D DAY

‎​بِسْمِ اللّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ

Ya اَللّهُ berilah kelancaran, kemudahan dan juga keberkahan

‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ



‎​Hasbunallah wa nikmal wakil nikmal maula wa nikmannasir

Teruntuk Ibu & Bapak

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum Wr.Wb.

Ibu...
Rasanya baru kemarin anis masuk SD dan dapat tugas membuat puisi tentang "IBU". Ibu masih ingat puisi anis waktu itu. "Ibuku.. Galak sekaliii.. Suka marah-marah". Ya ibu memang galak dan suka marah-marah, ibu selalu mengajarkan anis untuk bisa mengerjakan segala hal sendiri, bahkan mungkin ketika anak-anak lain sakit mereka bermanja-manja dengan ibunya, tapi tidak demikian dengan ibu.
Dibalik kerasnya ibu mendidik anis, anis tau kalo ibu sangat menyayangi anis. Ibu inget waktu anis berangkat tes Pa Bea ke bandung, waktu itu anis gak mau jadi tentara, tapi semua demi ibu dan saat tau anis gagal karena hal spele rasanya anis sedih banget karena gak bisa mewujudkan keinginan ibu, anis kira saat anis pulang ke rumah ibu akan marah-marah, tapi ternyata enggak, ibu malah minta maaf karena udah maksa-maksa anis masuk tentara, Bahkan anis pun kaget luar biasa saat anis baca curhatan ibu, bagaimana perasaan ibu selama 2minggu anis dikarantina ϑì bandung.
Meski ibu galak sekali, anis bangga waktu dr.Pram,Sp.KJ baca hasil test MMPI anis dan bilang mau ketemu ibu. Dr.Pram,Sp.KJ bilang, ibu adalah ibu yang hebat, karena ibu lah anis menjadi seperti hari ini.
Meski ibu galak sekali dan gak sepatah kata selamat pun keluar dari mulut ibu ketika anis mendapatkan penghargaan dari dekan ketika sumpah profesi, tapi anis tau kalo ibu bangga sama anis. Bahagia sekali rasanya saat itu bisa bikin bangga ibu dan rasanya ingin terus selalu membuat ibu bangga sama anis.

Bapak...
Sepertinya juga baru kemarin ya pak, ketika bapak pulang kantor dan menanyakan apa PR ku ϑì sekolah, meski cape dan lelah sepulang bekerja, bapak selalu menyempatkan waktu untuk membantu anis mengerjakan PR. Karena bapak lah anis bisa membaca, menulis, berhitung dan menyelesaikan semua PR anis semasa SD dulu.
Jika Bapak pulang larut malam dan tidak sempat membantu anis mengerjakan PR, bapak selalu inisiatif mengkoreksi PR anis, padahal saat bapak mengkoreksi PR anis, anis juga sudah tidur. Apabila anis dan adik-adik sudah tidur, bapak sering terbangun ϑì malam hari hanya untuk memeriksa kamar kami, menyelimuti kami, mematikan lampu kamar. Dan kalo. anis sakit, bapak selalu jadi orang pertama yang khawatir dengan keadaan anaknya. Hal kecil lainnya namun berarti buat anis ialah kebiasaan bapak sejak dulu untuk mengantarkan anis pagi-pagi berangkat sekolah, bahkan sampai saat anis sudah bekerja seperti saat ini.

Anis tau pengorbanan anis untuk membuat ibu&bapak bangga belum seberapa dibanding dengan pengorbanan ibu selama mengandung, melahirkan, juga perjuangan ibu&bapak selama merawat, mengasuh, mendidik dan membesarkan anis. Terima kasih ibu&bapak untuk setiap tetes keringat yang ibu&bapak korbankan demi keberhasilan anis, terimakasih ibu&bapak telah menghiasi 1/3 malam-malam ibu&bapak dengan bersujud kepada Allah demi kebahagiaan dan keberhasilan anis. Maafin anis ibu&bapak, kalo sepertinya selama ini anis gak tau bagaimana beratnya pengorbanan ibu&bapak demi anis. Maafin anis bu..pak... Atas keras kepalanya anis selama ini. Maafin anis bu..pak.. Apabila selama ini banyak kata-kata, ucapan dan tingkah laku anis sudah menyakiti ibu&bapak, bahkan telah membuat ibu&bapak kecewa,marah&menangis karena anis, maafin semua kekhilafan anis selama ini bu.. Pak..

Bu.. Pak... Besok pagi bapak akan menikahkan anis dengan laki-laki pilihan anis, anis mohonn doa restu dari ibu&bapak selalu, agar pernikahan anis&adhan selalu dirahmati dan diridhai اَللّهُ , anis&adhan bisa membentuk keluarga sakinah,mawadah,warohmah, dan juga nantinya anis&adhan bisa seperti ibu&bapak saat ini bisa bersama-sama mengantarkan anak-anak anis&adhan nantinya ke gerbang pernikahan.

Terima kasih ibu&bapak untuk semua bekal dan yang ibu&bapak berikan untuk anis selama ini, ان شاء الله mulai besok anis sudah menjadi tanggung jawab adhan, meski anis sudah menjadi tanggung jawab adhan, anis sampai kapan pun adalah anak ibu&bapak, dan sampai kapan pun anis akan selalu menjadi kebanggaan dunia&akhirat ibu&bapak.

Terima kasih ibu&bapak..
Anis sayang sekali sama ibu&bapak



Wassalamualaikum wr. Wb.
Annisa Rizky

Mari Berdendang part 2

Setelah bingung mencari ide untuk tambahan 5lagu lagi, eh pas udah dapat koq jadi kebanyakan, dan malah pusing mana yang mau dicoret...

Jreng jreng jreng...

