelah suami memutuskan resign dari kerjaan sebelumnya, suami mendapatkan kerjaan di jakarta, sehingga kami tak perlu lagi menjalani hubungan jarak jauh.


Selang waktu berjalan saya kembali tenggelam dalam kesibukan saya, bahkan jadwal saya lebih gila dibandingkan sebelum kepergian Baby-G. Hingga akhirnya satu setengah bulan yang lalu, dokter menyarankan saya untuk bedrest total. Selama bedrest ini saya benar-benar merasa beruntung memiliki suami seperti suami saya ini ;")

Dear my husband... i'm nothing without you

Even though at the 1st wedding anniversary, i must bed rest.. 
but I'm really happy...
because i know how lucky I am
thank you اَللّهُ for everything
Alhamdulillahirobbil alamin

فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ
Q.S. Ar Rahman


(Kayanya mesti koprol deh.. ini postingan koq panjang beneeeur yak)

Surat Cinta dari Suamiku



9 tahun yang lalu, saya pertama kali betemu dengan perempuan ini saat masa orientasi kuliah.. Waktu itu kesan pertama ketika melihatnya “ini perempuan pecicilan banget ya, eh tapi kok lucu ya” Kebetulan saat itu dia menjadi maskot kelas kuning (kelompok ospek universitas), jadi dia yang joget2 & nyanyi yel2 gitu untuk kelas kuning.. Sungguh saya penasaran dengan perempuan ini, tapi saya tak memiliki keberanian untuk mengajaknya berkenalan.. Yesss sepertinya nasib baik sedang berpihak pada saya, ternyata saya satu fakultas dengan perempuan itu “bisa dilanjutkan investigasi nih”.. Namun meski ternyata kami satu fakultas, setelah berbulan-bulan menjalani kuliah, saya belum memiliki keberanian untuk mengajaknya berkenalan, karena dia selalu saja terlihat bergerombol dengan teman-teman segengnya “yang famous itu” saat di kelas maupun jam istirahat, belum lagi jadwal praktikum kami berbeda, “ah sepertinya semakin jauh saja kesempatan saya untuk mengenalnya lebih dekat”.. Sampai pada akhirnya di bulan februari saya mengikuti diklat KBK Avicenna yang akan diadakan di gunung salak, sebelum pelaksanaan diklat selama beberapa hari kami mendapatkan mentoring mengenai tindakan P3K, kegiatan mentoring ini diadakan sepulang kuliah hingga malam hari, apa saya cape? Oh tentu tidak, karena perempuan itu pun sama dengan saya mengikuti diklat itu, dan yang lebih mengejutkan ternyata kami sekelompok, ini rasanya ibarat pucuk dicinta ulam pun tiba (alamaaak).. Akhirnya saya bisa ngobrol dengan perempuan itu, bahkan menjemput dan mengantarkannya ke kosan, meski jalannya belum berdua masih bertiga dengan temannya yang bernama Ami.. Hari H naik gunung pun tiba, sepanjang perjalanan mendaki gunung saya berjalannya dibelakangnya, ternyata perempuan ini bawel juga sepanjang jalan gak berhenti ngoceh “gile nih cewe gak cape apa”.. Cuma ternyata menjelang subuh ketika hampir sampai di lokasi tujuan tampaknya dia mulai kelelahan karena kicauannya mulai menghilang dan tiap 5 menit sekali menanyakan “masih jauh gak sih” hahaha..
Esoknya saat turun gunung saya kembali berjalan dibelakangnya, kebetulan rute turun gunung ini lebih pendek dibanding ketika mendaki, jadi perjalanan turun gunung terasa lebih cepat.. Dan lagi-lagi saya kembali dikejutkan dan kelakuan perempuan ini, disaat teman-teman perempuannya mulai kehabisan batere, dia seperti bajing loncat jalan dengan ngebutnya, bahkan dia sok jago mau bantuin saya bawa tas, kebetulan saat itu saya membawa beberapa tas teman-teman perempuan yang sudah kelelahan “gile nih cewe kerempeng gini mau sok2-an bantuin bawain tas” saya pun menolaknya namun dia memaksa dan mengatakan “gue kasian ngeliat loe kecapean bawa tas banyak amat, sini deh cepetan tasnya gw bawain satu” padahal saya gak tega ngeliat dia harus bawa tas berat dengan badan sekurus itu, akhirnya saya berikan juga tasnya, setelah saya berikan tasnya dia berjalan apa berlari turun ke bawah, karena setau saya dia sampai dibawah lebih dulu dari saya “gile nih cewe salut gue” duh jadi makin penasaran sama perempuan ini..
Singkat cerita, setelah naik gunung saya jadi dekat dengan perempuan itu, saya mulai menelpon, sms dan mulai berani mengantarkannya pulang ke rumah saat dia belum dijemput.. Saya masih ingat dengan jelas peristiwa sore itu, dia berdiri di warung makan dan sibuk dengan hp nya sepertinya gelisah, kemudian salah seorang teman saya menanyakan kenapa, dan ternyata dia pengen pulang, dan teman-teman saya yang ada di situ semua kompakan memaksa saya untuk mengantarkan perempuan itu pulang.. Akhirnya dengan bermodal motor pinjaman, saya antarkan perempuan itu pulang menuju rumahnya.. Meski perempuan itu sempat ngerjain saya dengan muter-muterin saya sebelum sampai rumahnya, udah gitu pake acara minta diturunin di jalanan pula, saya bahagia sekali sore itu ditambah lagi dengan suasana sore hari sesaat setelah hujan turun, sangat mendukung..
Kadang-kadang perempuan ini kalau diajak ngomong suka nyebelin seperti kalau saya nanya lagi apa dan jawabannya selalu aneh-aneh yang lagi berenang lah, manjat pohon lah, ngomong sama tembok lah, tapi justru disitu saya semakin geregetan dan penasaran sama dia.. Hingga akhirnya saya mengumpulkan keberanian untuk menyatakan perasaan saya padanya.. Untuk mensukseskan acara ini saya bekerja sama dengan teman-temannya.. Rencana saya melakukan proses menyatakan perasaan saya di kamar kosannya yang disetting dengan lilin-lilin yang berbentuk love dangan rangkaian bunga, namun rencana tinggal rencana, dia sampai kosan lebih cepat dari dugaan kami saat lilin-lilin tersebut belum sempat kami nyalakan.. Tentu saja saya dan temannya sembunyi ketika dia datang, dan saya lihat dia ngomel-ngomel ngeliat kamarnya berantakan terus saya putuskan untuk masuk ke kamarnya dan menyatakan perasaan saya, dan responnya B-E-N-G-O-N-G liat saya ada di hadapannya, yah jadinya saya tidak berhasil mendapatkan jawaban malam itu..
Sebulan berlalu, dia seperti menghindar dari saya, dan saya pun juga belum tahu apa jawabannya.. Akhirnya sore itu saya putuskan ke rumahnya, lagi-lagi dia kaget ngeliat saya, dan akhirnya dia malah ngajak keluar muter-muter gak jelas dan di perjalanan saya beranikan diri untuk menanyakan kembali gimana jawabannya terhadap perasaannya.. Akhirnya setelah diam seribu bahasa, dia menjawab dengan singkat “IYA”..
Di awal masa-masa pacaran, hubungan kami hanya bertahan beberapa bulan, karena sepertinya orang tuanya kurang menyetujui hubungan kami.. Selang waktu berjalan kami pun menjalani hubungan sembunyi-sembunyi, saya jemput dia dan mengantarkan dia di tengah jalan, dan entah kapan pastinya saya pun memutuskan untuk memberanikan diri berkenalan dengan orang tuanya, perlahan tapi pasti saya pun mulai diterima di keluarganya..
Ketika dia memutuskan untuk berhenti ngekos, dan saya pun memutuskan harus antar jemput dia setiap hari.. Hampir setiap saat kami selalu bersama berangkat, belajar, istirahat dan pulang kuliah.. Bahkan dulu pun saya dan dia pernah sama-sama dihukum dosen gara-gara saya mengerjakan quiz untuk dia, saya kira dia gak masuk karena dia gak bales sms ataupun telpon saya, ternyata dia masuk dan ikut quiz pagi itu, jadilah kami berdua diinterogasi dosen kami..
Suatu ketika saya pernah bermimpi saya naik haji bersamanya, dan entah kenapa saya yakin kalau dia lah perempuan yang akan saya nikahi dan menjadi ibu dari anak-anak saya.. Akan tetapi ketika saya menyatakan niat saya itu (lewat telpon kalo gak salah, tapi saya ingat kalo itu bulan puasa) saya hanya mendengar dia ketawa ngakak, jujur sempat kecewa, tapi mungkin benar apa kata dia “saya mau kasih makan dia apa” gimana juga dengan kuliah kami, jadi sarjana aja belum lagi nanti koas yang kata senior benar-benar menguras waktu..
Akhirnya waktu berlalu, saya dan dia berhasil memperoleh gelar sarjana.. Saya pun mulai sibuk dengan dunia baru per-koasan, dan saya pun juga lupa dengan niat saya untuk menikahinya setelah menjadi sarjana.. Sama-sama sibuk dan menjalani hubungan jarak jauh, disinilah hubungan kami benar-benar diuji.. Saya pernah mengalami masa saya dan dia kehilangan komunikasi sama sekali, karena kami sama-sama tenggelam dalam kehidupan masing-masing dan juga dipisahkan jarak ratusan kilometer..
Saya merindukannya, saya ingin kembali bersama perempuan itu.. Akhirnya ketika long weekend saya memutuskan untuk ke kota kecil itu, pulang koas saya bergegas menuju stasiun, dan sialnya karena long weekend saya kehabisan tiket kereta, kemudian ada seorang bapak yang menawari saya untuk bergabung bersamanya, akhirnya saya bersama bapak itu dan juga penumpang lainnya berdiri berdesakan dikereta ekonomi menuju purwokerto, benar-benar perjuangan untuk mendapatkan perempuan itu kembali..
Selama di purwokerto, saya, dia dan teman-teman kami memutuskan berlibur ke jogja.. Perjalanan purwokerto-jogja-purwokerto saya gunakan sebaik mungkin untuk memperbaiki kembali hubungan saya dengan dia.. Bersyukur sekali saya sepertinya, keadaan dan juga teman-teman kami saat itu semuanya mendukung saya untuk memperbaiki hubungan kami.. Di alun-alun selatan keraton jogja saya dengan diiringi pengamen menyanyikan “Ada Yang Hilang – Ipang”
Setelah peristiwa jogja, hubungan saya kembali membaik bahkan lebih baik dari sebelumnya.. Dan saya pun bertekad “saya tidak mau kehilangan perempuan ini lagi” dan entah kenapa keyakinan yang dulu pernah ada untuk menikahinya kembali meluap-luap, tapi saya sadar tidak mungkin dalam waktu dekat karena konsentrasi kami adalah untuk menyelesaikan pendidikan kami secepatnya.. Hampir setiap minggu pun kalau kebetulan saya tidak jaga, saya pun rutin mengunjunginya ke kota itu..
Di akhir minggu ketiga bulan april, saya berniat untuk memberikan surprise kepadanya, pulang dari rumah sakit saya sempatkan untuk mencari hadiah spesial untuknya, kemudian setelah itu saya bergegas menuju stasiun.. Saya tiba di purwokerto dini hari, saya langsung menuju kosan teman saya yang merupakan sahabat perempuan spesial itu.. Karena di purwokerto tidak mengenal liburan di hari sabtu, saya baru bisa menemuinya sepulang ia dari rumah sakit.. Sebenarnya saya berniat mengajaknya makan di luar, tapi ternyata dia sudah membeli makanan sewaktu di rumah sakit, akhirnya kami pun makan siang di kosan nya, saat itu saya memutar otak gimana caranya saya memberikan hadiah ini, karena besok malam saya sudah harus kembali ke jakarta.. Entah ide darimana, saya lalu memasukkan hadiah itu ke dalam es kopyor.. Saya deg-degan setengah mati menunggu reaksinya.. Dan ketika dia berhasil menemukan kejutan saya, dia pun berteriak “Astagfirullah, ini ibu nasi gesek sembrono banget sih cincinnya bisa sampai jatuh ke dalam es kopyor ...blablabla...”.
Hah.. jujur saya kaget ngeliat responnya yang tidak seperti saya harapkan “duh nih cewek gak ngerti apa kalo ini surprise buat dia” saya hanya diam gak habis pikir ngeliat dia terus menerus ngoceh menganggap itu cincin si penjual yang jatuh.. Benar-benar gemas saya dibuatnya, gak ngerti apa kalau saya sedang berusaha untuk bisa se-romantis mungkin untuk dia, namun sepertinya usaha romantis saya sia-sia, akhirnya saya putuskan untuk mengakui bahwa itu cincin miliknya dan saya ingin menikahinya.. Dan bisa ketebak apa reaksinya ketawa cengengesan gak berhenti-henti.. Koq bisa ya saya jatuh cinta setengah mati sama perempuan macam ini hahaha..
Dan di tanggal ini setahun yang lalu, saya bangun lebih pagi dari biasanya.. Saya bangun pukul 04.30, bangun tidur langsung sholat TANPA TIDUR LAGI (bisa bablas kalo tidur lagi).. Karena hari itu saya (Ramadhan Nugraha) akan menikahi dia (Annisa Rizky Afrilia).. Bismillah, saya & rombongan berangkat dari Matraman menuju Depok dgn spekulasi: apakah jalanannya lancar? Apakah akan tepat waktu? Alhamdulillah jalanan lancar & rombongan kami berhasil sampai ke rumah kediamannya dengan tepat waktu..
Akhirnya saya sah menikahi perempuan ini, perempuan yang kini sedang tidur disamping saya, perempuan yang akan menjadi ibu dari anak-anak-anak saya, perempuan yang bersamanya lah saya akan menghabiskan seumur hidup saya dalam keadaan susah-senang, sakit ataupun sehat..
Alhamdulillah saat ini usia pernikahan kami genap berusia 1 tahun.. Insya ALLOH pada usia pernikahan kami yang ke-2, anggota keluarga kami bertambah 1 orang.. Terimakasih ya ALLOH, Engkau telah menganugerahi kami nikmat yang begitu besar.. Insya ALLOH kami berencana untuk memiliki 5 titipan dari Mu ya ROBB.. Peliharalah rasa kasih sayang pada kami selama-lamanya.. Aamiin..
Saat ini karena ALLOH sayang kepada kami, ALLOH memberi kami cobaan dengan harus bedrest nya istri saya ini.. Insya ALLOH kondisi ini akan kami hadapi dengan selalu tersenyum & tidak henti2-nya kami bersyukur atas nikmat yang ALLOH selalu berikan kepada kami.. Mohon do’anya dari rekan2 sekalian, agar pada bulan Mei 2013 nanti kami bisa bertemu dengan calon anak kami yang saat ini berusia 12 minggu di dalam kandungan istri saya.. Semoga Ibunda & Kakak selalu sehat ya.. Aamiin..

