Me Vs Mom

Agrrrrrh... Sebel banget proses cetak undangan yang seharusnya udah dimulai beberapa hari yang lalu jadi delay gara-gara ibu. Padahal loh yah... Pas mau cetak sengaja nungguin ibu pulang dari KL dulu, eh... Pas udah ditunjukin print warna undangannya... Jawabannya iya..iya..iya.. ajuah. Etapiii ternyata kemarin pas si ibu ditunjukin print warna terbaru untuk naik cetak, langsung deh si ibu
1. Ini kenapa tulisan dr. nya kebaca nya ir. Gantiiiiiiiiiiiii...
2. Ini kenapa hurufnya kaya giniiiiiiiii...
3. Ini kenapa warna tulisannya kaya giniiiiiii..
4. Ini kenapa logo nya kaya giniiiiiiiii...
5. Ini kenapa bentuknya gak buku aja sih, normal kaya undangan lainnya
6. Ini kenapa ukurannya segini
7. Ini loh undangannya keren (ibu sambil nunjuk undangan beludru punya tetangga, iya seh ibu saya emang naksir abis sama undangan beludru, dulu pas pameran dapet undangan beludru murah dari vendor lumayan ternama, dan si ibu udah mau dp, yaaaaaa saya gak mau... Meski harga itu udah diskon, tapi teteup aja kemahalan menurut saya, dan harga diskon itu 6x lipatnya harga undangan yang saya bikin dì pak nizar)
8. Ini kenapa warnanya begini... Terlalu lembut kurang gonjreng... ( Kurang garem lah... Kurang asem lah... Endebre endebre... Pokoknya salah semua... Gak ada yang bener )

Ya Rabb.. Ini aja jadinya mepet banget... Gimana kalo undangannya diganti.. Huaaaaaaaaaaaa... Gak usah nikah aja lah... (Lakban niy mulut nya). Pusiiing gak bisa ngebayangin nasib itu undangan. Akhirnya si akang inisiatif ngambil alih ngurus undangan setelah ngeliat saya berantem sama ibu gara-gara undangan. Si ibu pun kalo udah akang yang ngomong pasti setuju-setuju aja, tapi kalo saya yang ngomong salah semua... Sampai mikir sebenarnya yang anaknya itu siapa yak... Saya apa si akang, ihiiiiksss jadi berasa kaya anak pungut kalo kaya gini, nangiss guling-guling sembunyi dì kolong tempat tidur.

Karena masalah undangan sekarang diurus sama si akang termasuk juga label-labelnya segala, jadi kemarin si ibu langsung kasih daftar undangan ke si akang. Lalu setelah itu ibu ngingetin saya untuk cepetan beli label dan buku tamu. Karena buku tamu niatnya mau bikin sendiri, idenya juga udah matang tinggal direalisasikan aja. Tapiiiiiii...
Me: "Gak usah beli buku tamu bu, nanti aku mau bikin sendiri"
Mom: "Bikin sendiriiiii? Kenapa gak sekalian aja nanti kamu mekapan sama sanggulan sendiri"
Ihiiiiiiiiiiks...

Lalu..lalu...masalah pun terus bersambung sampaiiiii...
Ibu nunjukin draft acara ke si akang. Terus ngomongin tentang acara adat setelah akad. Karena akad saya jumat pagi, jadi waktunya serba mefet, dan si ibu merencanakan menghapus acara adat itu, selain ada alasan lain yang lebih penting. Saya pun teteup ngotot gak mau acara adat nya dihilangkan, gak mau... Nikah pake adat lengkap ituh cita-cita saya dari kecil (Yaollooooo ganjen banget niy anak, kecil-kecil udah ngebayangin nikahnya kaya gimana...hahaha). Terus si akang (lagi-lagi) ngasih alternatif... Gimana kalo acara adatnya setelah sholat jumat... Apaaaaah... Yaaa tamu-tamuuu udah pada pulang dongs... Sapa yang nontonin saya pas saya jadi ratu paling cantik se-kelurahan beraksi??? Gak seruuuuu... Gak sukaaaaa... Pokoknya tetep mau ada adat setelah proses akad nikah selesai TITIK!!!



X.0.X.0

Capeng stress penuh emosiiiii... Senggol dikitttt bacokkk yeee...

Akhirnya Foto Prewed Juga

Pemotretan Hari Pertama (duileee judulnya.. udah kaya model ibukota ajah hahaha)


Sabtu, 10 September 2011

ini semua bukan foto-foto prewedding yang bakalan di pajang ntar pas resepsyong. Ini sebenarnya foto-foto dibuang sayang, yang di edit ala kadarnya oleh tuan puteri pemilik blog.

Tuan Putri lagi di mekapin sama teman tercintah

bang ojegnya bang



 Lokasi:
museum transportasi tmii 
  kota tua 
ancol
perumahan di deket pintu masuk ancol barat (maapkeun lupa namanya)

Wardrobe & Properti :
koleksi pribadi 
(yaeyalahhh.. emangnya lu super model yang buat foto prewed bakalan dipinjemin gaunnya vera wang :D)

Fotografer:

Make Up Artist:
RR Kinanti Putri Utami (Boim)

Total kerusakan selama foto:
TMII
 - tiket masuk : 30ribu
- charge museum transportasi : 150ribu
Kota Tua
Seikhlasnya
Ancol
Tiket masuk Ancol
Perumahan ...
Seikhlasnya biar satpamnya anteng :D


Pemotretan hari kedua

Kamis, 15 September 2011

Pemotretan kedua, tuan puteri kehilangan make up artistnya, karena si boim kebanyakan bolos minggu lalu, jadi dia dihukum untuk ikut otopsi dari pagi sampai malem. Yanasibbb.. terpaksa tua puteri harus mekapan dan touch up sendiri. Alhamdulillah yahhh.. kece juga ternyata tuan puteri, tapi jangan suruh tuan puteri mekapan persis kaya gini lagi, tentu tidak bisa, ini bisa sukses aja merupakan salah satu keajaiban alam*lebay plakkkk*

Seperti postingan sebelumnya tolong abaikan tangga yang ada di belakang saya. Hmmm..sebenarnya inih mau pemotretan apa mau bangun rumah sih
Mekapan sendiri... touch up sendiri,,,
Bang aquanya bang...