Akhirnya selesai juga milih 30 lagu untuk dibawain julie n friends saat resepsi nanti

1. I Won't Dance - Frank Sinatra
2. Haven't Met You Yet - Michael Buble
3. Something Stupid - Robie Williams & Nicole Kidman
4. Accidentally In Love - Counting Crows
5. Everlasting Love - Jamie Cullum
6. We Could Be In Love - Lea Salonga
7. Can't Take My Eyes Off Of You
8. L-O-V-E  - Nat King Cole
9. You Make My World So Colorfull - Daniel Sahuleka
10. Everything - Michael Buble
11. Over Joyed - Stevie Wonder
12. Marry You - Bruno Mars
13. Endless Love – Lionel Ritchie
14. Fall Again - Glenn Lewis
15. Lucky - Jason Mraz
16. CINTA - Vina Panduwinata
17. Didadaku Ada Kamu - Vina Panduwinata
18. Surat Cinta - Vina Panduwinata
19. Sempurna - Andra & The Backbones
20. Menghujam Jantungku - Tompi
21. Pilihanku - Malik & The Essentials
22. Menikahimu – Kahitna
23. Karena Kamu Cuma Satu – Naif
24. Saat bahagia - Ungu (konon katanya pengantin mau nyanyi lagu ini :P *lupa apak ya kalo suara kaya kaleng rombeng hihihi))
25. Untukku - Chrisye / Barakallah - Maher Zein
26. Cintaku - Chrisye
27. Kisah Romantis - Glenn Fredly
28. Janji suci - Yovie & nuno
29. 50tahun lagi - warna
30. Prahara Cinta - Hedi Yunus

Semoga semua senang dan menikmati 30lagu pilihan kami, dan yan paling penting semoga para pendengar ketagihan dengerin sang pengantin berdendang hihihi...





X.O.X.O


Bridegilak

Kurang 2x24jam Saya jadi Manten

Semenjak keriweuhan nyalain arang buat ratus, tuan puteri belum pernah perawatan lagi, mandi aja males apalagi perawatan macam puteri keraton. Beneran deh kalo 3hari saya cuma diem ϑì rumah aja, maka selama 3hari itu pulak saya gak mandi :P hihihi.. Pantesan ya saya wangi terosss.

Nah kan tuan puteri yang rajin mandi ini mau jadi manten, jadi kulitnya yang udah kuinclooong harus digosok terus sampai transparan.

Cuman... Rencana tinggal rencana... Tadinya jumat kemarin mau perawatan ke dian kenanga cuma ya males banget berangkatnya, padahal mah gak kaya pergi ke timbuktu deh jaraknya. Terus bikin planning baru senin ajah... Eh gak taunya senin masih harus anter undangan, ambil kebaya keluarga ϑì QZM, jemput ibu, ke DTC (katanya ibu mau ganti taplak haishhh... Ohya fyi senin kemarin niat mutih cuma koq yak gak tahan gituh pas tante herning nyuguhin pasta DTC ‎​(˘ڡ˘) dengan alesan berat badan yang turun banyak dan perlu perbaikan gizi, jadi ditunda lah mutih nya entah sampe kapan hehehe) nah karena senin keliling-keliling sampai rumah udah mau maghrib, males banget kalo maksain ke dian kenanga. Terus bikin rencana baru lagi "pokonya rabu jam 9teng harus udah ϑì dian kenanga". Dan ternyata... Pagi-pagi ibu minta dibuatin label nama undangan (eh H-2 masiy nambah undangan terus niyh *alamaaaaak*), dan saya pikir cuma bikin undangan ajah tapiii... Saya harus ke tukang kue untuk. Buah tangan pengajian, terus ke tukang janur *haish ketemu kakek2 pembuat janur bener-bener nguras esmosi sayah, si kakek dengan cakep nya lupa bikin tuwuhan dan bleketepe dan gak ngerasa bersalah dia ngebatalin secara sepihak tanpa konfirmasi padahal loh ya kan acaranya besok, eh pas saya nanya kenapa gak pas ditelpon semalem gak ngabarin eh si kakek malah ngancem gak mau buatin janur *yassalaaam bener-bener deh niy kakek minta disunat >_< sabar..sabar..sabar... Meski stresss setengah mati mesti nyari kemana yang jual tuwuhan instan. Nelpon ibu, ibu juga makin gilak stressnya... Ya udah akhirnya konsultasi sama Yangti, kita buat tuwuhan sendiri dan cari bahan sendiri seadanya (untungnya Yangtiku dulu dukun manten jadi hafal isi tuwuhan apa aja dan mesti kek mana), kemudian berburu perlengkapan tuwuhan ϑì pasar, sekalian nambah pesanan kue jajanan pasar buat siraman besok, ambil daging pesanan ibu, beli kotak kue, beli barang-barang untuk begalan. Selesai-selesai jam 1an lah... Tadinya dari pasar mau langsung ke dian kenanga biar ntar gak males keluar rumah lagi, cuma ya koq perut mendadak gak bersahabat dan pengen cepet-cepet sampai rumah. Dan pas sampai rumah banyak ajalah yang harus dikerjain lagi, jadi baru jam 4an pergi ke dian kenanga nya. Udah tau datang jam 4 lewat banyak, eh minta perawatannya banyak bener... Totok aura wajah, totok aura tubuh, lulur, creambath (ini sebenarnya karena males keramas), manicure&padicure... Cuma si pedi ditolak sama mbak2nya karena udah kemaleman... Dan apa karena udah kemaleman apa gimana yak... Mbak2 yang ngerjain kuku tangan saya koq kaya gak niat deh... Sumpah ini kaya potong kuku biasa (K-E-C-E-W-A) dan pas creambath jugaaa langsung buru-buru dibilas, kalo creambath gak masalah orang niatnya biar bisa shampo-an karena saya males keramas :P, cuma ini kukuuu kan ancur gara-gara dipake buat berkebun pas hari selasa maksud hati ϑì meni pedi biar cantik eh koq udah bayar mahal-mahal gak ada perubahan sama sekali, udah gitu mintadi kutek in sama mbak2 jutek itu katanya kena charge dan dia bilang meski bayar charge udah gak bisa karena kasir udah tutup *idiiiiih boong banget lu mbak, pas gw balik kasir masih buka, buktinya gw beli sabun aja masih bisa >_<

Hmmm... Meski perawatan saya alakadarnya dan gak serutin puteri keraton, mudah-mudahan besok saya teteup cantik manglingi kaya bidadari turun dari kahyangan *aamiin ya rabbal alamiin*



X.O.X.O

Bridegilak

M-A-H-A-R

Mahar adalah harta yang diberikan pihak calon suami kepada calon istrinya untuk dimiliki sebagai penghalal hubungan mereka. Mahar ini menjadi hak istri sepenuhnya, sehingga bentuk dan nilai mahar ini pun sangat ditentukan oleh kehendak istri. Bisa saja mahar itu berbentuk uang, benda atau pun jasa, tergantung permintaan pihak istri.