-Ramadhan Nugraha-

Cerita seekor kambing dan dua remaja yg cantik hatinya

Ada dua kakak-adik perempuan, satu namanya Puteri (usia 13 tahun, SMP), satu lagi namanya Ais (usia 16 tahun, SMA). Mereka tidak beda dengan jutaan remaja lainnya, meski tdk berlebihan, juga ikutan gelombang remaja yg menyukai budaya populer saat ini, seperti lagu2, boyband, film2, dsbgnya. Kabar baiknya, dua anak ini memiliki pemahaman yg baik, berbeda, dan itu akan menjadi bagian penting dalam cerita ini.

Suatu hari, guru agama di sekolah Puteri menyuruh murid2nya utk membuat karangan tentang berkurban. Ini jadi muasal cerita, jika murid-murid lain hanya sibuk membaca sejarah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, lantas menulis karangan, Puteri, entah apa pasal, memasukkan cerita hebat itu sungguh2 dalam hatinya. Tercengang. Dia bahkan bertanya pd orang tuanya, di meja makan, apakah keluarga mereka pernah berkurban. Setelah saling tatap sejenak, orang tua mereka menggeleng, tidak pernah. Ayah mereka buruh pabrik, Ibu mereka karyawan honorer, ibarat gentong air, jumlah rezeki yg masuk ke dalam gentong, dengan jumlah yg keluar, kurang lebih sama, jd mana kepikiran untuk berkorban.

Puteri memikirkan fakta itu semalaman, dia menatap kertas karangannya, bahwa keluarga mereka tidak pernah berkorban, padahal dulu, Nabi Ibrahim taat dan patuh mengorbankan anaknya. Bagaimana mungkin? Tidakkah pernah orang tua mereka terpikirkan untuk berkorban sekali saja di keluarga mereka? Puteri mengajak bicara kakaknya Ais. Dan seperti yg saya bilang sebelumnya, dua anak ini spesial, mereka memiliki pemahaman yg baik, bahkan lebih matang dibanding orang2 dewasa. Maka, mereka bersepakat, mereka akan melakukan sesuatu. 

Uang jajan Puteri sehari 8.000 perak, dikurangi untuk naik angkot, bersisa 4.000 utk jajan dan keperluan lain. Uang jajan Ais, 10.000 perak, dikurangi untuk naik angkot, bersisa 6.000, juga utk jajan dan keperluan lain. Mereka bersepakat selama enam bulan ke depan hingga hari raya kurban, akan menyisihkan uang jajan mereka. Puteri memberikan 2.000, Ais memberikan 3.000 per hari. 