 Lokasi:
TMII
Ceritanya Hutan Kota


Wardrobe & Properti :
Koleksi tuan puteri pemilik blog
(ohya ada beberapa baju yang khusus desain tuan puteri yang belum pernah dipakai sebelumnya, dan dipakai perdana untuk pemotretan inih)

Fotografer:

Make Up Artist:
 -

Total kerusakan selama foto:
TMII
 - tiket masuk : 30ribu
- Seikhlasnya untuk putri purbakala yag udah manggil saya puteri pariwisata selama pemotretan berlangsung :D
Ceritanya Hutan Kota
Haratisan.. apalagi fotonya ditengah ujan badai, gak ada yang peduli juga



Telimaaaaaakasiiiiiiiiiiiih...


untuk Yohan Samudra dengan pemotretan extravaganza nya, tapi syenang kan anda punya klien kreatippp nan bawel juga miss perfect seperti sayah. Semoga 5 - 10 tahun lagi kita bisa bekerja sama seperti layaknya Deddy Baros dan Riny Suwardi, jij Deddy Baros nyah dan eike Riny Suwardi nyah.. Aamiin Ya Allah (lupak apa yak sama cita-cita kalo mau sekolaaa lagih hahaha.. bener-bener salah jurusan kitah yo)
klik disini untuk lihat hasil foto-fotonya yohan

Dear boim a.k.a RR Kinanti Putri Utami yang telah menyulap saya dari itik buruk rupa menjadi cantik jelita selama pemotretan inih. Maap ya 'im pas hari septu pulangnya malem bener hehehe..
suka sekaliiiii sama mekapan gaya korea muuu... *ketjup basah* hihihi

Mauuuuuuu fotooooo lagiiiiiii donksssss... hehehe..


X.O.X.O

BrideGilak


Mule Gilak

Hari ini meliburkan diri niatnya sih pengen inih ituh... Tapi yaaa koq keenakan bangun siang, secara udah lama banget gak ngerasain bangun siang. Jadilah seharian ini cumak gulang guling dikasur dan ngabisin 2 toples kue lebaran :D
Sangat produktif sekali ya saya hari ini, padahal tadinya hari ini niatnya mau ke kantor pos ngirimin bahan seragam buat temen2 yang dì luar kota, terus mau ke tmii mau minta denah lokasi sama pengelola gedung terus ke detos ngurus im2 terus mau ke pak nizar terus mau ke salon potong rambut. Tapiii yaaa koq males bener mandi jadi ya mendingan tidur lagi hehehe.. (saya bisa loh kalo cuma dì rumah aja gak keluar sama sekali berhari-hari, maka berhari-hari itu pulak saya gak mandi :D hmmmmm wangiiiiii..)

Maka.. batal sudah rencana mulia hari ini. Menyesal... Tentu tidak dong dorodong dong kan bisa ngelanjutin tidur lagi terus ngurus inih ituhnya hari septuuu aja...

Namun beberapa saat kemudian, si akang ‎​ввм kalo surat cinta dì KUA nya ternyata belom selesai gara-gara KK nya juga belum selesai, KK nya belum bisa diurus gara-gara si mamah belum isi data-datanya... Rasanya gemes sama calon mama mertua pengen cubitcubit pipinya, tapi ya gak mungkin lah ya.. Bisa-bisa eik batal nikah sama si akang dan habis itu dikutuk jadi kodok.. Yasalam...

Terus.. Calon vendor souvenir untuk akad nikah kirim sms
"Maaf ya mbak order kita penuh sampai akhir tahun, jadi kita gak bisa melayani pesenan mbak"
Huaaaaa... Inih mah alamat septu besok juga harus ke asemka. Mendadak pusing.. Begitu sadar septu besok banyak bener jadwalnya. Tau gitu kemarin-kemarin deh order nya. Yaaa gak kepikiran juga siyh, habis katanya si adek yang mau ngurusin si souvenir, tapi koq sampai detik ini setiap ditanyain jawabannya selalu "insyaAllah ya mbak" hadeeeeeh.. Ini mah alamat gak rebesss. Terus diskusi sama si akang apa souvenir untuk akad, lalu kepikiran lah bikin souvenir tas, nanti tasnya dì sablon sama adeknya si akang, tapi yaaaaa.. Secara saya dan akang sama-sama sibuk manggung sana sini, yaaa gak jadi-jadi muluk lah beli kain buat bikin tas nya, dan kalo tetep ngotot bikin tas kayanya juga gak ngejar bakalan selesai awal november, hiksssss.. Maka puter otak lagiii... Nyari ide lagiii... Sampai akhirnya ngeliat souvenir unyu unyu dì fb tapi sayang ternyata kita gak jodoh, dan sekarang saya pun pusing.

Lalu... dari hari selasa nungguin email balasan dari mas fadil nya citra printing.. Udah kaya nungguin lebaran kodok... Lama beneurrr mas.. Smp hari ini pun itu email belum masuk-masuk juga ke inbok email sayah. Padahal mah kemarin koreksinya cuma dikittttttttttttttttt banget, jadi pas revisi kemarin amat sangat berharap minggu ini bisa naik cetak, tapi yaaaaaa kalo kaya giniiiiii.. Yassalam deh...

Kemudian.. Pas milih-milih foto prewed buat diedit ada foto yang bikin sakit mata, foto terakhir pas pemotretan kamis minggu lalu, yaaa gemana gak kacau ya bo' orang motonya pas jekarda ujan badai setelah berhari-hari gak turun ujan. Huaaa.. Kalo liat foto ituh rasanya pengen ngulang foto lagiii. Tapi tapi tapi...pas sadar jadwal jaga saya, akang dan juga teman saya padet merayap rasanya koq gak mungkin buat foto ulang, huaaaaaaaaaaaaaaaa...

Hingga saya pun menyadari tinggal 7minggu lagih, tapi saya belum confirm ulang ke tukang dekor, belum bikin list undangan, belum rapat panitia, belom beli cincin kawin, belom beli mahar, belom beli seserahan, belom pre marital check up (meskipun saya orang medis tapi jujur saya ngerasa sayang untuk ngeluarin uang buat periksa inih ituh, jangankan untuk pre marital check up, mau vaksin hepatitis dari jaman sebelum koas sampai udah jadi dokter, delay mulu itu rencana, padahal ya.. Gak keitung berapa kali saya sembrono megang darah tanpa pake sarung tangan, ketusuk jarum suntik bekas pasien, yaaa mudah-mudahan saya gak kenapa-kenapa aamiin YRA (‾ʃƪ‾) ..namun beberapa hari yang lalu pas cerita ke si akang saya mau health talk ca cervix, terus ngerembet sampai vaksin ca cervix dan kemudian pre marital check up, si akang mewajibkan untuk periksa, yaaa.. cuma kita liat lagi apakah teralisasi atau tidak secara si akang pikun ruar biasaaa :P )

Yaaaaaa.. mau gimana lagi. tinggal 7minggu lagi dan masih banyak yang belom beres, namun saya pun bingung harus mulai yang mana dulu sangking liernya.. Mungkin yang harus saya lakukan pertama kali saat ini adalah segera mandi :P hehehe



X.0.X.0

Bridegilak

sekilas info buat cepewe yang nantinya akan menjadi calon ibu

Dearest ladies,
@selamatkanibu dan Social Media Development kembali menggelar talkshow bertema "I'm every woman" dan akan membahas tentang persiapan wanita dari sebelum menikah hingga akan melahirkan. Talkshow akan diadakan hari Jumat, 23 September 2011 bertempat di Fx lantai 5 sebagai rangkaian acara Social Media Festival, dimulai pukul 19.00. Talkshow ini mengundang dr. Judi Januadi Endjun, SpOG (RSPAD, Hermina dan pengasuh rubrik majalah) sebagai narasumber dan Izabel Jahja.
Please come and join us. See you there ;)

Hasil sabtu minggu kemarin

Sabtu 10 september2011 kemarin saya foto prewed tahap 1. Kenapa tahap 1 karena masih banyak foto yang belum keambil. Rencananya besok saya mau melanjutkan foto prewed tahap 2.