Mahar dan Nilai Nominal

Mahar ini pada hakikatnya dinilai dengan nilai uang, sebab mahar adalah harta, bukan sekedar simbol belaka. Itulah sebabnya seorang dibolehkan menikahi budak bila tidak mampu memberi mahar yang diminta oleh wanita merdeka. Kata ‘tidak mampu’ ini menunjukkan bahwa mahar di masa lalu memang benar-benar harta yang punya nilai nominal tinggi. Bukan semata-mata simbol seperti mushaf Al-Quran atau benda-benda yang secara nominal tidak ada harganya.

Hal seperti ini yang di masa sekarang kurang dipahami dengan cermat oleh kebanyakan wanita muslimah. Padahal mahar itu adalah nafkah awal, sebelum nafkah rutin berikutnya diberikan suami kepada istri. Jadi sangat wajar bila seorang wanita meminta mahar dalam bentuk harta yang punya nilai nominal tertentu. Misalnya uang tunai, emas, tanah, rumah, kendaraan, deposito syariah, saham, kontrakan, perusahaanatau benda berharga lainnya.

Adapun mushaf Al-Quran dan seperangkat alat shalat, tentu saja nilai nominalnya sangat rendah, sebab bisa didapat hanya dengan beberapa puluh ribu rupiah saja. Sangat tidak wajar bila calon suamiyang punya penghasilan menengah, tetapi hanya memberi mahar semurah itu kepada calon istrinya.

Akhirnya dengan dalih agar tidak dibilang ‘mata duitan’, banyak wanita muslimah yang lebih memilih mahar semurah itu. Lalu diembel-embeli dengan permintaan agar suaminya itu mengamalkan Al-Quran. Padahal pengamalan Al-Quran itu justru tidak terukur, bukan sesuatu yang eksak. Sedangkan ayat dan hadits yang bicara tentang mahar justru sangat eksak dan bicara tentang nilai nominal. Bukan sesuatu yang bersifat abstrak dan nilai-nilai moral.

Justru embel-embel inilah yang nantinya akan merepotkan diri sendiri. Sebab bila seorang suami berjanji untuk mengamalkan isi Al-Quran sebagai mahar, maka mahar itu menjadi tidak terbayar manakala dia tidak mengamalkannya. Kalau mahar tidak terbayar, tentu saja akan mengganggu status perkawinannya.

Mahar Dengan Mengajar Al-Quran

Demikian juga bila maharnya adalah mengajarkan Al-Quran kepada istri, tentu harus dibuat batasan bentuk pengajaran yang bagaimana, kurikulumnya apa, berapa kali pertemuan, berapa ayat, pada kitab rujukan apa dan seterusnya. Sebab ketika mahar itu berbentuk emas, selalu disebutkan jumlah nilainya atau beratny, maka ketika mahar itu berbentuk pengajaran Al-Quran, juga harus ditetapkan batasannya.

Kejadian di masa Rasulullah SAW di mana seorang shahabat memberi mahar berupa hafalan Al-Quran, harus dipahami sebagai jasa mengajarkan Al-Quran. Dan mengajarkan Al-Quran itu memang jasa yang lumayan mahal secara nominal. Apalagi kita tahu bahwaistilah ‘mengajarkan Al-Quran’ di masa lalu bukan sebatas agar istri bisa hafal bacaannya belaka, melainkan juga sekaligus dengan makna, tafsir, pemahaman fiqih dan ilmu-ilmu yang terkait dengan masing-masing ayat tersebut.

Dari Sahal bin Sa’ad bahwa nabi SAW didatangi seorang wanita yang berkata, Ya Rasulullah kuserahkan diriku untukmu , Wanita itu berdiri lama lalu berdirilah seorang laki-laki yang berkata, Ya Rasulullah kawinkan dengan aku saja jika kamu tidak ingin menikahinya. Rasulullah berkata, Punyakah kamu sesuatu untuk dijadikan mahar? dia berkata, Tidak kecuali hanya sarungku ini Nabi menjawab, bila kau berikan sarungmu itu maka kau tidak akan punya sarung lagi, carilah sesuatu. Dia berkata, aku tidak mendapatkan sesuatupun. Rasulullah berkata, Carilah walau cincin dari besi. Dia mencarinya lagi dan tidak juga mendapatkan apa-apa. Lalu Nabi berkata lagi, Apakah kamu menghafal qur’an? Dia menjawab, Ya surat ini dan itu sambil menyebutkan surat yang dihafalnya. Berkatalah Nabi, Aku telah menikahkan kalian berdua dengan mahar hafalan qur’anmu .

Dalam beberapa riwayat yang shahih disebutkan bahwa beliau bersabda, Ajarilah dia al-qur’an. Dalam riwayat Abu Hurairah disebutkan bahwa jumlah ayat yang diajarkannya itu adalah 20 ayat.

Permintaan mahar dalam bentuk harta yang punya nilai nominal ini pada gilirannya harus dipandang wajar, sebab kebanyakan wanita sekarang seolah tidak terlalu mempedulikan lagi nilai nominal mahar yang akan diterimanya.

Nominal Mahar Dalam Kajian Para Ulama

Secara fiqhiyah, kalangan Al- Hanafiyah berpendapat bahwa minimal mahar itu adalah 10 dirham. Sedangkan Al-Malikiyah mengatakan bahwa minimal mahar itu 3 dirham. Meskipun demikian sebagian ulama mengatakan tidak ada batas minimal dengan mahar.

Bila Laki-laki Tidak Mampu Boleh Mencicil

Kenyataan bahwa manusia itu berbeda-beda tingkat ekonominya, sangat dipahami oleh syariah Islam. Bahwa sebagian dari manusia ada yangkaya dan sebagian besar miskin. Ada orang mempunyai harta melebihi kebutuhan hidupnya dan sebaliknya ada juga yang tidak mampu memenuhinya.