Enam bulan berlalu, mereka berhasil mengumpulkan uang 1,1 juta rupiah. Menakjubkan. Sebenarnya dari uang jajan, mereka hanya berhasil menabung 600.000, mereka juga harus mengorbankan banyak kesenangan lain. Membeli buku bacaan misalnya, seingin apapun mereka memiliki novel2 baru, jatah bulanan utk membeli buku mereka sisihkan, mending pinjam, atau baca gratisan di page/blog, sama saja. Mereka juga memotong besar2an jatah pulsa dari orang tua, itu juga menambah tabungan. Juga uang hadiah ulang tahun dari tante/om/pakde/bude. Alhasil, enam bulan berlalu, dua minggu sebelum hari raya kurban, mereka punya uang 1,1 juta.

Aduh, ternyata, saat mereka mulai nanya2, harga kambing di tempat penjualan2 kambing itu minimal 1,3 juta. Puteri sedih sekali, uang mereka kurang 200rb. Menunduk di depan barisan kambing yg mengembik, dan Mamang penjualnya sibuk melayani orang lain. Tapi kakaknya, Ais, yg tidak kalah semangat, berbisik dia punya ide bagus, menarik tangan adiknya utk pulang. Mereka survei, cari di internet. Tidak semua harga kambing itu 1,3 juta. Di lembaga amil zakat terpercaya, dengan aliansi bersama peternakan besar, harga kambing lebih murah, persis hanya 1.099.000. Dan itu lebih praktis, tdk perlu dipotong di rumah. Dan tentu saja boleh2 saja nyari harga kambing yg lebih murah sepanjang memenuhi syarat kurban. Senang sekali Puteri dan Ais akhirnya membawa uang tabungan mereka ke counter tebar hewan kurban tsb. Uang lembaran ribuan itu menumpuk, lusuh, kusam, tapi tetap saja uang, bahkan aromanya begitu wangi jika kita bisa mencium ketulusan dua kakak-adik tsb.

Mereka berdua tdk pernah bercerita ke orang tua soal kurban itu. Mereka sepakat melupakannya, hanya tertawa setelah pulang, saling berpelukan bahagia. Dua bulan kemudian, saat laporan kurban itu dikirim lembaga amil zakat tersebut ke rumah, Ibunya yang menerima, membukanya--kedua anak mereka lagi main ke rumah tetangga, numpang menonton dvd film, Ibunya berlinang air mata, foto2, tempat berkurban, dan plang nama di leher kambing terpampang jelas, nama Ibunya. 

Itu benar, dua kakak-adik itu sengaja menulis nama ibunya. Itu benar, dua kakak-adik itu ingin membahagiakan kedua orang tuanya. Tapi di atas segalanya, dua kakak-adik itu secara kongkret menunjukkan betapa cintanya mereka terhadap agama ini. Mereka bukan memberikan sisa2 utk berkorban, mereka menyisihkannya dengan niat, selama enam bulan.

Itulah kurban pertama dr keluarga mereka. Sesuatu yg terlihat mustahil, bisa diatasi oleh dua remaja yg masih belia sekali. Besok lusa, jika ada tugas mengarang lagi dari gurunya, Puteri tdk akan pernah kesulitan, karena sejak tahun itu, Ibu dan Ayah mereka meletakkan kaleng di dapur, diberi label besar2: 'Kaleng Kurban' keluarga mereka. 

*Kurang 12 hari lagi hari raya kurban, semoga ada yg tergerak setelah membaca cerita ini. Jika kita menghabiskan uang 100rb lebih setiap bulan utk pulsa internetan, dll, maka tidak masuk akal kita tdk punya uang utk berkorban. Belum lagi ratusan ribu buat makan di luar, nonton, jutaan rupiah buat beli gagdet, pakaian, dll. Begitu banyak rezeki, nikmat dari Tuhan, jangan sampai seumur hidup kita tdk pernah berkurban. Beli pulsa itu setelah menabung utk kurban, bukan sebaliknya berkurban datang dari sisa2 beli pulsa.



Original Post from Darwis Tere Liye
(http://m.facebook.com/darwistereliye?refid=7&ref=stream&_ft_=qid.5799454741925282034%3Amf_story_key.7730835912950906547)

TESTPACK

Cieee.. Abis testpack nih ceu..

Tentuuu tidak..

Habis gimana yah.. jujur saya trauma marissa sama si testpack ini, apalagi sama testpack bergaris satu.

Hati ini suka gak kuat sama efek samping liat testpack bergaris satu, karena setelah liat test pack bergaris satu, selanjutnya saya pasti akan menangis guling-gulingan meratapi nasib *drama*.

Sebenarnya saat ini saya mau cerita tentang film "Testpack". yang saya tonton beberapa hari lalu. Udah pada nonton belom.. Saya tau ada film ini agak telat, taunya pas zilha masang foto novel testpack edisi pertama sebagai dp bbmnya.

Hooo.. Ternyata "Testpack" difilmin loh..

"Testpack" ini diangkat dari novel karya teh Ninit Yunita yang terbit 7 tahun lalu. Yesss.. Akika sebagai banci komik dan novel ngeliat judul aneh dikit gak tahan beli dong.. Dulu pas beli novel "testpack" 7 tahun yang lalu (waktu masih kuliah) ngarepnya ceritanya tentang pernikahan dini gegara testpack (sungguh ini otak saya terlalu banyak terkontaminasi drama endonesiyah) hahaha.. Ternyata oh ternyata.. Isinya ituuuh.. Tentang Tata dan Rahmat, pasangan suami istri metropolis yang sudah menikah 7 tahun dan belum dikaruniai keturunan. Jederrr.. Beda bener yak sama khayalan saya tentang si novel "Testpack" inih, tapi meski berbeda jauh dari harapan saya, novel ini sakseis bikin saya nyaris mewek (nyaris loh yaaa.. Karena waktu itu belum tau gimana rasanya ngeliat testpack bergaris satu), sampai saya yang saat itu belum kepikiran nikah dalam waktu dekat langsung ngebatin "Ya اَللّهُ tolong hamba jangan beri hamba ujian seperti Tata, hamba takut gak kuat dan gak sanggup menjalaninya". (Aamiin Ya اَللّهُ )

Time passes so quickly.. Hingga saya menikah, nyoba testpack pertama bergaris satu santaiii.. Lha wong makenya aja salah, lagipula itu kan yaaa baru sebulan nikah, ihhh.. Kika kan masih lugu masih belajar juga, jadi wajar dong kalo belum tokcer *self defense*.

Karena kegagalan di percobaan pertama dengan testpack saya pun jadi males untuk nyoba-nyoba lagi, selain itu juga karena saya LDM dengan pak suami. Gimana cobak bikinnya kalo saya di pulau jawa sedangkan pak suami di pulau kalimantan sanaaa..

Kembali ke film "Testpack", tadinya sik gak minat untuk nonton soalnya saya lagi super super sensitif sama hal-hal yang berhubungan dengan testpack dan kawan-kawannya, cuman sabtu kemarin pas ikutan seminar di sebuah kampus daerah karawaci, ikkk koq ngebosenin yakkk.. teman-teman pada kabur terus colek-colek pak suami untuk pulaaang aja yukkk, eh tapi mampir lunch di supermall karawaci, terusterusterus gak sengaja liwat XXI "eh ada testpack loh" dan ngerayu-rayu pak suami untuk nonton. Akhirnya saya nonton "Testpack" juga, walo ketinggalan beberapa menit.. adegan awal. Jadi pas saya tonton si Tata (acha septriasa) lagi nyiapin makan malam dengan menu toge. (Haduuuh ini acha persis sama mai emak deh.. Jejelin saya makan aneka ragam toge *mirip part 1*). Adegan selanjutnya di ranjang mmmmm.. obrolan suami-istri yang istrinya ngarep segera hamil (ahhh..saya juga sering kaya gini sama pak suami *mirip part 2*). Berlanjut dengan "praktek" dan kemudian adegan si Tata nungging-nungging setelah "praktek" sampai diketawain sama suaminya (aihhh..lagi-lagi yang ini juga mirip sama saya, sampai-sampai sering ketiduran dalam posisi nungging demiiiiiiii testpack bergaris dua *mirip part 3*).

Karena Tata dan Rahmat sudah menikah 7 tahun dan belum dikarunia keturunan, akhirnya Tata memutuskan untuk periksa ke dokter kandungan. Adegan di dokter kandungan ini yang paling bikin gak mewek. Dari nama dokternya yang bernama dr.Peni S. diperankan Oon Project P, Rahmat iseng gangguin ibu hamil (endytha) di ruang tunggu, sampai iseng maenin senter dan pulpen selama Tata lagi diperiksa dr.Peni S Hahaha.. cukup menghiburlah bagian yang ini.

Adegan berlanjut dengan Tata melakukan inseminasi dan ternyata gagal karena testpack masih menunjukkan satu garis.

Gongnya waktu Tata emosi dan bilang "cuma testpack yang nunjukin hasil positif yang aku belum punya" akkkkk hati kika yang selembutt tahu sutera ini kaya dicabik-cabik pas denger.