Hari minggunya, 11 September 2011 saya lamaran (gile yeeeee foto sampai jam 12 malem, pagi-paginya lanjut lamaran hehehe). Kebetulan yang foto pas lamaran dan prewed temen sayah, dan karena masih di dia hasilnya, tapi saya gak tahan pengen pamer :P jadi harap maklum ya kalo kualitas fotonya kurang okeh, ini pake henpon soalnyah. Kalo yang bagsunya menyusul yah...

cekidot...

abaikan tangga yang ada di belakang sayah :P
Ini foto setelah dimekapin teman sayah dan ini juga foto sebelum mulai pemotretan. Karena setelah mulai foto saya gak moto-moto lagi kecuali yang dibawah ini.



Ini hasil foto di pinggir pantai tengah malem dikerubutin nyamuk-nyamuk nakalll.


Ini setelah selesai dimekapin sama tante sayah, eh sebenarnyah inih habis dipakein kebaya dan kain, karena habis dimekapin, saya dengan muka full mekap beserta sanggul dan baju rumah bantuin ibu masak di dapur (karena kita gak kedapetan catering buat lamaran ihikssssss... tapi semua tamu memuji enak masakan kami :D).

nanti setelah dapet foto-foto yang bagus dari teman saya, nanti saya aplot lagih okeh.

x.o.x.o
bridegilak

Begadang demi inih...

Konsep prewed saya maunya segala sesuatu yang vintage, karena saya perfeectionis pengen semua serba vintage sampai ke aksesoriesnya segala termasuk untuk hiasan rambut.

Pengen banget bergaya rambut seperti ini beserta hiasannya
Maka berburu lah saya kesana kemari demi mendapatkan hiasan rambut vintage nan cantik inih.

Sampai akhirnya saya menemukan allura

koleksi allura



koleksi allura

Waaaa bagusss..baguss banget pokoknya.. harganya juga standart.. tapi jadi ruarrr biasa kalo belinya banyak.. secara saya butuh beberapa hiasan rambut.. kalo diitung-itung koq bangkrut yaaa.. buat kaya gini doang, belom tentu pulak bakal kepake lagiii.

Terus..tiba-tiba kepikiran aja buat bikin hiasan rambut sendiri.

Pulang kerja mampirlah saya ke mayestik untuk mencari bahan-bahan yang saya butuhkan untuk membuat aksesoris rambut yang heitsss inih

Setelah 2minggu mendekam di kantong kresek hitam, akhirnya bahan-bahan ituh saya rubah menjadi...

tringtringtring...

ini rencananya buat lamaran

ini untuk foto prewed


inih juga untuk foto prewed







cuma sayangnya.. si hiasan rambut yang buat lamaran gak jadi saya pake buat lamaran, karena dia menghilang entah kemana. Seingat sayah siy pas sabtu pagi pas mau berangkat foto prewed, si ibu smbil masak dari dapur tau tau ngomong "jepit rmbut kamu yang bung bunga warna pink jelek, susunannya aneh", sedangkan saya "zzzzz". Padahal semalem sebelum foto udah say simpen dengan rapi, kalo tiba-tib menghilang inih pasti ibu oknmnya, memang ibuk saya suka kreatip luar binasa karena penasaran yang tiada terkira.
hikssss... sedih banget udah begadang semaleman, tau-tau gak jadi dipake karena menghilang, dan sampai sekarang itu hiasan rambut belum ketemu TT_TT

Tapi kalo hiasan rambut yang cokelat dan hitam jadi saya pake untuk foto prewed dongs. Terus si teman yang mekapin sayah minta dibikin satu kayak yang cokelat (haduh nyesel deh nagku bikin sendiri :P hahaha).

Teman-teman tolong dibantu doa ya.. semoga si pinky nya cepet ketemu... :D

Adakah istri yang tidak cerewet

Semalem dapet postingan ini dari grup ‎​ввм , Alhamdulillah yahhh... Si calon suami punya calon estri seperti saya yang sholehah dan tidak cerewet, tapi hobi merangkai kata-kata indah nan manis dari bibir cantik inih :D.
Sebenarnya siy ini postingan lebih tepat buat calon suwami yah, tapi kan sebagai calon estri sholehah saya kan gak pilih kasih berbagi inpoh, jadiiiii sok eta dibaca tulisanna... Smoga bermanfaat lahir,batin serta dunia & akhirat... Aamiiin YRA..



*****
Adakah Istri Yang Tidak Cerewet ?

 Sulit menemukannya. Bahkan istri Khalifah sekaliber Umar bin Khatab pun cerewet.

 Seorang laki-laki berjalan tergesa-gesa. Menuju kediaman khalifah Umar bin Khatab. Ia ingin mengadu pada khalifah; tak tahan dengan kecerewetan istrinya. Begitu sampai di depan rumah khalifah, laki-laki itu tertegun.
Dari dalam rumah terdengar istri Umar sedang ngomel, marah-marah. Cerewetnya melebihi istri yang akan diadukannya pada Umar. Tapi, tak sepatah katapun terdengar keluhan dari mulut khalifah. Umar diam saja, mendengarkan istrinya yang sedang gundah. Akhirnya lelaki itu mengurungkan niatnya, batal melaporkan istrinya pada Khalifah Umar.

Apa yang membuat seorang Umar bin Khatab yang disegani kawan maupun lawan, berdiam diri saat istrinya ngomel ?

 Mengapa ia hanya mendengarkan, padahal di luar sana, ia selalu tegas pada siapapun?

Khalifah Umar berdiam diri karena ingat 5 hal. Apakah itu?
 1. Benteng Penjaga Api Neraka
 2. Pemelihara Rumah
 3. Penjaga Penampilan
 4. Pengasuh Anak-anak
 5. Penyedia Hidangan.