Karena itu, syariah Islam memberikan keringanan kepada laki-laki yang tidak mampu memberikan mahar bernilai nominal yang tinggi sesuai permintaan calon istri, untuk mencicilnya atau mengangsurnya. Kebijakan angsuran mahar ini sebagai jalan tengah agar terjadi win-win solution antara kemampuan suami dan hak istri. Agar tidak ada yang dirugikan.

Istri tetap mendapatkan haknya berupa mahar yang punya nilai nominal, sedagkan suami tidak diberatkan untuk membayarkannya secara tunai. Inilah yang selama ini sudah berjalan di dalam hukum Islam. Ingatkah anda, setiap kali ada ijab kabul diucapkan, selalu suami mengatakan, Saya terima nikahnya dengan maskawin tersebut di atas TUNAI!!. Mengapa ditambahi dengan kata ‘TUNAI’?, sebab suami menyatakan sanggup untuk memberikan mahar secara tunai.

Namun bila dia tidak punya kemampuan untuk membayar tunai, dia boleh mengangsurnya dalam jangka waktu tertentu. Jadi bisa saja bunyi ucapan lafadznya begini: Saya terima nikahnya dengan maskawin uang senilai 100 juta yang dibayarkan secara cicilan selama 10 tahun.

Bila Terlalu Miskin Dan Sangat Tidak Mampu

Namun ada juga kelas masyarakat yang sangat tidak mampu, miskin dan juga fakir. Di mana untuk sekedar makan sehari-hari pun tidak punya kepastian. Namun dia ingin menikah dan punya istri.

Solusinya adalah dia boleh memilih istri yang sekiranya sudah mengerti keadaan ekonominya. Kalau membayar maharnya saja tidak mampu, apalagi bayar nafkah. Logika seperti itu harus sudah dipahami dengan baik oleh siapapun wanita yang akan menjadi istrinya.

Maka Islam membolehkan dia memberi mahar dalam bentuk apapun, dengan nilai serendah mungkin. Misalnya cincin dari besi, sebutir korma, jasa mengajarkanatau yang sejenisnya. Yang penting kedua belah pihak ridho dan rela atas mahar itu.

a. Sepasang Sendal Di masa Rasulullah SAW, kejadian mengenaskan seperti itu pernah terjadi. Di mana seorang laki-laki yang sangat miskin ingin menikah dan tidak punya harta apapun. Maka dibolehkan mahar itu meski berupa sendal.

Dari Amir bin Rabi’ah bahwa seorang wanita dari bani Fazarah menikah dengan mas kawin sepasang sendal. Lalu Rasulullah SAW bertanya, Relakah kau dinikahi jiwa dan hartamu dengan sepasang sendal ini? Dia menjawab, Rela. Maka Rasulullahpun membolehkannya .

b. Hafalan Quran: Ada juga orang yang sangat miskin, tidak punya harta apapun, namun di kepalanya ada ilmu-ilmu keIslaman, dia banyak hafal Al-Quran dan mengerti dengan baik tiap ayat yang pernah dipelajarinya.

Maka atas ilmunya yang sangat berharga itu, dia boleh menjadikannya sebagai sebuah ‘harta’ yang punya nilai nominal tinggi. Meski tidak berbentuk logam emas. Kejadian itu benar-benar ada di masa Rasulullah SAW.

Dari Sahal bin Sa’ad bahwa nabi SAW didatangi seorang wanita yang berkata, Ya Rasulullah kuserahkan diriku untukmu , Wanita itu berdiri lama lalu berdirilah seorang laki-laki yang berkata, Ya Rasulullah kawinkan dengan aku saja jika kamu tidak ingin menikahinya. Rasulullah berkata, Punyakah kamu sesuatu untuk dijadikan mahar? dia berkata, Tidak kecuali hanya sarungku ini Nabi menjawab, bila kau berikan sarungmu itu maka kau tidak akan punya sarung lagi, carilah sesuatu. Dia berkata, aku tidak mendapatkan sesuatupun. Rasulullah berkata, Carilah walau cincin dari besi. Dia mencarinya lagi dan tidak juga mendapatkan apa-apa. Lalu Nabi berkata lagi, Apakah kamu menghafal qur’an? Dia menjawab, Ya surat ini dan itu sambil menyebutkan surat yang dihafalnya. Berkatalah Nabi, Aku telah menikahkan kalian berdua dengan mahar hafalan qur’anmu .

Dalam beberapa riwayat yang shahih disebutkan bahwa beliau bersabda, Ajarilah dia al-qur’an. Dalam riwayat Abu Hurairah disebutkan bahwa jumlah ayat yang diajarkannya itu adalah 20 ayat.

c. Tidak Dalam Bentuk Apa-apa: Bahkan bila seorang laki-laki tidak punya harta, juga tidak punya ilmu, tapi tetap ingin menikah agar tidak jatuh ke dalam lembah zina, boleh saja seorang wanita emngikhlaskan semua haknya untuk menerima harta mahar.

Sebab mahar itu memang hak sepenuhnya calon istri, maka bila dia merelakan sama sekali tidak menerima apa pun dari suaminya, tentu tidak mengapa. Dan kejadian itu pun pernah terjadi di masa Rasulullah SAW. Cukup baginya suaminya yang tadinya masih non muslim itu untuk masuk Islam, lalu wanita itu rela dinikahi tanpa pemberian apa-apa. Atau dengan kata lain, keIslamanannya itu menjadi mahar untuknya.

Dari Anas bahwa Aba Tholhah meminang Ummu Sulaim lalu Ummu Sulaim berkata, Demi Allah, lelaki sepertimu tidak mungkin ditolak lamarannya, sayangnya kamu kafir sedangkan saya muslimah. Tidak halal bagiku untuk menikah denganmu. Tapi kalau kamu masuk Islam, keIslamanmu bisa menjadi mahar untukku. Aku tidak akan menuntut lainnya. Maka jadilah keIslaman Abu Tholhah sebagai mahar dalam pernikahannya itu. .