Hmmm.. Mungkin di adegan ini, apa yang dialami Tata agak berbeda dengan yang saya alami, alhamdulillah empat bulan lalu saya pernah ngerasain indahnya testpack bergaris dua, walau hanya sesaat karena اَللّهُ masih ingin calon anak saya menikmati surga dahulu.

Tapi post keguguran.. saya ngalamin koq apa yang dirasain tata, harap-harap cemas ngitungin kalender karena si mer belum datang juga, dan amat sangat terpukul ketika si mer akhirnya datang, kecewa dengan testpack yang hasilnya satu garis hingga akhirnya saya memutuskan untuk gak akan pake testpack kalau gak hamil beneran.

Jujur saya gak kuat dan gak siap kalo harus ngalamin apa yang Tata alami, menunggu sampai 7 tahun dan ternyata sang suami mandul. Hati saya kan halus kaya kristal, ntar kalau bocel sedikit takut retak.

Dalam masa penantian menunggu sang bangau membawa calon buah hati, support suami amat sangat berperan penting.

Sumpah yaaa.. Ucapan Kang Rahmat yang sebelas duabelas sama ucapan Kang Rama suami saya "Aku nikahin kamu karena aku sayang kamu" itu ibarat nyawa cadangan saat kita drop. Saat kita kecewa dengan testpack satu garis, saat tau teman yang baru menikah sudah hamil lebih dulu dari kita, saat kita sedih dengan kedatangan si mer, saat kita kehabisan kata-kata untuk orang-orang yang kebanyakan perhatiannya yang rajin nanya "gendutan nih.. lagi hamil yaaa" ato "koq belum hamil sih" dan "masa dokter kalah sama yang belum berpengalaman" (sumpah yang nanya ini pasti genius banget di kelasnya anak kodok) sampai menjudge dengan pertanyaan "kenapa koq bisa keguguran, kandungannya lemah ya".

Saya benar-benar gak habis pikir sama orang-orang yang rajin menghujani saya dan perempuan-perempuan lainnya yang senasib dengan pertanyaan serupa, hatinya terbuat dari apa sik sampai bisa ngeluarin pertanyaan-pertanyaan genius kaya gituh. Gak usah kalian tanya juga toh SAYA DAN SUAMI SAYA PENGEN BANGET UNTUK SEGERA PUNYA ANAK, tapi apa kalian pikir punya anak itu kaya masak mie rebus gituh, itu semua diluar kekuasaan manusia, dan gak usahlah sok-sok kepinteran BELUM PUNYA ANAK KARENA INI DAN ITU, emang kalian pikir kalian itu TUHAN yang maha tahu segala sesuatunya. Yeaaah i know.. cuma bisa ngasih pertanyaan-pertanyaan super genius kaya gitu karena gak pernah ngalamin yang dialami saya dan perempuan-perempuan yang senasib. Tapiii ya mbok itu otak sama hati dipake kalo mau ngomong. Yaaah intinya dari kejadian ini saya belajar untuk "GAK KEPO" karena saya ngerasain gak enaknya dapat pertanyaan-pertanyaan macam begitu. Kadang untuk menghibur hati... saya sering berfikir, mungkin اَللّهُ sayang sama saya dan kasih saya ujian ini karena saya spesial. :))))))))))))))))))))))))

Hanya pasrah, sabar, ikhlas, ikhtiar dan berdoa yang bisa saya dan suami lakukan sampai اَللّهُ mengijinkan saya kembali mengalami indahnya masa-masa memiliki testpack bergaris dua. Kalau kata Pak Suami "berdua kita pasti bisa melalui semua ini" akkkkk.. Kikaaa makin cintah deh.

Daaaaaaan Pak suami yang tadinya gak mau nonton film ini, bilang kalau film ini bagus banget. Errr..sejujurnya agak curiga bilang bagusnya kaya pengalaman pribadi ato emang beneran bagus yak.. Hmmm kalo kata Pak Suami sik.. Pesan Moralnya bagus "menerima pasangan kita apa adanya dan saling melengkapi kekurangan masing-masing". Tapi tapi tapiii.. Teteup gak mau ngalamin kaya Tata terusterusterus gak boleh ada yang namanya shinta :D hahaha..
Namanya jugga berharap, boleh dong.. Kali-kali aja ada malaikat liwat trus ngaminin :))))))))))

Pokok'e "Testpack" sepuluh jempol deh.. wajib tonton untuk pasangan suami estri yang sedang menunggu sang bangau membawa buah hati. Yakiiin deh yang getol makan toge, yang rajin nungging-nungging bakal senyum-senyum sendiri karena berasa ngaca pas nonton filmnya.

Lalu bagaimana dengan testpack dua garisku...

Akkkkk..

Insha Allah.. As soon as possible.. Aamiin Ya rabbal alamiin..

(Doakan yaaa..)

*doa yang sama untuk perempuan-perempuan yang sedang menanti testpack dua garisnya semoga اَللّهُ segera mengijabah semua doa baik ini*

Pursuit of Dream

Mimpi saya gak muluk-muluk, saya cuma pengen jadi PNS.

Bak gayung bersambut... awal ramadhan kemarin, beberapa instasi pemerintah membuka lowongan CPNS. Daftar CPNS pun gak kaya daftar kerjaan lain harus ada kartu kuning, SKCK, surat ini dan itulah. Berdasarkan pengalaman saya kayanya sih persyaratannya lebih rempong waktu saya mau daftar PAPK TNI, yacuman koq berasa ribet sekarang yaaa. afew years ago... when i signed up as a candidate for the Indonesian national army, kekny ngurus ini-itu nya gak gini-gini amet seperti sekarang ini. Ya emang sik kesana kemari dibantuin  ibu bapak Nah kalau yang sekarang hampir 100 % saya urus sendiri, yang mana saya pun untuk urus ini dan itu harus kejar-kejaran dengan jadwal saya yang amit-amit (sungguh gak maksud congkak ataupun kufur nikmat, tapi ya namanya kerja di 3 tempat sekaligus bisa dibayangkn babak belurnya saya kaya gimana).

Untuk urus SKCK saya sampai 3 kali bolak-balik ke Polres Depok. Yang pertama saya merencanakan sepulang kerja langsung cussssss ke Polres, namun ternyata adaaa ajaaa yang ketinggalan jadinya kepaksa harus pulang ke rumah dulu, mana yaaa entah kenapa siang itu jalanan depok amit-amit, akhirnya saya memutuskan untuk naik ojeg aja ke Polres nya. Dan tukang ojegnya sok tau malah nyari jalan muter aja jauh banget, akhirnya pas sampai di Polres, antrian bikin SKCK udah panjang aja.. dan pas giliran saya sampai di depan loket, si ibu polwannya bilang kalau udah jam 12.00 dan loket ditutup. Pengen nangis gak sik.. apalagi kalau inget 5 tahun lalu saya bikin SKCK gancillllll bangettt... waktu itu bikin SKCK ditemenin Ibu, gak tau kenapa pas sampai Polres ada Pak Polisi berpangkat 3 balok menyapa kami "Bapak apa kabarnya bu..." lalu berlanjutlah kami di ruangan si pak polisi itu saya dan ibu duduk-duduk cantik menikmati segala macam makanan dan minuman yang dihidangkan pak polisi tadi sembari nunggu SKCK saya jadi. SKCK saya jadi gak sampai sejam dan haratisss loh. Saya dan ibu takjub dengan perlakuan istmewa pak polisi itu yang sepertiya salah mengira kalau ibu saya adalah istri bekas komandannya, hamdallah ya rejekiii.
Yang kedua saya datang keesokan harinya, dan SKCK nya gak bisa jadi hari itu juga, 3hari kemudian baru jadi. Yaolooooooo.. begini amet yak demi si SKCK, ya gpp lah kalo penuh perjuangan gini, mudah-mudahan hasilnya membawa berkah saya lulus CPNS *allahumma aamiin*.

Rempongnya gak selesai sampai di SKCK, ternyata pas saya mau kirim berkas untuk BNN eh harus ada surat keterangan bebas narkoba, padahal saya udah terlanjur bikin surat keterangan sehat di puskesmas. Dan ternyata (lagi) surat keterangan sehat dari puskesmas belum ditanda tangani dokternya... hastagahhh kemarin itu nunggu tanda tangan dokter lama banget untuk apaan cobak klo semuanya gak ada yang ditandatangaan. Ambil nafassssss.. dannn tetiba langsung inget "BERARTI BERKAS YANG UDAH DIKIRIM UNTUK KE PEMKAB BOGOR KEMARIN, SURAT KETERANGAN SEHAT NYA BELUM ADA TANDA TANGAN DOTERNYA DONK" lemes seketika ngebayangin gimana nasib kalau gak lulus administrasi gara-gara surat keterangan sehatnya belum ditanda tangani dokternya, ya udahlah yaaa.. tetep positif thinking sapa tau emang rejeki, kan kalau rejeki mah gak bakalan ketuker.