Dengan mengingat lima peran ini, Khalifah Umar kerap diam setiap istrinya ngomel. Mungkin dia capek, mungkin dia jenuh dengan segala beban rumah tangga di pundaknya. Istri telah berusaha membentenginya dari api neraka, memelihara hartanya, menjaga penampilannya, mengasuh anak-anak, menyediakan hidangan untuknya, menghargai dan selalu mengormatinya.

 Untuk segala semua kemurahan hati sang istri, tak mengapa ia mendengarkan keluh kesah buah lelah.

Khalifah Umar hanya mengingat kebaikan-kebaikan istri untuk menutupi segala cela dan kekurangannya.

Bila istri sudah puas menumpahkan kata-katanya, barulah ia menasehati, dengan cara yang baik, dengan bercanda. Hingga terhindar dari caci maki yang tak terpuji.

 Akankah suami-suami masa kini dapat mencontoh perilaku Khalifah Umar ini. Ia tak hanya berhasil memimpin negara tapi juga menjadi Imam idaman bagi keluarganya....
*****
.

Pernikahan Adat Banjarmasin

Bosen gak sih ngeliat gebyok yang itu-itu muluk di setiap nikahan. Terus yak menurut saya.. gebyok kalo ngedkornya gak oke pas difoto yaaa hasilnya plain aja gituh, gak berasa hawa glamournya sebuah resepsi pernikahan. Beberapa kali liat foto nikahan teman yang pelaminannya adat sumatera,,, iri setengah matiiii, aku mau jugaaa pelaminan gonjreng kaya gituh, mau juga ngerasain pusing-pusing pake suntiang. Hmmmm...meski orang-orang yang belum kenal saya selalu menduga saya orang padang, tapiiii sama sekali gak ada darah rendang, balado di diri saya. Ibu saya Jawa (Yangti dari Pati dan Yangkung dari Jepara yang kemudian hijrah ke Surabaya), sedangkan Bapak saya Kalimantan (mata sipit ini karena saya keturunan dayak kenyah Kalimantan Timur, tapi saya gak murni keturunan dayak karena ada campuran suku banjar Kalimantan Selatan).

Ahaaaaaa....

Sangking pengennya nikah pake pelaminan gonjreng... lalu saya ingat waktu tante saya nikah pake adat bnjar pelaminannya gonjreng dan si tante juga pake suntiang. *jogedjoged*


                                                              *****
Percakapan ibu dan anak, yang anak sulungnya sedang mempersiapkan acara pernikahannya
saya: "bu.. aku gak mau pake adat jawa ya, aku gak suka pake gebyok, nanti hasil fotonya jelek, aku maunya pake adat Banjar aja ya"
ibu; "APAHHHHHHHHHHHH'
saya: "boleh ya bu.."
ibu: "enggak... susah cari periasnya, susah cari pelaminannya"
saya: "kan ada om uus bu"
ibu: 'kamu pikir murah apah ngeboyong om uus dan pasukannya segambreng ke jakarta, belum lagi cargo nya, yang biasa pake om uus kan pejabat-pejabat, gak sanggup ibu bayarnmya.. ibu maunya kamu pake adat jawa, pake kebaya beludru"

>>>lalu si anak nangis di pojokan<<<
                                                                   *****

Yaaa... walau saya gak jadi pake adat banjar inih, saya ngerasain minimnya info tentang pernikahan adat banjar inih dibanding pernikahan adat jawa, sumater, sulawesi.

Berikut ini urutan Upacara adat pernikahan adat Banjarmasin yang saya peroleh dari majalh Mahligai:



BASASULUH
Berasal dari kata suluh, merupakan proses pencarian informasi mengenai gadis yang diinginkan, hal ini dilakukan secara diam-diam oleh pihak pria. Pada masa lalu perkawinan lazim atas perjodohan atau pilihan orangtua, sehingga tradisi semacam ini merupakan keharusan. Biasanya dilanjutkan dengan “Batatakun” yaitu pencarian informasi secara terbuka melalui kedua pihak keluarga, dengan tujuan meyakinkan perihal asal-usul keluarga, kemampuan ekonomi, dan seterusnya.

BADATANG
Acara meminang secara resmi oleh keluarga calon mempelai wanita. Secara tradisi, dalam acara ini terjadi dialog dengan bahasa Banjar serta diisi dengan berbalas pantun antar dua keluarga. Apabila lamaran diterima, kemudian ditetapkan beberapa kesepakatan antara lain mengenai besarnya jujuean (mas kawin), hari mengantarkan mas kawin, serta menetapkan hari perkawinan.

MAANTAR JUJURAN ATAU MAANTAR PATALIAN
Sebagai pangikat atau bukti telah bertunangan, calon mempelai pria haus memberikan “jujuran/patalian” atau oleh-oleh kepada calon mempelai wanita. Benda-benda patalian diantaranya berupa seperangkat perlengkapan tata rias, wangi-wangian, perlengkapan kamar tidur, perhiasaan dan sejumlah uang.
Mataar Patalian ini dilakukan oleh rombongan yang terdiri dari ibu-ibu sebanyak sepuluh sampai dua puluh orang dan bisanya diterima dengan upacara sederhana. Kesempatan ini digunakan oleh keluarga untuk mengumumkan kepada para tamu tentang hubungan calon pengantin yang disebut balarangan atau bertunangan. Dalam acara tersebut kedua calon penganin harus dihadirkan.

BAPINGIT
Merupakan salah satu tahap yang harus dilewati oleh seorang gadis menjelang hari pernikahannya. Intinya, calon pengantin wanita “dikurung” selama seminggu dengan maksud untuk menghindarkan dari hal-hal yang tidak diinginkan. Sesuai perkembangan masa, acara bapingit kini dipersingkat antara dua sampai tiga hari saja. Pada masa bapingit calon mempelai wanita tidak diperkenankan  dikunjungi oleh calon mempelai pria atau pemuda lainnya.
Selama masa bapingit calon pengantin wanita benar-benar harus mempersiapkan lahir dan batin untuk mengarungi mahligai rumah tangga. Kegiatan yang dilakukan dalam masa bapingit adalah :
a.Batamat Quran
Karena mayoritas suku Banjar beragama Islam, maka ketaatan calon mempelai wanita dalam menjalankan ibadahnya akan ‘diuji’ melalui prosesi  Batamat Qur’an, yakni menamatkan pembacaan kitab suci Al Qur’an disaksikan oleh guru mengaji dan kaum kerabat.
b.Bakasai dan batimung
Inilah saat intensif melakukan perawatan dan membersihkan diri calon mempelai wanita agar terlihat cantik dan segar. Sesuai tradisi, ritual perawatan menggunakan ramuan khusus berupa ‘kasai’ yakni semacam cairan pembersih dari beras ketan yang telah digoreng kering secara berulang-ulang. Selain itu calon pengentin melakukan ritual mandi uap air wewangian, dalam istilah Banjar disebut Batimung, agar pada hari pernikahan tubuh menjadi bersih dan tidak banyak mengeluarkan keringat.



c. Bapacar atau bainai
Ritual menghias kuku dengan pacar atau inai yang ditumbuk halus, sehingga meninggalkan warna merah. Prosesi bainai semacam ini juga menjadi tradisi kalangan masyarakat Minang maupun Betawi.