Semua hadist tadi menunjukkan kasus kasus yang terjadi di masa lalu, di mana seorang laki-laki yang punya kewajiban memberi mahar dengan nilai tertentu, tidak mampu membayarkannya. Hadits-hadits di atas tidak menunjukkan standar nilai nominal mahar di masa itu, melainkan sebuah pengecualian.

Hal itu terbuktiketika Umar Bin Khattab Ra berinisiatif memberikan batas maksimal untuk masalah mahar saat beliau bicara di atas mimbar. Beliau menyebutkan maksimal mahar itu adalah 400 dirham. Namun segera saja dia menerima protes dari para wanita dan memperingatkannya dengan sebuah ayat qur’an. Sehingga Umar pun tersentak kaget dan berkata, Allahumma afwan, ternyata orang -orang lebih faqih dari Umar. Kemudian Umar kembali naik mimbar, Sebelumnya aku melarang kalian untuk menerima mahar lebih dari 400 dirham, sekarang silahkan lakukan sekehendak anda.

Dalam konteks kebiasaan mahalnya mahar wanita di zaman itulah kira-kira tepatnya hadits Rasulullah SAW berikut.

Dari Aisyah ra bahwa Rasulullah SAW bersabda, Nikah yang paling besar barakahnya itu adalah yang murah maharnya

Namun hadits ini perlu dipahami dalam konteks wanita di masa itu yang sama sekali tidak mau bergeming dari tarif mahar yang diajukannya. Sedangkan untuk konteks kita di Indonesia, di mana kebiasaan kita memberi mahar berupa mushaf Al-Quran dan seperangkat alat shalat yang sangat murah, tentu perlu dipahami secara lebih luas.

Wallahu a’lam bishshawab, wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc.

Sumber Perihal Seperangkat Alat Sholat dan Al-Qur'an sebagai Mas Kawin : http://assunnah.or.id

Cincin Kawin Saya ...

Errr.. Jujur saya iriii loh kepada capeng-capeng yang sibuk pilah-pilih cincin kawin, karena eik gak pake cincin kawin pas kewongan nanti.

Lha koq bisa...

Jadi begindang... Awalnya saya pengen banget cincin kawin warna kuning emas polos tanpa detail apapun, kesannya klasik elegance. Dan waktu itu siyh tuan muda bilangnya "mau cincin nya emas kuning, emas putih, platina, paladium judulnya kan sama semua C-I-N-C-I-N dan ϑì Al-quran dijelaskan bahwa laki-laki itu haram pake perhiasan sama haramnya kaya laki-laki pake sutera". Waktu itu saya menanggapinya siyh.. "Wah berarti mau gw pake cincin emas kuning, emas ijo, emas merah gak jadi masalah karena yang make kan cuma gue, sedangkan calon suami gw cuma ngejadiin itu simbol doang", errrrr tapiii... Tuan muda bersabda "aku nikahin kamu itu harus pake mahar bukan pake cincin kawin, cincin kawin itu gak diajarkan ϑì Al-Quran, sedangkan mahar itu kewajiban yang harus aku penuhi ke kamu sebagai calon suami kamu, dan kalo cincin dijadiin mahar itu bener, karena emang mahar itu harus sesuatu yang punya nilai jual yang tinggi sehingga bisa dimanfaatkan oleh kamu, salah banget itu alat sholat dijadiin mahar"

Glek...nasib nikah sama anak pak ustadz

Jadi... byebyebye... Cincin kawin emas kuning yang polos TT_TT, calon imam eike mempercayai bahwa cincin kawin itu bukan ajaran Rasulullah SAW dan ϑì Al-Quran pun gak ada satu ayat pun yang mewajibkan menggunakan cincin kawin ketika menikah, yang ada cuma M-A-H-A-R.

Dan sebagai calon istri saya tentunya harus mengikuti calon imam saya dwooong.. Yaaa antara "yah" dan "enggak yah" saya kemudian googling "hukum cincin kawin menurut islam" kemudian saya menemukan tulisan berikut ini:

**********
[Mengutip konsultasi Hukum Cincin Kawin di situs eramuslim.com]

Assalamu’alaikum wr. wb.>

Langsung saja pada inti pertanyaannya, apakah ada dasar hukumnya dalam Syariat Islam seorang suami memakai Cincin Kawin? Apakah Cincin Kawin (Tukar Cincin seteleh ijab-Qobul) itu juga Syariat Islam?

Terimakasih dan Wassalamu’alaikum wr. wb.

Hamdu

.........................................................................

Jawaban:

Wa’alaikumussalam Wr Wb

Saudara Hamdu yang dimuliakan Allah swt.

Pernikahan didalam islam adalah ibadah dan sebagaimana ibadah-ibadah lainnya maka ia haruslah memenuhi dua rukunnya.

Pertama : Ikhlas semata-mata karena Allah swt.

Kedua : Mengikuti sunah Rasulullah saw.

Dua hal inilah yang dimaksud dengan amal yang terbaik didalam firman Allah swt:

”Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al Mulk : 2)

Rasulullah saw meminta kepada setiap umatnya untuk mengambil segala sesuatu yang berasal darinya didalam setiap ibadahnya sebagai bukti kecintaan mereka terhadapnya saw. Siapa saja dari umatnya yang mencintai beliau saw maka dia kelak bersama Rasulullah saw di surga.

Ketika seorang muslim tidak mengambil sunnahnya dan justru mengambil cara-cara yang bukan berasal darinya, baik secara sadar atau tidak sadar maka dia telah menganggap apa yang ditetapkan Allah dan Rasul-Nya tidaklah lebih baik darinya. Firman Allah swt:

”Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin? (QS. Al Maidah : 50)

Didalam sebuah hadits yang diriwayatkan dari Anas ra:

“bahwasanya ada beberapa orang dari sahabat mendatangi Nabi saw sebagian mereka mengatakan,”Aku tidak akan menikahi wanita.’ Sebagian lagi mengatakan,’Aku tidak akan makan daging.’ Dan sebagian lagi mengatakan,’Aku tidak akan tidur diatas tikar.’ Sebagian lagi mengatakan,’Aku akan puasa dan tidak berbuka.’ Maka berita itu sampai ke Rasulullah saw kemudian bersabda,’Celakalah kaum yang mengatakan ini dan itu, sesungguhnya aku mengerjakan shalat, aku berpuasa dan berbuka dan aku menikahi para wanita. Dan barangsiapa yang tidak suka dengan sunnahku maka ia bukanlah dari golonganku.” (HR. Bukhori Muslim)

Adapun mengenai cincin perkawinan yang sudah menjadi kebiasaan bahkan cenderung dianggap sebagai hal yang mendasar didalam suatu acara tunangan atau pernikahan maka sesungguhnya bukanlah berasal dari islam.