Beberapa hari sebelum lebaran, pengumuman CPNS kemenkes keluar. Senapsaran dong pastinya, pas mau liat... "APAH INIH MASUKAN NO REGISTRASI ONLINE" berpikir keras mengingat-ingat dimana saya simpen no registrasi online saya. Beberapa jam kemudian... "YAOLOOOOO JANGAN-JANGAN UDAH KEBUANG KEMARIN" dan meratapi kebodohan diri sendiri.

Sambil menghibur diri.. ya udah lah kalau Kemenkes gagal kan masih ada Pemkab Bogor dan BNN. Laipula kalau diikir-pikir ini petunjuk dari Allah kali, biar saya gak pusing milih yang mana, karena  berdasarkan desas desus ujiannya bareng semua tanggal 8 september.

Dan di suatu siang, pak pos datang membawa amplop putih dari Pemkab Bogor yang berisi "MAAF ANDA TIDAK LULUS SELEKSI ADMINISTRASI CPNSD KABUPATEN BOGOR..." hastagahhh bener kan.. apalagi di surat itu juga tertulis kegagalannya karena "surat keterangan sehat" hadooooooh...pengen nyubit pipi nya bu dokter di puskesmas itu pake tang rasaanya T_T.

Jadi tinggal BNN lah harapan saya, bener-bener dagdigdug cenat-cenut nungguin pengumuman BNN yang sampai H-5 belum keluar juga. Dan rupanya pengumuman keluar di H-4, yaitu hari ini. senapsaran sangat dong. Buka website BNN susah banget keknya sejuta orang yang senasib sama saya juga lagi buka. Coba lagi gagal terus coba lagi dan lagi... hamdallahhh.. bisa kebuka website nya BNN. Terus klik pengumuman, cari nama saya di peminatan yang saya pilih. semenit dua menit lima menit sepuluh menit... hiiiiiiyh kemana nama saya T_T. Dan saya liat banyak sekali nama teman-teman yang lulus, tapi saya gak menemukan nama saya di urutan abjad daftar peserta CPNS yang lulus administrasi, yang saya lihat di urutan abjad tersebut dari nama "Am"... langsung ke "Ar"... itukan berarti....... T_T

Lemessssss rasanya...
Saat itu juga saya langsung ngabarin tuan muda kalau saya sepertinya gak lulus adinistrasi BNN, entah karena kebodohan apa yang udah saya perbuat. Karena pesan saya gak langsung dibaca tuan muda, saya iseng-iseng naik turun bacain nama-nama satu persatu, dan menemukan ada beberapa nama yang tidak sesuai abjad. Dan taraaaaaaaa... ada nama saya disitu, langsung sujud syukur.

Ih...inih bener-bener kaya naik roller coaster rasanya, dan tuan muda yang baca pesan saya pun bingung "ini sebenarnay istri gw lulus atau enggak sih, tadi bilang gak lulus terus masa tau-tau sekarang bilang lulus"gyahahaha.. *tutupmukapakewajan*

Yasudah lah ya suamiku kamu ndak perlu bingung kamu cukup terus-terusan dzikir sampai istrimu resmi diangkat jadi PNS BNN :*

Mejikkk hari ini... padahal yaaa saya ngantuk luar biasa karena baru pulang jaga 24jam tapi demi tau lulus apa enggak mata saya masih kuat melek menatap layar laptop. Intinya.. Allah bener-bener luar biasa, terima kasih ya Allah.. semoga saya lancarterus sama diangkat jadi PNS BNN *Allahumma aamiin*.

Yeukkkkk.. mari kita bakar buku soal-soal cpns, kemudian kita seduh abu nya lalu diglegek biar jossss pas ujian besok :)))))




Hellloow Syawal..

Bulan puasa tahun ini berasa cepat banget gak sik..

Tau-tau udah 29 hari aja, dan tanpa saya sadari, saya nyaris loh puasa 1 bulan full, kalo saja si merah gak hadir menjelang maghrib. Ahhh benci sekaliii sama si merah.. Udah seneng-seneng puasa bisa 1bulan full, udah seneng-seneng telat >10hari (gak pernah loh saya ttelat sampai selama ini sebelumnya, nahkan pas hamil kemarin pun sebelum telat 10 hari udah positif, sedangkan inih...), eh koq kamu datang tanpa diundang sik. Waktu si merah datang, saya udah redih mau berangkat mudik ke rumah mamah (gyahahaha.. Padahal mah depok ke jakarta ceu). Akhirnya kasur yang udah licin berantakan lagi karena saya nangis guling-gulingan gegara si merah. Ikkk.. Hati saya alusss banget yaaa.. Moso gegara si mer langsung nangiss gegulingan.. Sebenarnya sik dari semalem pulang jaga juga udah mulai ngerasa cape, trus tadi pagi beres-beres rumah (dari nyuci baju, nyikat kamar mandi, beresin semua-semuanya) hmmm.. Sebenarnya sik ngapain juga beres-beres rumah kalo mau ditinggal pergi, hmmm.. Mungkin karena didikan si ibu jadi udah kebiasaan kalau mau ninggalin rumah harus dalam keadaan kinclong, maksudnya pas pulang dalam keadaan capek hati jadi adem liat rumah rapih. Yayaya.. Ditambah lagi packing berkali-kali.. Karena suami tercinta pas dibilangin saya mau packing diem gak bergeming menatap nat geo *cih* nah.. Pas koper udah ditutup rapi barulah dibongkar dan diberantakin, segala rupa yang gak penting dimasukin semua.. Huaaa pengen lari ke timbuktu rasanya. Makanya pas mau berangkat dan liat si mer langsung lah nangis guling-gulingan.




Akhirnya setelah drama rumah tangga tuan puteri dan tuan muda, kita baru berangkat menjelang buka. Hamdallah..jalanan kosong, jadinya cukup 20menit udah sampai rumah mamah mertua. 


Awal ramadhan saya sahur dan buka bersama keluarga tuan muda, begitu pula di penghujung ramadhan buka bersama, malem takbiran, lebaran bersama keluarga tuan muda. Rasanyaaa... Kaya ada sesuatu yang hilang dari biasanya. Yacuman.. kan status saya sekarang sudah berbeda dari lebaran-lebaran tahun sebelumnya. Tentunya harus siap sedia setiap saat bagai rexona untuk sang suami.

Kebiasaan keluarga tuan muda ketika lebaran, sholat ied nya mengikuti dimana Apa (bapak) memberi khotbah iedul fitri. Setelah sholat ied, ke rumah Nin (mamanya Apa) kumpul-kumpul keluarga besar apa, setelah itu mampir silaturahmi ke keluarga lainnya terus pulang ke rumah siap-siap berangkat mudik ke bandung dan garut.


Karena lebaran hari ke-2 saya dan tuan muda cussss ke surabaya, jadi kita gak ikut ke garut, jadi selasa siang dari ciparay kami berpetualang mencarai bandara husein sastranegara (sama-sama belum ada yang tau). Jadwal pesawat jam 14.30 brarti kan jam 13.00 udah harus di bandara, secara dari ciparay mau ke bandara ujung ke ujung jadi berangkat jam 10 liwat karena takutnya bandung kota macet, eh hamdallah.. Jalanan bandung kota kosong, jadinya sekitar jam 11an udah sampai di bandara. Mau check in juga belum buka, jadinya bengong-bengong aja, secara bandaranya kicik, apa juga yang mau diliat-liat. 

Tadinya sampai surabaya, mau langsung ke tempatnya indri, eh ternyata udah dijemput sama om dan sepupu-sepupu. Bagian di jemput sepupu bikin saya merinding, saya lihat adik saya dan sepupu-sepupu saya berjilbab semua, berasa dijemput sama gadis-gadis pesantren, padahal lebaran tahun lalu saya dan mereka belum ada satupun yang berjilbab. Hamdallah yaaa..

Selalu senang kalau kumpul-kumpul keluarga gini, apalagi om saya suka tetiba ngajakin kemana gitu. Nah kemarin jam dinding menunjukkan pukul 22.00 dan saya iseng aja ngajakin si om ke bromo dan taraaaaaa.. 30 menit kemudian kami sudah di perjalanan menuju bromo.

Jam 04.00 kami duduk manis di penanjakan menanti mentari terbit (bahasanya kaya cerpen di buku ajar bahasa indonesia ya). Menjelang pagi makin rame.. dan lagi-lagi saya tertidur, padahal loh yaaa itu dinginnya kaya apa tau koq bisa-bisanya si putri tidur ini ketiduran tau-tau bangun-bangun karena udah penuh sesak disekeliling.