BADUDUS
Merupakan prosesi mandi intuk mneyucikan diri calon pengantin. Menggunakan air dicampur bunga-bunga dan air jeruk, dilengkapi dengan mayang dan air kelapa gading. Prosesi badudus dilakukan selepas bapingit, dua atau tiga hari sebelum upacara perkawinan. Ritual tersebut bisa dijalankan serentak oleh kedua calon pengantin atau dirumahnya masing-masing. Untuk memandikan dipilih 5 atau 7 orang wanita tua dari keluarga terdekat.
Rangkaian prosesi ini diwarnai dengan detil perlengkapan dan dekorasi berwarna kuning. Antara lain pada ‘lalangitan’ berupa kain kuning yang direntangkan pada bagian atas lokasi berlangsungnya prosesi. Bagi masyarakat Banjar, warna kuning selain merupakan warna yang memiliki arti kebesaran dan keluhuran, juga dipercaya bisa menjadi ‘alat’ untuk melindungi dari pengaruh roh jahat. Dengan demikian, calon pengantin juga memakai sarung warna kuning saat melakukan ritual badudus untuk ‘melindungi’  dari hal-hal buruk yang tak diinginkan.
Acara adat badudus juga disertai oleh perlengkapan yang sarat akan makna. Antara lain tebu kuning melambangkan harapan agar kehidupan rumah tangga selalu manis dan teguh, daun beringin sebagai lambang pengayoman, daun kambat sebagai penolak bala, daun linjuang sebagai penolak setan, ketupat berbentuk burung agar calon pengantin bisa terbang tinggi mencapai harapan rumah tangga. Disertakan pula pagar mayang sebagai pembawa keberuntungan dan penangkal segala yang buruk. Acara badudus diakhiri dengan pembacaan doa selamat dan batamat Al Qur’an bagi calon mempelai wanita maupun pria.

AKAD NIKAH
dalam pengertian orang Banjar, terdapat perbedaan nikah dengan kawin. Nikah dilakukan didepan penghulu sesuai dengan aturan agama, sedangka kawin dilakukakan setelah nikah, sewaktu pengantin pria secara resmi diantar ramai-ramai menuju ke rumah pengantin wanita. Prosesi perkawinan adat Banjar secara garis besar meliputi tiga bagian, yakni Manurunkan pengantin laki-laki, Maarak pengantin laki-laki, dan Mempelai Batatai Bapalimbaian.

 
MANURUNKAN DAN MAARAK PENGANTIN LAKI-LAKI
Metupakan upacara  di rumah pihak keluarga pengantin laki-laki untuk dipersiapkan dibawa kerumah mempelai wanita. Diawali dengan doa dan selamat kecil, kemudian mempelai pria turun keluar rumah sambil mengucap doa keselamatan diiringi Shalawat Nabi oleh para sesepuh  serta taburan beras kuning sebagai penangkal bala dan bahaya. Meski acara tampak sederhana dan sangat mudah namun acara ini harus dilakukan, mengingat pada masa-masa lalu tak jarang menjelang keberangkatan mempelai pria  mendadak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan yang berakibat gagalnya upacara pernikahan.
Doa dan harapan keselamatan telah ditadahkan oleh kedua tangan, kemudian rombongan pengantin menuju kediaman mempelai wanita. Beberapa puluh meter di depan rumah mempelai wanita, berbagai macam kesenian akan ditampilkan menyambut kehadiran rombongan pihak pengantin pria. Diantaranya, Sinoman Hadrah (seni tari masal  sambil mempermainkan bendera-bendera diiringi pukulan rebana), Kuda Gepang(hampir sama dengan kuda lumping), juga musik Bamban (sejenis Tanjidor Betawi). Mempelai pria melewati barisan Sinoman Hadrah, dilindungi oleh Payung Ubur-Ubur yang akan terus berputar-putar melindungi pengantin sambil rombongan bergerak menuju rumah mempelai wanita.




PENGANTIN BATATAI
Kedatangan mempelai pria ke rumah mempelai wanita untuk “bertatai” atau duduk bersanding, adalah puncak dari setiap upacara perkawinan Banjar. Acara ini terdiri dari beberapa versiberdasarkan kebiasaan masing-masing sub-etnis.

c.1. Versi Banjar Kuala
Mempelai laki-laki memasuki rumah mempelai wanita dan langsung menuju kamar mempelai wanita untuk menjemputnya dan kembali menuju Balai Patataian yang biasanya terletak diruangan tengah untuk duduk bersanding(batatai). Prosesi yang harus dilakukan :
            = Bahurup Palimbaian ; sewaktu masih dalam posisi berdiri kedua mempelai bertukat bunga tangan.
Maknanya : kedua mempelai optimis terhadap hari-hari mendatang yang akan mereka jalani dengan penuh keceriaan, bagai harumnya bunga tangan mereka.
            = Bahurup Sasuap ; kedua mempelai duduk bersanding lalu saling menyuapkan sekapur sirih (terdiri dari sirih, pinang, kapur, gambir).
Maknanya : mereka sudah saling membulatkan tekad untuk menempuh pahit, getir, manis dan perihnya kehidupan dan mengatasinya dengan seia sekata.
            = Bakakumur ; setelah mengunyah sekapur sirih, kedua mempelai berkumur dengan air putih, lalu air bekas kumur dibuang ke dalam tempolong.
Maknanya : segala hal yang kurang baik segera di buang, sehingga dalam memasuki perkawinan kedua mempelai dalam kondisi bersih dan ikhlas.
            = Batimbai Lakatan ; mempelai wanita melemparkan segenggan nasi ketan ke pangkuan mempelai pria, lalu oleh mempelai pria dilemparkan kembali ke pangkuan mempelai wanita.
Maknanya : Agar tali perkawinan yang mereka bina sedemikian erat, dapat memberikan keturunan yang baik dan unggul. Sekanjutnya nasi ketan tadi dilemparkan ke hadirin untk diperebutkan oleh para remaja putrid. Dipercaya remaja yang mendapatkan nasi ketan tersebut akan cepat mendapat pasangan.
            = Batapung atau batutungkal ; para tertua dari kedua keluarga memberikan sentuhan dengan memercikan ramuan (air bunga, minyak likat baboreh dan minyak wangi) pada ubun-ubun , bahu kiri dan kanan, dan pangkuan mempelai.
Maknanya : agar perjalanan perkawinan mempelai selalu mendapat dukungan , bimbingan dan berkah dari pihak keluarga serta pinisepuh.