Penggunaan cincin didalam acara perkawainan ini sudah berlangsung sejak berabad-abad lalu yang merupakan tradisi didalam agama Yunani dan Romawi kuno yang dianggap sebagai simbol cinta kasih antara laki-laki dan perempuan. Cincin ini kemudian diadopsi dan dikembangkan di eropa (barat) dari mulai model hingga bahan pembuatannya.

Oleh orang-orang Eropa cincin ini pernah dimodifikasi menjadi bentuk-bentuk lainnya seperti kunci dan piramida. Adapun bahan pembuatannya juga mengalami perkembangan dari sekedar lempeng besi menjadi kuningan dan perunggu. Sedangkan para bangsawan dan raja-raja di Eropa menggunakan berlian sebagai bahan pembuatan cincin. Dan akhirnya yang berkembang dan menyebar di masyarakat dunia pada umumnya adalah cincin yang terbuat dari emas atau platinum.

Ada yang mengatakan bahwa pengenaan cincin perkawinan di jari manis adalah kebiasaan orang-orang Cina dengan keyakinan bahwa ibu jari adalah sebagai simbol orang tua, telunjuk adalah simbol kakak dan adik, kelingking adalah simbol anak-anak sedang jari manis adalah simbol suami istri yang akan selalu bersatu selama hidup.

Kesimpulan ini mereka ambil dengan cara yang sangat sederhana yaitu, apabila kedua telapak tangan seseorang dibuka dan jari-jemari yang ada ditangan kanan disentuhkan dengan jari-jemari yang ada di tangan kiri (ibu jari bertemu dengan ibu jari, telunjuk bertemu dengan telunjuk begitu seterusnya kecuali kedua jari tengah yang dilipat bersentuhan) dan jika jari-jemari itu satu-persatu diangkat dan ditutup kembali maka semua jari bisa melakukannya kecuali jari manis.

Nah.. semua jari yang bisa diangkat dan ditutup kembali itu diartikan sebagai simbol untuk orang-orang sekelilingnya yang akan pergi sedangkan jari yang tidak bisa diangkat (jari manis) adalah simbol untuk suami istri yang akan langgeng selamanya.

Jadi penggunaan cincin didalam suatu acara perkawinan bukanlah berasal dari islam. Dan Rasulullah saw bersabda:

”Siapa yang meniru-niru suatu kaum maka ia termasuk golongan kaum itu.” (HR. Ahmad dan Abu Daud).

Islam memiliki ciri dan karakteristik tersendiri yang berbeda dengan agama dan budaya selainnya. Karakteristik dan ciri islam adalah karakteristik ilahiyah yang senantiasa mengingatkannya akan kemuliaan Sang Penciptanya. Karakteristik yang tidak membuatnya lalai dari mengingat Allah swt sehingga ia dinilai sebagai suatu ibadah dan mendapatkan pahala dari Allah swt.

Kalau seandainya mereka yang mengatakan bahwa penggunaan cincin dalam perkawinan juga berasal dari islam berdasarkan hadits Rasulullah saw kepada salah seorang sahabatnya:

”Berikanlah mahar, meskipun hanya sebuah cincin besi.” (HR. Bukhori)

maka tidaklah tepat karena hadits ini berkaitan dengan mahar seorang yang ingin menikah.

Imam Bukhori memasukan hadits ini kedalam Bab Mahar dengan Barang dan Cincin Besi. Artinya bahwa seseorang yang ingin menikah sedang ia tidak memiliki kemampuan dalam menyediakan maharnya maka ia diperbolehkan memberikan mahar walaupun hanya berupa cincin besi atau sesuatu yang tidak seberapa harganya.

Wassalammu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

[Sumber: eramuslim.com]

**********

Sebelumnya saya minta maaf kepada teman-teman yang udah beli cincin kawin yang kece, karena postingan saya ini gak bermaksud menyinggung ataupun menyindir, toh ini semua kembali ke kepercayaan masing-masing, saya cuma ingin berbagi cerita, mungkin ϑì luar sana ada capeng bimbang yang senasib kek saya gak punya cincin kawin :P hehehe.. *mulia sekali ya niat saya _prettttt_*

Sampai detik ini pun, saya masih pengen cincin kawin kece bakalan melingkar ϑì jari manis tangan kanan saya ini setelah menikah nanti. Yaaa.. Ini semua karena saya sudah terdoktrin selama bertahun-tahun bahwa menikah itu wajib pake cincin kawin. Cuma demi kebaikan saya harus ikhlas byebyebye dengan cincin kawin impian, insyaAllah setelah menikah lebih dari "cincin kawin" yang akan saya dan tuan muda dapatkan, aamiin ya rabbal alaamiin. Kalo kata tuan muda "cincin kawin itu kan cuma simbol, yang penting hati Дkΰ buat kamu, dan kamu buat Дkΰ dan kita udah sama-sama halal ϑì hadapan Allah, itu semua udah lebih cukup dari cincin kawin" aheeeeey... Adeeem yak bok denger kata-kata kaya gini hehehe...



X.O.X.O

Bridegilak

H-7 : Technical Metting

Seperti yang udah ϑì jadwalkan sebelumnya, rencana TM dengan seluruh panitia dan semua vendor itu 1 November 2011. Tapi karena ibu suri sibuk ruar biasa dan ternyata tanggal segitu masih ϑì luar kota jadilah kita TM tanggal 3 November 2011.

Acara mulai jam 13.30 telat 30menit karena nunggu rombongan saya yang telat, maafkeun ya bapak-bapak ibu-ibu.

TM dibuka oleh ketua panitia yang sudah ϑì percayakan ibu&bapak saya kepada salah satu tetangga kami. Setelah pembukaan, doa dan sambutan dari bapak saya, kemudian acara dilanjutkan oleh bapak Agus selaku MC pada hari H nya nanti.