Ngeliat matahari mulai muncul diantara pekatnya langit, yang ada dikepala saya ingatan jaman kicik waktu ibu ngajarin mewarnai langit dengan gradasi warna, dari biru gelap,biru muda, putih, merah, orange, kuning persis kaya gambar langit imajinasi saya waktu jaman kicik :)))

Ah Sunrise di bromo ituh.. Pokonya bagoessss kalo kata pak tino sidin mah.

Setelah agak sepi.. Kita cusssss ke lautan pasir gunung bromo. Nah.. Dari semalem nyewa hardtop kehabisan jadinya kita nunggu sambil bobo-boboan di mobil sejaman. Eh pas si hardtop kuning itu tiba dan kita baru jalan berapa meter tiba-tiba mogok yassalaaaaaam..

Akhirnya.. Si Om memutuskan menurunin jalan "full doa" yang terjal itu dengan mobil pribadi. Bahkan si om sakseis melewati lautan pasir bromo meski sempat selip sikit.

Pasirnya bener-bener luar binasa deh.. Kalau perlu pake burqo kalau jalan jadi bebas kelilipan dan bersentuhan dengan debu-debu pasir. Setelah meletus.. haduuuh pasir vulkaniknya makin buanyak, bahkan anak tangga untuk menaiki kawah bromo pun tertutup pasir, jadi bener-bener bolang inih manjat-manjat gundukan pasir demi ngeliat kawah bromo. Terus saya foto gak.. Enggak Doº°˚˚°ºooºonk buka mata aja susyeee kelilipan pasir muluk gimana mau moto yang ada ntar kecemplung ke kawah, hidiiiiiih...

Bener-bener maha dahsyat itu pasirnya sukses ngerubah kaus putih menjadi abu-abu kalah deh wantex.

Perjalanan mendaki dan menuruni kawah bromo bener-bener bikin loyo seloyo loyonya.. Yaaa harap maklum seus saya kan princess.

Pulangnya, kita gak lewat jalan "full doa" lagi lah.. Kita lewat.. entah apa namanya jalannya bajuss katanya om sih desa tengger.. dan lalu putri tidur kembali bobo cantik, bangun-bangun karena mobil berhenti di rumah makan.. tau kalo mau makan makanya langsung bangun.. selesai makan terus masuk mobil lanjut bobo cantik lagi pemirsah dan bangun-bangun udah di rumah surabaya. Sampai rumah bersih-bersih dan lanjut tedorrr lagi dong yaaa...

Keesokan harinya ngajakin tuan muda wisata kuliner surabaya, terus malemnya ketemuan sama indri sebelum kamis pagi kembali ke jakarta.
mayuuuuu...ketemu sama indri lagi dekil, indri nya wangi seger habis mandi
Hiksss.. liburan kenapa engkau kalau dinanti terasa lama, tapi begitu cepat berlalu ketika dilalui...

Bulan puasa yang terasa cepat berlalu sama halnya dengan libur lebaran yang cuma sekejap mata sajooo..

Sedih rasanya bulan puasa tahun ini belum maksimal ibadahnya.. sholat taraweh nya bolong-bolong.. jarang buka bareng di rumah (entah ya puasa tahun ini lebih senang buka puasa di rumah.. hmmm mungkin faktor pengiritan) . Tapi Alhamdulillah puasa nyais full.. cuma bolong sehari ;( ikkkkkk merana banget rasanya kalo inget kemarin, ta ta tapiiiiiii.. kalo dipikir-pikir mungkin Allah sengaja kasih telat biar puasa tahun ini sukses khatam Quran nya..  karena jeda sehari setelah khatam Quran langsung mens, ya jadi meski kuciwa gegara si mer harus tetap bersyukur, karena doa bisa khatam Al-Quran bulan puasa ini diijabah Allah SWT.

Puasa sudah berlalu (saya gak mau nulis ramadhan sudah berlalu, kan ramadhan selalu dihatiku *prettttt)... Marhaban ya syawal... Syawal yang special karena...

Ini lebaran 1 syawal pertama dengan status istri.. lebaran pertama jauh dari ibu,bapak dan adik-adik.. lebaran pertama bersama keluarga baru dan keluarga besar tuan muda.. lebaran pertama dengan tadisi baru.. lebaran pertama ngerasain mudik ke bandung.. inshaAllah menjadi lebaran yang penuh berkah *aamiin YRA*.


Selamat Hari Raya Idul Fitri 1433 H
Mohon Maaf Lahir Batin Yaaa...
Taqabbalallahu minna wa minkum, shiyamana wa shiyamakum
"semoga Allah menerima amalan saya dan kamu, amalan puasa saya dan kamu"
dan... semogaaa Allah SWT mengijinkan kita memperbaiki ibadah puasa kita di bulan ramadhan selanjutnya
 *aamiin YRA*


*tambahan doa khuseus buat saya & suami juga pasutri yang masih berduaan sajaaa*
Kalau lebaran tahun ini sibuk cari baju lebaran buat ponakan, inshaAllah lebaran tahun depan udah beli baju lebaran buat anak sendiri yaaa suamikuuu... (ayo pemirsah teriak aamiin yang kenceng).

baibaibai fasting month ... Insha Allah I will meet again with the next Ramadan, with a new family member (siblings of my baby G)  *aamiin Ya Rabb*
Let us say hi to Syawal ... hellloow Syawal ......

Cerita di bulan Juli

Di awal bulan juli kemarin, ketika sedang bbm-an sama indri, tetiba indri nanya kaya gini

"ngidam²in kerjaan favorit trnyata keterima dgn jabatan bagus tp hrs kluar kota, tp disaat yg sama ternyata kmu dilamar. annis pilih mana ?" *lagi² pertanyaan dari pak manager airport nagoya*

Kalo saya ditanya kaya gini hari ini yaaa saya akan jawab "dilamar", tapi kalo saya ditanya kaya gini setahun yang lalu sebelum saya menikah tentunya saya akan memilih "kerjaan fkaporit" dong ah.

Kenapa?

Aslinya saya tipikal wanita ambisius yang mengejar cita-cita sampai ke ujung dunia. Seperti halnya wanita ambisius di belahan dunia manapun, si wanita ambisius pasti punya peta rencana hidupnya masing-masing, begitu pula dengan saya. Begitu lulus planning saya adalah PTT, selesai PTT daftar PPDS Psikiatri di UNAIR terus sekolah, setelah tahun kedua sekolah baru menikah. Hmmm.. Entah kenapa yak daftar PTT berkali-kali koq yaaa.. Gak lolos lolos terus, apa mungkin ini pengaruh doa orang tua yaaa. Memang orang tua saya gak kasih ijin untuk PTT kalo saya belum menikah, secara saya pun milih lokasi PTT nya pun ujung indonesia yang amat sangat terpencil. Ya pastilah orang tua saya khawatir ngelepas anak gadisnya ke daerah sangat terpencil itu sendirian, maunya mereka ya saya PTT berdua calon suami, tapi sampai hari ini sepertinya saya harus dadada dengan cita-cita menjadi dokter pedalaman, karena setelah menikah banyak hal yang saya pelajari sehingga saya pun lebih berdamai dengan keadaan, gak lagi ambisius dengan semua cita-cita saya. Walaupun sampai detik ini saya masih iri dengan pengalaman PTT teman saya yang nun jauh disana "ngerujuk pasien naik boat" ikkk..seruuu banget sih, jiwa lara coft saya pun menyala-nyala.

Berdamai dengan keadaan, mungkin bukan saya banget (kamsudnya saya setahun yang lalu). Mungkin kalo setahun lalu saya kekeuh nunda nikah, cerita saya hari ini gak akan seperti hari ini :)))

"naaaahhh trs pak manager jwb : klo perempuan lbh baik pilih dilamar. klo kerjaan kmu yg ngejar, ga ada habisnya malah lupa kawin. klo dilamar kmu yg dikejar, ga ada habisnya tp justru makin bahagia, gtu katanya :D" - indri -

Ikkk.. Itu kata-kata Pak Manager airport bandara nagoya mirip persis sama kata-kata nenek saya setahun yang lalu waktu marahin saya yang gak mau nikah tahun lalu.

"Rejeki dan karier kalo dikejar terus gak akan pernah ada habisnya, tapi kalau umur dan kesempatan gak akan pernah keulang dua kali"
(ini kesempatan menikah tentunya)

Yaaaaa.. Mungkin yang berjiwa muda (aheeey!!!) penuh ambisi, "menikah" belum menjadi prioritasnya, sama kaya halnya saya setahun yang lalu.

Sampai mikir, ini emak sama nenek gw hebring amet sih nyuruh nikah sampai segininya amet. Yang katanya takut jadi perawan tua lah, terus karena saya ada endometriosis lah dan lain-lainnya.. Sampai akhirnya si nenek ngeluarin kalimat saktinya saat itu

"Kalo anis dan rama gak mau nikah tahun ini, lebih baik gak usah nikah tahun depan dan juga tahun selanjutnya"

Errrrrrrrrr... Jederrr...jederrr...jederrr..