c.2. Versi Banjar Pahuluan (1)
Mempelai pria memasuki rumah mempelai wanita disambut dengan Shalawat Nabi dan taburan beras kuning, mempelai wanita telah diambang pintu, kemudian mereka bersama-sama dibawa untuk duduk bersanding di atas Geta Kencana, sejenis tempat peraduan (tempat tidur). Prosesi selanjutnya hampir sama denga versi Banjar Kuala.

c.3. Versi Banjar Pahuluan (2)
Mempelai pria memasuki rumah mempelai wanita disambut dengan Shalawat Nabi dan taburan beras kuning. Di depan pintu telah menanti mempelai wanita, dan kemudian kedua mempelai dibawa menuju Balai Laki dengan berjalan kaki maupun dengan cara Usung Ginggong. Selama bersanding di Balai Laki, kedua mempelai menyaksikan atraksi kesenian, dan harus menerima godaan atau olok-olok dari undangan yang hadir dengan senyum. Setelah selesai pasangan dibawa kembali ke rumah mempelai wanita diiringi tetabuhan kesenian tradisional.

Busana Pengantin adat Banjar





















  sumber: 
http://kerajaanbanjar.wordpress.com/2007/03/14/sekilas-proses-perkawinan-adat-banjar/
http://rizmarizma.blogspot.com/2011/02/pernikahan-adat-banjar.html

Mencari Pak eRTe yang hilang

Kemarin tuh rencananya si pacar mau urus surat inih ituh tapi batal semua... batal... gara-gara pak RT nya menghilang kemana tauk.
Padahal udah dari minggu kemarin nyari pak RT katanya belum pulang mudik, terus dapat info dari sekretaris RT kalo senin malem pak RT nya ada.
Tqpih...pas semalem pacar ke rumah pak RT
Pacar: "Pak RT nya ada bu"
Bu RT: "Pak RT nya gak ada, baru ada 2 hari lagi"
Pacar: "tadi Pak RT ada bu"
Bu RT: "Gak ada tuh"
Pacar: "tadi siang kan saya kesini bu, ketemu Pak RT"
Bu RT: "Oh ya udah besok sore coba kesini lagi"

Haiiiiih...inih bu RT beneran apa bukan siyh... Masa gak tau Pak RT nya ada dimana >_<
Atooo jangan-jangan Pak RT dan Bu RT nyaaa ...
Banyak kemungkinan yang terjadi, hmmm bisa jadi:
1. Yang tadi siang diliat pacar adalah pak RT jadi-jadian
2. Ato yang jadi-jadian Bu RT nya
3. Ato mungkin Bu RT amnesia setelah kecelakaan/post stroke, jadi Bu RT lupa suaminya seperti apa
4. Ato mungkin tadi siang itu beneran Pak RT, tapi setelah itu mungkin Pak RT trus salah ngecat rambut jadi malu ketermu warganya yang nyari dia
5. Ato mungkin mereka ud pisah rumah, pisah kamar, pisah ranjang, pisah bantal guling... Eeeeeeeehhh malah gosipiiiiiiinnn RT nya pacar :P

Hadoooooh pejabat RT ituh sibuknya ngalah-ngalahin pejabat beneran yakkk. Pusiaaang sayah. Tauk gituuu yak... dari kemarin-kemarin deh ngurus surat inih ituh. Etapiiiii.. Kalo kemarin-kemarinnya bukannya Pak RT yang gak ada, tapi pacar saya yang dì luar kota. Ihiiiiiiks... Mana KTP si pacar udah expired pulak (SIM nya gak expired koq, jadi jangan tangkep pacalll saya yak polici :P ). Ya karena harus bikin KTP baru, kayanya bakalan lama inih mau urus surat numpang nikahnya (semoga siy enggak.. Aamiin YRA)

"Pak RT cepet pulang... Pacar saya menunggumu pak"

H-2 (Lamaran)

Dari tadi subuh saya kedinginan, dilanjutkan dengan meler, kemudian dilanjutkan dengan pusing, dan sekarang saya meriang ‎​ƪ(-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)ʃ‎​‎​

Inilah akibatnya...
Seminggu puasa males sahur, buka cuma makan seiprit. Tidurnya diatas jam 12, padahal jam 3 udah harus bangun siap-siap berangkat kerja. Berangkat kerja dari langit masih gelap dan pulang kerja langit juga udah gelap lagi. Kemarin sore keujanan (dikit doang padahal). Seminggu ini juga gak minum susu, minum vitamin, minum jus yang udah dibuatin ibu.

Padahal besok saya (mendadak) mau foto prewed, lusa saya lamaran.

(-̩̩⌣́_⌣̀-̩̩)

Sebenarnya rencana foto prewednya minggu depan, cuma teman saya si tukang foto gak mau kalo motretnya lebih dari tanggal 18, mepet waktunya buat ngedit, padahal orang cantik gak usah diedit juga udah okeh :P hahaha.. Dan akhir bulan ini si teman jadwalnya gak mau diganggu gugat karena deise konsentrasi persiapan ujian masuk PPDS Bedah Uro UI. Yasuw.. Daripada nanti deise gak lulus ujian PPDS gara2 sibuk ngedit moto sayah kan gak lucuk :P
Akhirnya disepakati kita foto kamis dan jumat minggu depan. Setelah itu saya tanya temen yang mau mekapin saya buat prewed bisa gak kamis&jumat besok, ternyataaa dia gak bisaaaaa karena seminggu ini udah keseringan balos -_-"
Terusss.. Karena lokasi pemotretan deket sama tempat kerja teman saya yang tukang mekap jadilah diputuskan kita ketemu teman yang tukang mekap dulu buat dì mekapin terus habis itu langsung ke tkp. TAPIH... Temen yang tukang mekap gak mau kaya gituh nanti hasilnya gak bagus, kalo mekapnya luntur sapa yang touch up entarrrrr..
Errrrrrr.. Terusss si teman yang tukang mekap bilang kalo sabtu minggu ini dia bisa, lalu si teman yang tukang foto juga oke kalo sabtu minggu., akhirnya deal sabtu besok kitah potonyah...
Eee gilakkk.. Dadakan banget yaaa... Padahal properti buat foto hari sabtu belum beres, akhirnya semalem pulang kantor saya mampir margo city berburu properti buat besok. Sesuatchuuu bangettt deh semua barang yang dicari ada, cuma kurang tight warna putih (teman saya katanya hari ini mau beliin, mudah2an dapet amiiiiin YRA) sama tali tambang...

Sampai rumah saya langsung bikin aksesoris rambut buat foto besok, juga untuk lamaran hari minggu, Alhamdulillah semuanya terselesaikan pas jam 12malem (foto menyusul ya teman)

Tapi sekarang saya pun mendadak sakit... Kalo besok masih sakit bisa-bisa batal inih semua rencana (nangis guling-guling).
Harus sembuh pokoooonyaaaaaa..