Pak Agus selaku moderator mempersilahkan masing-masing vendor mempresentasikan bagaimana kerja mereka nanti, dimulai dari vendor venue ϑì wakili oleh Pak Syukur, kemudian dilanjutkan oleh vendor dekorasi (janur kuning), vendor catering (DTC), vendor foto&video (YSD), vendor rias pengantin (Sanggar Harlina), terakhir vendor entertainment (julie & friends). Karena kata Pak Agus mbak Julie ini paling muda jadi dikasih giliran terakhir, daripada nanti kualat sama yang tua-tua hahaha... Sebenarnya Ko Yuwel dari YSD juga masih muda banget, cuma karena Ko Yuwel ijin buru-buru jadi dipersilahkan duluan.

Pas TM ini saya baru pertama kali ketemu sama mbak Julie (JnF) juga Ko Yuwel, sebelumnya kita cuma hubungan lewat email aja. Tapi kalo Ko Yuwel, si Tuan Muda sudah pernah ketemu beberapa kali untuk membicarakan konsep.
Dan respon saya pas ketemu mereka adalah "wowww...ternyata masih muda-muda banget yaaa...hebat euy". Malah sempet terpikirkan pengen juga ih kaya mereka punya usaha yang berhubungan dengan wedding, maybe someday may dream will be come true *aamiin YRA*.

Acara TM kemarin lebih kaya nonton dagelan, sumpah deh pak Agus itu lucuuu banget, pinter banget mencairkan suasana (ya udah berpengalaman juga kali ya). Kebetulan saya duduk sebelahan sam mas Fery Janur Kuning, mas Fery selain baik luar biasa, rumpi juga bok... Jadi dari awal acara sampai habis saya sama mas Fery ketawa cekikikan terus ngeliat Pak Agus, mbak Julie sampai geleng-geleng liat Mas Fery ketawa geli ngeliatin Pak Agus. Bahkan pas acara ϑì tutup, eh si mas Fery bilang gini "lagi donk pak, masa udahan siyh" ehbuseeeh...kagak pulang-pulang kita ntar. Hihihi..

Tapi beneran deh Pak Agus itu jempolan banget. Rekomendasinya tante Anna Pramono memang tob markotob. Konon kabarnya Pak Agus ini laris manis tanjung kimpul, jadi harus secepat mungkin diiket lah. Insya Allah worth it lah harga yang kita bayar dengan service dari Pak Agus ini. Hehehe..

Karena vendor-vendor pilihan saya sudah sering kerja bareng, semoga hasil kerja mereka memuaskan dan tidak mengecewakan seluruh pihak. Aamiin Ya Rabbal alamiin.



X.O.X.O

Bridegilak

Ceritanya Ratus

Kemarin akhirnyooo sayooo perawatan. Saya ambil paket totok aura wajah, totok aura tubuh, lulur, creambath ϑì dian kenanga. Cuma yak sayang banget deh ϑì dian kenanga gak ada mandi rempah dan ratus nya, tapi karena udah terlanjur bayar yak... Moso terus gak dimanfaatin *ih udah kaya orang kebanyakan duit ajah* hehehe...
Kemarin siy alasan milih dian kenanga karena dekat dari rumah dan menurut saya pijetin lumayan mangstab. Hmmm...sebenarnya siy ada ϑì depok yang lumayan lengkap seperti yang saya mau, cuma rada jauh ya bok... Pasti ujung-ujungnya saya juga males kesono deyh. Lalu untuk mengakali kekurangan si mandi rempah dan ratus, saya berencana mandi rempah dan ratus ϑì rumah sajo, daripada harus nyambung ϑì salon lain, males amir... males pulak kantongnya :P hehehe...

Dan beberapa hari yang lalu saya sudah beli perlengkapan ratus juga mandi rempahnya. Nah terus ceritanya kemarin selesai perawatan ϑì dian kenanga saya gak langsung mandi karena niatnya mau langsung perawatan ϑì rumah. Cuma yak karena ke dian kenanga nya juga udah kesorean jadi lah selesainya malem, terus... Sampai rumah sibuk lah saya nyalain itu arang buat ratus. 15menit.. 30menit... 60menit... Itu arang gak nyala-nyala juga... Alamakkk. Langsung panik minta tolong bapake... dan kata bapak ternyata itu bukan arang tapi bricket batubara dan bricket batubara butuh waktu 3_4jam untuk nyalain bara apinya *yassalaaaaam*.

Akhirnya dari yang saya sama bapak nguprek nyalain itu arang jadi-jadian ϑì dalem rumah, sampai pindah keluar rumah. Terus bapak cari arang diantara pot pot anggrek, cuma kan abis ujan, basah aja dong itu arangnya *yassalaaaaam*. Terus saya dan bapak inisiatif ngumpulin ranting-ranting pohon, ditambah koran berkas diguyur minyak tanah... Lalu setelah lebih kurang 90menit mencoba violaaaaa jadilah api unggun hahaha... Arang gak nyala-nyala tapi malah api unggun yang bikin kucing-kucing tetangga pada ngeong ngeong ϑì depan rumah *yassalaaaaam* udah kaya acara pemujaan setan ajah inih.

Muka saya udah mulai item-item kena sisa bakar-bakaran. Badan juga udah bau asep plus minyak tanah. Percuma inih tadi abis luluran, terus abis luluran juga niy badan habis diguyur 2gelas susu ultra, hiksss... Kacauuu sudah perawatan saya demi arang abal-abal kupret.

Saya nyoba nyalain arang dari habis maghrib, dan akhirnya berhasil pas jam 9malem... Gileee ah... Setelah sukses bikin asep ngepul serasa bikin 10babi guling :P hihihi...

Setelah arang sukses nyala... Lalu saya taburkan ramuan ratus ke atas arang. Sementara nunggu wangi, saya bersih-bersih kaki tangan pake sabun. Setelah itu ambil 2gelas susu ultra dan beberapa sendok madu -> dicampur terus dioles merata ke seleruh tubuh. Sambil nunggu meresap, saya nyiapin bathup untuk mandi rempah, setelah itu kursi bolong ϑì taro diatas arang ratus, errr... buka bajuuu donks moso kekepan selimut :P terus biar gak masuk angin karena telenji dan biar meresap ambil kain sarung iket ϑì bagian leher dan diusahain nyentuh lantai supaya asap si arang ratus gak keluar kemana-mana.