Waktu itu si calon suami yang awalnya setuju dengan pemikiran saya untuk "ngejar cita-cita dulu baru nikah" langsung berubah haluan begitu dengar kata-kata si nenek.

"Aku mau nikah sama kamu, aku gak mau kehilangan kamu, hanya karena ngejar cita-cita"


Errr.. Seharusnya saya terhura pas si calon suami waktu itu ngomong kaya gitu, tapih saya dengan ajaibnya marah dong!!! Yaaa.. Ngerasa udah gak punya teman buat memperjuangkan "cita-cita" lagi, dan hari-hari selanjutnya hubungan saya dan calon suami saya waktu itu bagai drama siti nurbaya yang dipaksa kawin, padahal ceu.. Udah pacaran 8tahun cobak!!!

Saya cuma bisa nangis dan nangis mirip persis kaya siti nurbaya mau dinikahin datuk maringgih (ikkk..kalo ada lomba drama queen pastilah saya juaranya waktu itu). Manalagi saat itu temen segeng saya pas kuliah yang cewe-cewenya belum ada satu pun yang udah menikah, ada sik teman-teman deket diluar genggong yang udah nikah dan punya anak, tapi mereka yang udah menikah lebih minoritas, yaaa jadi saat itu saya mikir "wajar dong kalo saya belum mau nikah, lha wong teman-teman saya juga banyak yang belum nikah".

Sampai akhirnya masih di bulan juli 2011, saya pelatihan EKG di kota Solo. Dan kebetulan sekamar sama teman yang udah menikah. Kedua teman saya juga mengetahui "kegalauan siti nurbaya" saya saat itu. Kemudian teman saya si A mengatakan:

"Emang apa yang lu takutin sih nis klo lu nikah? Toh gak ada yang brubah.. Lu msh bisa PTT seperti cita-cita lu terus sekolah, Cuma status lu aja yang udah brubah koq, toh elu msh tetap bisa ngeraih cita-cita lu"

Sedangkan si B:
"coba anis istikharoh dulu"

Daaaannnnn... keesokan harinya selesai pelatihan, kita jalan-jalan ke pasar klewer. Nah koq tetiba saya jadi sibuk cari kain seragam terus pake nelpon ibu, nanyain mau beli berapa kain buat seragam, eh ibu malah jawab

"Kalo gak mau nikah.. Gak usah nanya2 seragam"

Dan saya pun menjawab:
"enggak bu..aku mau nikah tahun ini koq"

Kemudian ibu saya hening sesaat, lalu..
"oh ya udah kirimin foto kainnya"

Sepulang dari Solo saya pun mulai sibuk mengurus segala macam perintilan perkewongan. Karena persiapan yang cukup singkat, hampir tiap minggu saya dan ibu sibuk ke gedung ini, ke catering ini, ke vendor itu, belanja kain seragam. Dari akhir Juli sampai awal November cuma 3 bulan sajooo.. ikkk padahal mah dulu pengennya seseruan menghitung hari menanti hari H nya.

Nah terusss. selama 3bulan kemarin, apa saya gak ngalamin kegalauan lagi. Ikkk tentu saja pastinya seorang annisa rizky pasti mengalami galau menjelang nikah part2 donk... *bhihihik* cuma nanti yaaa saya ceritainnya... (kek ada gitu nis yang ngikutin ceritanya...hahaha)

Namuuun...kini setelah 8bulan berstatus sebagai Ny.Ramadhan.. saya sudah ndak galau lagi dong... wong udah nerasain enaknya celupan dan bila saya mendapatkan pertanyaan seperti yang ditanyakan indri, cencu saja saya akan menjawab menikah donks. How great the magic of marriage so that it can change somebody, including me. Yah.. sepertinya setelah menikah saya amnesia kalo dulu ngebet banget pengen sekolah, kalo sekarag mah cita-cita saya simple cuma pengen jadi PNS dan kalau bisa lanjut sekolah saya anggap itu bonus rejeki dari Allah SWT (semoga Allah SWT bermurah hati untuk memberi saya keduanya *aamiin YRA*).

Buat gadis-gadis diluar sana yang mungkin sedang galau karena memikirkan yang pernah saya rasakan, segera menikahlah. Karena dengan menikah inshaAllah hidupmu akan menjadi lebih baik.

Aamiin Ya Rabbal alamiin..

53 Hari

53 hari setelah kepergian Gaza...
53 hari penuh warna-warni...
53 hari yang mungkin awalnya sulit aku lalui..

males ketemu orang..
sedih ketika orang disekeliling kita mendapati kabar bahagia itu

2 minggu pertama, aku habiskan hari-hariku dengan menjadi putri tidur yang rutinitasnya bangun-makan-nangis-cape nangis-tidur-bangun-makan dan begituuu terus sampi akhirnya bosen sendiri.

Di minggu ke 3, aku kembali menjalani rutinitasku... hmmm hari pertama yang berat menurutku..
Ketika seorang sahabat yang baru 1bulan menikah  mengirimimu foto testpack 2garis miliknya kepada dirimu yang baru saja keguguran 2minggu yang lalu. Namun.. sebagai sahabat sudah sepantasnya aku pun turut bahagia dengan kebahagiaannya itu, walau gak bisa kupungkiri dalam hatiku yang palam dalam aku ingin menjerit. Dan di tempat kerja, akupun mendapati kabar yang sama, perawat yang baru 1bulan menikah juga ternyata hamil. Hmmm... entah kenapa hari itu aku pun seperti ditakdirkan bertemu dengan banyak calon ibu yang baru mendapati dirinya sedang hamil muda.

Apa rasanya?

Meski mulut ini bisa bilang ikhlas, tapi ketika dihadapkan dengan kenyataan seperti ini.. tentu saja aku iri... iriiii sekaliii Dan detik itu aku cuma ingin cepet pulang dan menangis sepuasnya, rasanya gak ingin ketemu orang lebih banyak lagi, yang mungkin diantara orang-orang yang akan kutemui hari itu akan membuat aku semakin terluka.

Ternyata memang benar kata seorang teman yang pernah mengalami keguguran lebih dulu dariku

"Pemulihan fisik setelah keguguran itu cepat koq, cuma pemulihan hatinya yang butuh proses agak lama, gak secepat penyembuhan fisiknya"

Yatapiii... mau sampai kapan aku terus-terusan kaya gini terus???

 Hingga akhirnya nella membalas bbm ku siang itu

"emang sih nis berat, gak suka kalau dengar ada yang hamil.. tapi coba bayangin deh kalo kita yang hamil trus ada yang gak suka sama kehamilan kita, terus kenapa-kenapa sama kehamilan kita gimana coba, amit-amt deh jangan sampai, makanya kita harus bisa mengikhlaskan walaupun berat.. pasti bisa koq"

Yaaa..aku harus bisa dan pasti bisa... :)))

Sampai akhirnya di suatu sore sepulang berjumpa 'Mpit sahabat dari jaman masih piyikkk. Duh yaaa.. dari kemarin-kemarin ngatur jadwal mau ketemuan sama dia susah bener, karena dia ini kan sebenarnya setelah menikah ikut suaminya hijrah ke dumai, nah kebetulna sekarang dia lagi ikutan pelatihan financial planner gitu selama 3bulan, jadi selama 3bulan ada di disini dong. Nah pas aku nya kosong ternyata dia nya gak bisa, begitu terus sampai akhirnya, dia mention saya di twitter ngajak ketemuan dan langsung jadi. Ternyata pertemuan kemarin itu dia maksa banget pengen ketemu setelah tau aku baru keguguran dan aku gak bales bbm nya (padahal udah loh, cuma gak tau nyangkut dimana). Yakkkkk... kembali setelah sepulang bersua dengan 'Mpit, melipir dulu ke toko buku, niatya mau beli beberapa novel, komik dan buku-bukunya Ustadz @Felixsiauw. Nah pas sampai di bagian buku-buku agama, mata ini meriksain satu per satu buku-buku di rak tersebut untuk mencari buku karangan Ustadz @Felixsiauw cuma hasilnya nihillll... dan yang ada malah mata ini tertuju pada sebuah buku yang berjudul "Ya Allah Beri Aku Satu Saja". Baca sinopsis yang ada dibelakeng buku, koq jadi mewek yaaa.. akkk racuuun nih buku.. tapi aku penasaran, ahirnya gak nemu bukunya Ustadz @Felixsiauw malah beli buku itu.
hiiiy..bukunya udah kumel ketauan banget ya kalo yang punya buku pasti anaknya rajin bersih-bersih

Jrengjrengjreg.. sampai di rumah langsung dong dibaca, dan akupun nangis sesenggukan ketika membaca kisah perjuangan Nabi Ibrahim AS untuk memperoleh keturunan. "Ya Allah.. apa yang baru saja aku alami gak ada seujung kukunya yang dialami Nabi Ibrahim AS, tapi koq aku udah merasa paling menderita sedunia" (juara deh niy dramanya).