Ya Allah maapin anis ya.. batalin puasa hari ini, mau minum obat dulu soalnya... Maap yaaa Ya Allah

Semoga habis minum obat langsung sembuuuuuuh..
Aamiiiiiinnn Ya Rabbal Aalamiiin..

Happy Ied Mubarak 1432 H

Selamat malam teman-teman... Bagaimana hari pertama kembali bekerja setelah libur panjang..
Sangat malas atau sunggh bersemangat
Tentunya saya termasuk ke dalam golongan yang sangat malas :P
Ayooo dong liburan lagiiiii..lagiiiiii dan lagiiiiiiii.. Masih kurang inih, gak berasa bgt udah seminggu berlalu.
Ngemeng-ngemeng pemerintah koq gak mundurin hari pertama kembali bekerja setelah libur panjang :P, kaya minggu lalu tuh... Yang hebring bener lebarannya jadi tanggal 31, pas seminggu yang lalu yah seluruh rakyat indonesia sedang resah gelisah sambil ngukus ketupat menanti keputusan pemerintah "kapan siy inih lebaran nyah"

Dan ternyata hasilnya...
Lebaran 30Agustus 2011 : Islam Muhammadiyah
Lebaran 31 Agustus 2011 : Islam NU dan Pemerintah
Lebaran 32 Agustus 2011 : Islam KTP :P

Para ibu-ibu yang sudah terlanjur masak seharian bahkan mungkin ada yang dari minggu, rasanya gemes pengen ngaduk "bapak-bapak yang bikin pengumuman" jadi satu sama opor ayam bikinannyah *oupst... Hehehe...

Kalo saya siy kemarin sholat ied hari selasa, saya siy bukan penganut aliran inih ituh yak... Tapikan sekeluarga besar sholat ied hari selasa, ntar sayah sholat sama sapah klo hari rabu, maaf ya pemerintah bukan aku tak cinta endonesiyah, tapi saya setuju dengan JK "lebih cepat lebih baik" dibandingkan "Lanjutkan (puasanyah)" hehehe... Sayang atuh itu ketupat sama opornyah udah mateng trs cuma disimpen dì kulkas, rasanya pasti berbeda (alesaaan ajah... Hihihi)

Kapanpun Lebarannya...
Yang penting masih bisa makan ketupat bareng keluarga (alhamdulillah yahhh... Sesuatchuuu bangettt... Sambil benerin kerudung dan nyanyi tobat :P )

Dan sesalah apapun kalian sama sayah...
Tenang sajooo... sudah aku maafin koq, jadi gak usah minta maaf lagi hihihi... :D

“Taqobbal Allahu Minna Wa Minkum”

Semoga ibadah puasa kita diberkahi اَللّهُ dan semoga اَللّهُ masih memberi kita kesempatan untuk memperbaiki ibadah kita dì bulan Ramadhan selanjutnya
Aamiin Ya Rabbal Alamiin...