Apa rasanya... 5menit... 10menit... 15menit pertama seru yak... Tapi lama-lama koq panas yak... Apalagi sampai 30menit.

Konon katanya si ratus ini bikin si vejinai jadi kesettt.. Errrrr koq saya ngebayanginnya keknya makin keset kOq sakit yak... Hahaha...

Habis si ratus katanya buat ngeluarin lendir dari vejinai kita, sedangkan saat kita errr... Ibadah kimpoi (kan udah halal ntar.. Ibadah pulak itungannya loh :P) vejinai kita itu butuh lendir sebagai pelumas. Errr... Tapitapitapi... Si pelumas itu bisa ϑì produksi kalo kita nyah errr... Gitu deh... *ini koq dari arang lama-lama jadi ngomongin beginian yak hahaha...*

Setelah selesai ϑì asap-asap (emang eike bandeng hihihi) langsung lanjut dengan ritual selanjutnya mandi rempah. Supaya multi fungsi, ϑì air rendamannya juga saya tambahin garam mandi aroma jasmine. Pas ritual berendam ini, bener-bener aroma pengantinnya berasa banget hehehe.

Setelah selesai mandi rempah dilanjutkan dengan mandi. Saya pake sabun cokelat batangan yang beli ϑì dian kenanga. Selesai saya mandi, kamar mandi saya aromanya udah kek ϑì tempat spa loh sodara-sodara hehehe. Wangiiiinya sedeppp...

Lanjut ritual selanjutnya... Oles seluruh tubuh dengan olive oil setelah meresap baru oles body butter ke seluruh tubuh, terus pake kaos kaki biar makin meresap. Karena... Saya berendam tengah malem, takut masup angin... Akhirnya saya oles badan saya pake minyak kayu putih. Terusterusterus... Nyalain aromaterapi jasminetea... Siap-siap bobo cantik... Aseliii nyaman banget loh tidur saya semalem hihihi...



X.0.X.0

Bridegilak

Hellow November

Giliiing udah november ajuah...
Boleee ϑì forward, ϑì skip ato apalah... Terserah....
Huhuhu...Saya stress beneran deh...

Bahkan berat badan saya pun turun drastis sampai 4kilo, udah lama banget loh gak pernah kek gini, terakhir berat badan turun drastis waktu ujian stase anak yang gak selesai-selesai TT_TT
Dan baju-baju saya waktu itu pun mendadak berukuran xxl semuah... Hadehhh apakabar kebaya inihhh... ƪ(‾ε‾“)ʃ

Alhamdulillah.. Saya udah gak demam naik turun lagi, tapi teteup belum bisa keisi makanan inih, setiap diisi makananangsung mual TT_TT

Ya اَللّهُ lancarkanlah dan mudahkanlah urusan hamba (‾ʃƪ‾)

‎​آَمِيّـٍـِـنْ يَآرَبْ آلٌعَآلَمِِيِنْ




X.O.X.O

Bridegilak

Hari terakhir ϑì bulan oktober sekaligus hari terakhir kerja dengan status gadis *aheeey*

Bangga banget deyh tadi sore ngetwit kalimat diatas inih. Rasanya gimana gituh.. Hahaha...

Alhamdulillah banget hari ini gak sehectic biasanya karena bagian produksi libur, rejekiii banget lah yaaa... Bahkan tadi sempet curi-curi boci nungguin jam pulang :D
Cuma tidur 1jam ajah siy, bangun-bangun jam 4, meski pas bangun jadi kek orang linglung sempoyongan hehehe... Tapi lumayan bangetlah apalagi kondisi saya emang lagi gak fit. Habis boci sholat ashar dulu, trs siap-siap pulang dan tumben banget gak sampe 20menit udah beresss. Cuma karena bel pulang belum bunyi jadi duduk manis nunggu bel pulang. Hihihi...

Dan saya pun jadi orang pertama yang naik jemputan, ahhh bahagia banget rasanya.. Ngebayangin kalo mulai besok libur selama 2minggu. Hihihi...

Duduk manis di jemputan, nyalain ipod, siap-siap bobo cantik di jemputan. Tapitapitapi karena masih pusiaaang jadi gak bisa tidur, yasudahlah menikmati jalanan yang gak akan saya lalui selama 2minggu ini.

Karena habis ujan ya bok... Jadi biasa deh rada-rada keong nyampenya. Padahal janjian sama teman di tawan jam 19.30. Etapiii malah saya yang nyampe duluan, karena laperrr saya pesan makan duluan gak nungguin teman dateng hehehe *ketauan banget gragas nya*.

Sambil makan sekalian cerita-cerita sama teman plus kasih undangan. Makannya siy cepet (orang gak habius juga) ceritanya yang lameee hihihi... Habis itu sebelum pulang mampir dulu ke gunung agung untuk beli amplop cokelat pesanan bapake untuk kirim undangan keluar kota sekalian beli spidol. Dari toko buku, melipir sebentar ke stand-stand aromatherapy, si teman suami nya minta dibeliin aromatherapy (haishhh...). Hmmm...awalnya cuma nemenin temen, lha koq jadi saya yang nge borong -_-"

Dan total kerusakan di stand aromatherapy sebagai berikut:
-Pot aromatherapy @Rp 20.000,-
-Aromatherapy jasmine @Rp 5.000,-
-Pot Ratus @Rp 30.000,-
-Ramuan Ratus @Rp 10.000,-
-Arang untuk Ratus @Rp 10.000,-
-Lulur kuning @Rp 10.000,-
-Lulur putih @Rp 10.000,-
-Garam mandi @Rp 10.000,-
-Lilin aromatherapy @12.000,-

TOTAL Rp. 117.000,-

Pengeluaran diluar rencana dan belum jelas bakal kepake atau enggak, secara saya pemalas. Hohoho...



X.O.X.O

Bridegilak