Yaaa.. kalo disuruh nunggu puluhan tahun seperti Nabi Ibrahim AS bukan lagi nangis darah deh kayanya (Semoga aku dan suami gak perlu nunggu sampai puluhan tahun *aamiin YRA*), yacuman aku harus bisa meneladani ikhtiar Nabi Ibrahim AS dalam memperoleh keturunan, kesabarannya..doa-doa yang tak pernah putus untuk dipanjatkan..usaha yang tak kenal putus asa dan lelah. Aku harus bisa sabar dan tawakal melalui semua ini

"Kadang-kadang Allah SWT sembunyikan matahari, DIA datangkan petir dan kilat. Kita pun menangis dan bertanya-tanya kemana hilangnya matahari? Rupa-rupanya Allah hendak memberi kita pelangi."

Pelangi... Selalu ada pelangi setelah hujan, selalu ada hikmah dari setiap kejadian. Seperti halnya yang aku alami saat ini. Sejak sebelum menikah sampai dengan setelah menikah, aku dan suami menjalani LDR. Kebetulan sumiku mengumpulkan berlian di kalimantan, pekerjaan suamiku memiliki jadwal ON-OFF yang mana kalau OFF itu artinya jadwal liburan sedangkan ON jadwal kembali bekerja. Dua minggu setelah keguguranku, merupakan jadwal ON suamiku. Dan tetiba...

Suami: "aku males balik ke kalimantan"
Istri: "masudnya"
Suami: "aku mau resign"
Istri: "HAH" (shocklah karena kalau suami resign kan keseimbangan perekonomian kelurga kicik kami pun ikut bergoyang)
Suami: "aku mau kerja di jakarta aja, ini aku lagi nyoba masuk-masukin lamaran"

FYI...percakapan suami-istri ini terjadi di hari selasa, yang mana di hari itu juga pak suami baru mengirim CV nya, dan di hari Rabu Pak Suami dapat telpon dari perusahaan A untuk interview hari kamis. Di hari Kamis ketika sedang interview dengn perusahaan A, Pak Suami pun dapat telpon dari perusahaan B (Pak Suami udah lama ngincer perusahaan ini loh) dan ditanya "Pak Ramadhan kapan siap bergabung bersama kami" jrengjreng... Dan hari Sabtu kembali di telpon Perusahaan A. Hari Senin mulai bekerja di perusahaan A, dan di hari itu juga perusahaan B kembali menelpon juga perusahaan C. Padahal hari selasa seharusnya jadwal pak suami kembali ke kalimantan. Dan akhirnya Pak suami resmi resign dari kerjaan sebelunya dan alhamdulillah dapat rejeki pekerjaan secepat kilat dan di jakarta pula. 

Hikmah lainnya adalah pengajuan KPR kami disetujui, itu tandanya kami harus kerja ekstra keras demi melunasi pembayaran rumah kami dalam jangka waktu 10 tahun. Karena sekarang Pak Suami pindah kerja berarti hal-hal yang menyangkut financial juga ikut berubah dong, yang mungin kemarin istri kerj cuma buat seneng-seneng sajo, tapi karena mulai sekarang ada kewajiban cicilan jadi istri pun juga harus bekerja demi kesejahteraan bersama.

Walhasil..jadwalku pun nyaris pullllll seminggu... yang bikin merana pas suami kebetulan lagi gak ada dinas luar kota, eh lha koq si istri malah dapat jaga malam muluk.. dan ternyata kalo diliat-liat itu juga bertepatan pas masa subur si istri. Ihiiiiiks.. tapi kan rejeki gak bakalan ketuker kan ya ya ya... ini semua kan juga demi.. demiiiiii istana kecil kami nantinya :)))

Pelangi yang muncul setelah hujan reda sangat beraneka ragam warna. Begitu juga hikmah yang aku peroleh setelah kejadian yang aku alami, selain rejeki kerjaan suami, rejeki kpr disetujui, aku pun juga mendapatkan rejeki teman-teman yang luar biasa.. termasuk genggong bridezilla inih. Ya'mpuuun sama-sama belum pernah ketemu langsung, berawal dari saling balas comment di blog masing-masing terus kirim kiriman email, tukeran pin BB/no.telp/ym sampai akhirnya kita bikin grup dan hampir tiap hari selalu rumpik, apalagi kalo udah kamis malem paling rame deh rumpiknya hihihi.. (cuman koq akhir-akhir ini jarang rumpik lagi inih kita buibu)
Hmmm..ibarat kata hubungan pertemanan kita masa kini banget deh (asekkk) belum pernah ketemu, tapi koq yaaa bisa ikribbb kaya udah kenal dari sebelum lahir. Saling support satu sama lain (sungguh aku terhura dengan perhatian saat aku mengalami hari-hari yang berat kemarin :") ), saling bagi info terutama bagi-bagi info edisi kamis malem penting sekalskiiiiii..hihihi...
Hingga akhirnya di suatu siang menjelang sore yang cukup terik, kami calon ibu-ibu muda masa kini yang asikkk berat (bengbeng kaliii) berjumpa. Awalnya sih ini hajatanya ninit cuma akhirnya sekalian deh ketemuan daripada direncanain tapi gak jadi-jadi karena sibuk nyamain jadwal kosong. Dan dari pertemuan dadakan di 30 Juni 2012 kemarin, sepertinya ibu-ibu ini akan semakin rutin bersua setiap 3bulan sekaliii.. dengan diadakannya arisan 3bulanan, next arisan bulan september, tempatya masih belum tau dimana.. ada yang mau di malang, surabaya,jogja,singapore.. bahkan dubai (lirik uchie bhihihik). Yaaa..mau dimana aja yang penting jadi ketemuan ya buibu.. semoga juga seperti doa kita bersama kemarin, pas ketemuan di bulan september semuanya udah pada hamidun nyusul uchie, hmm.. sepertinya injekan jempol uchie pun mulai bereaksi, diawali ulan dengan hasil testpack 2 garisnya di buan puasa ini dan semoga selanjutnya disusul satu persatu yaaa (Teriak aamiin yang kenceng).
belakang: anis, ninit, aka, indri, alin, icha / depan: wina, ulan, heni, uchie, nella, yanti
injekan jempol uchie..semoga cepat nular yaaa.. *aamiin yra*
Ngomong-ngomong hamidun, pasca keguguran.. aku belum sempat kontrol lagi lho (zilhaaaaa jangan jitak akuuuu). Nah terus kan karena siklusku sebelumnya gak teratur jadi kemarin sebelum dapat haid dagdigdug banget.. mana belum tau siklusnya sekarang jadi kaya gimana... belum tau juga boleh langsung hamil atau enggak..belum sempat cek lab ina ini dan itu... sampai akhirnya di hari ke 33 akupun kembali berjumpa dengan si mermer. Lega rasanya.. ikkk koq aneh sik... soalnya niat banget mau potong rambut super pendek dan dilurusin (errr secara rambutku kerliting kluwelkluwel kalo pendek jadi ngembang kaya kebanyakan ditaburin baking powder niy rmbut, etapi kan sebenarnya gak ngaruh juga orang sekarang kan hudah berhijab neng. Hehehe emang dasarnya centil aja.. pengen ngerasain punya rambut lurus super pendek Nah kalo kemarin gak sempet jumpa lagi sama si mermer kan berarti dadada sama cita-cita punya rambut lurus super pendek. Habisnya akika trauma marissa dengan penggunaan obat ataupun bahan kimia lainnya di awal usia kehamilan, duh gak mau lagi deh harus ngerasain kaya kemarin sampai kedua kalinya, apalagi sampai ketiga kalinya, amit-amit jabang bayi.. naudzubillah min dzalik.

Ini motong dan ngelurusin rambutnya niat bener deh... Pulang jaga 36 jam, bukannya langsung pulang ke rumah dan bubu cantik, eh ini malah mampir salon, demi yaaa demiiiii.
Dan rasanya puas banget ngeliat penampilan baru saya ini... gak perlu lagi males keramas karena rambut super panjang dan super keriwil yang bikin lama kalo keramas, dan lama keringnya yaaa secara udah panjang bener.. ini nyiksa banget deh kalo rambut belum kering banget terus buru-buru jadinya kepaksa cepet-cepet dipakein kerudungan dan pas dibuka jadi bauk dan mesti keramas lagiiii.. malesss kan yaa. terusterus..karena rambut udah super pendek, gak ada lagi dong punuk ontanya... selain dilarang si punuk onta ini juga ngeganggu banget kalo buat senderan.

Berkah rambut pendek di bulan puasa, bikin mandi jadi lebih cepat *penting banget loh ini* hahahahaha.. ngakak sampe hongkong..

Alhamdulillah.. 53 hari setelah kepergian Gaza berhasil kulalui.. semoga semakin banyak berkah  Allah SWT yang aku dan suamiku peroleh di bulan ramadhan ini *aamiin YRA*

Selamat berpuasa teman :*