Happy Ied Mubarak 1432 Hijriyah

Kisah Tentang Bude

Malam itu selepas berbuka puasa dì Pati kami sekeluarga melanjutkan perjalanan menuju Surabaya. Namun seperti sudah menjadi kebiasaan, kami selalu mampir dì Tuban. Tuban merupakan tempat tinggal Bude, Bude merupakan ART keluarga saya dari semenjak saya baru lahir dan lulus SMA. Nama aslinya Samsinah, cuma karena usianya yang lebih tua darui kedua orangtua saya, kamipun memanggilnya Bude (panggilan bahasa jawa untuk kakak perempuan ibu/bapak).
Menurut cerita ibu awal mula ikut keluarga kami secara tidak sengaja, hari itu ibu yang baru saja melahirkan saya dì Surabaya akan pindah ke Jakarta menyusul Bapak yang sudah lebih dahulu bekerja dì Jakarta. Dì stasiun pasar turi, ibu menunggu yangti yang katanya mau datang bawa ART untuk ikut ibu ke jakarta. Tak lama kemudian yangti pun datang dengan seorang wanita yang tampak lusuh dan sedih. Ternyata yangti baru saja bertemu dengan wanita itu di stasiun. Ketika yangti menawarkan pekerjaan dì jakarta, wanita itu langsung menyanggupi. "Saya pengen pergi jauh dari surabaya bu secepatnya". Entah rasa iba atau rasa lain yang tak dapat diungkapkan, yangti pun mempercayai wanita itu. Dan ikutlah wanita yang kemudian dikenal dengan panggilan bude itu bersama kami hijrah ke jakarta.
Waktu terus bergulir, hingga pada suatu siang datanglah tamu yang merupakan saudara bapak saya. Tanpa disengaja ternyata kedatangan tanu itu mengungakap siapa sebenarnya Bude. Selama bekerja dengan keluarga saya Bude tak pernah cerita siapa dia, bagaimana keluarganya, dimana kampungnya, bahkan bude pun tidak pernah ijin pulang kampung, yaaa.. Ibu saya tidak mempersoalkan hal tersebut, karena kinerja bude sangat baik. Hingga akhirnya, saudara bapak itu bercerita tentang tetangganya yang perwira polisi itu selingkuh hingga istri pertamanya kabur entah kemana dan ternyata istri pertama polisi itu adalah Bude. Whatttttt???
Bener-bener gak disangka Namun jika menoleh ke belakang mengingat pertemuan pertama dengan bude dì stasiun, bude yang tampak lusuh dan punya keinginan pergi sejauh mungkin dari surabaya, semua itu seperti memberitahu apa alasan bude ingin sejauh mungkin meninggalkan surabaya.
Sakit hati... Sakit hati yang begitu dalam, membuat bude pergi meninggalkan masa lalunya dan mengubur jejaknya dalam-dalam, bahkan bertahun-tahun bude melupakan anak kandungnya sendiri.
Memang bude nampaknya lebih menyayangi saya dan kedua adik saya dibanding anak kandungnya sendiri. Bahkan gaji bude kadang habis demi memanjakan saya dan adik-adik saya. Bude membelikan baju, alat tulis, jajanan, semua yang dilarang oleh kedua orang tua saya.
Lucunya bude itu gak pernah betah berlama-lama pulang kampung, paling lama hanya 3 hari lalu bude kembali, alasannya "kasian anak-anak" padahal kalau dipikir lebih kasihan anaknya bude.
Bude itu ibarat ibu pengganti buat saya dan adik-adik, percaya atau tidak ketika adik-adik saya ada masalah dì sekolah bude yang mencari tahu dan mencoba menyelesaikannya tanpa memberi tahu kedua orangtua saya, ketika saya dan adik-adik saya bingung mengerjakan pr sementara ibu-bapak belum pulang, bude langsung pergi ke rumah teman sekelas saya untuk minta mengajarkan saya menyelesaikan pr. Ketika adik saya susah makan dan minta semur jengkol (adik saya yang ini emang ajaib, cantik-cantik tapi hobinya makan pete dan jengkol) padahal itu udah malam ditambah lagi ibu bapak belum pulang kerja, bude pergi mencarikan semur jengkol supaya adik saya mau makan. Ketika saya menghadapi ujian kelulusan SD, pulang sekolah bude memebri saya segelas air putih yang katanya sudah didoain pak Haji supaya nilai Ebtanas saya bagus dan bisa masuk SMP unggulan. Ketika adik bungsu saya merengek-rengek minta dibelikan sesuatu bude pun mengabulkannya (selalu). Padahal saya dan adik-adik saya belum bisa mewujudkan cita-cita bude pengen naik pesawat. Dan sepertinya cita-cita saya dan adik-adik saya untuk membahagiakan bude tidak akan pernah bisa terwujud lagi semenjak kami mendatangi rumah bude menjelang lebaran kemarin.
Rumah bude dipinggir pantai, dipinggiur jalan raya utama yang menghubunngkan. Semarang dengan Surabaya. Sudah menjadi kebiasaan setiap tahun menjelang lebaran kami selalu mampir rumah bude, dari semenjak bude masih bekerja dengan kami sampai bude sudah pensiun dari pekerjaannya dikarenakan penyakit yang dideritanya. Karena sudah menjadi kebiasaan setiap tahunnya, bude pun sepertinya hafal dengan kedatangan kamu, bude keluar dari rumah dan menunggu dì depan pintu. (Beberapa tahun terakhir kondisi bude setelah terserang stroke sungguh menyedihkan, saya dan keluarga gak tega ngeliatnya, bude yang dulu genduty jadi kurus dan hitam, rambutnya pun sudah memutih, bude itu orangnya susah dikasih tau, waktu sakit pertama kali, keluarga saya sudah membawa bude ke dokter, tapi bude bukan orang yang percaya dokter, semua obat-obatan dibuang dan bude minta dijemput keluarganya pulang, dari dulu bude lebih percaya dukun dibanding dokter) Namun saat kami tiba kemarin, bude gak menyambut kami dì pintu rumahnya seperti biasanya, ada apa gerangan. Kakak ipar bude dan anak bude lah yang menyambut kedatangan kami. Lalu Pak Edi (kakak ipar bude) mengajak aku masuk ke dalam rumah sambil memeagang bahuku lalu menyuruhku duduk dì kursi, lalu secara perlahan dia bicara padaku "Nduk, bude mu wis gak ono, saiki wis 100hari bude mu gak ono". Sedetik dua detik tiga detik saya masih belum bisa mencerna kata-kata pak Edi barusan, sampai menantu bude datang dan mengulang kata-kata pak Edi barusan.
Dì dalam rumah bude, baru ada ibu dan aku, sementara Bapak , Adhan dan adik-adikku belum masuk rumah. Kata-kata yang diucapkan menantu bude seperti petir dì siang bolong, saya dan ibu larut dalam sedih dan kami pun menangis sesenggukan. Kemudian Bapak, Adhan dan kedua adik saya yang baru masuk rumah tampak heran melihat saya dan ibu menangis. Begitu kedua adikku tahu apa yang terjadi, mereka pun lalu menangis.
Bude... Padahal kami sekeluarga awalnya gak niat mudik lebaran, tapi karena kepikiran bude dan yangti akhirnya kami mudik lebaran.
Bude... Padahal anis dan dek ria udah nyiapin hadiah lebaran untuk bude.
Bude... Anis, dek ria & dek rizky berencana ngajak bude naik pesawat dari surabaya ke jakarta pas nikahan anis nanti.
Bude... Anis tau bude gak pernah percaya sama dokter, tapi sebagai dokter anis mau berusaha mengobati bude, anis bisa jadi dokter juga karena jasa bude yang ngerawat anis dari kecil.
Bude... Anis, dek ria & dek rizky punya cita-cita mau ngeberangkatin bude naik haji.
Bude... Anis pengen setelah anis menikah dan punya anak, bude yang ngerawat anak anis, karena setelah bude gak kerja dì rumah, belum pernah ada ART yang sehebat bude, yang gak hanya ngurusin urusan dapur, bersih-bersih rumah, nyuci dan nyetrika, tapi semua urusan keluarga bisa bude tangani. Bude memang benar-benar andalan keluarga.
Terlalu banyak kisah bersama bude yang mungkin jika ditulis kisahnya gak akan pernah ada habisnya.
Bude terlalu banyak kesalahanku padamu, padahal begitu besar jasamu, maafin anis ya bude

Air mata yang jatuh semakin lama semakin bertambah deras, ketika mbak Ririn (anak bude) bercerita kalau bude bilang habis lebaran anis nikah dan nanti bude mau dijemput diajak ke jakarta nyaksiin pernikahan anis. Selain itu mbak ririn juga cerita kalo bude manggil cucu dengan nama saya "anis" padahal nama cucu bude bukan anis ‎​ƪ(-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)ʃ‎​‎​

Sebenarnya beberapa bulan yang lalu, adik saya yang bungsu dan kuliah dì Malang, tengah malam menelpon karena pengen ketemu bude, alasan adik saya dia baru saja mimpiin bude, dan adik saya menjadi penasaran dengan keadaan bude, apakah bude masih ada atau tidak. Dan ternyata nomor telpon anak dan menantu bude hilang, namun rupanya menantu bude juga mengalami hal yang sama, jadi ketika bude serangan stroke ke2, menantu bude bingung bagaimana cara memberitahu kami dì jakarta, mungkin mimpi adik saya itulah pertanda.
Gak ada yang pernah tahu rahasia اَللّهُ gak ada yang tahu kalo lebaran tahun lalu adalah kenangan terakhir kami bersama bude, saat itu bude banyak tersenyum dan meluk adik bungsu saya terus-terusan. Pada saat itu kami sempat foto bersama bude, namun karena fotonya pake hp dan lupa mindahin ke komputer, waktu hp rusak hilang semua lah foto-foto kenangan terakhir bersama bude itu. Meskipun foto kenangan terakhir itu hilang, tapi bude gak pernah hilang dì hati saya dan keluarga saya.

Terima kasih bude untuk pengorbanan dan jasa-jasamu selama kurang lebih 20tahun bersama keluarga kami, mungkin kami belum sempat membalas semua kebaikanmu bude, namun dì setiap doa yang terucap kami memohon agar اَللّهُ membalas semua kebaikan mu bude, melipat gandakan amal kebaikan dan pahalamu, menghapus dosa-dosamu, melapangkan dan menerangi kuburmu bude ‎​ƪ(-̩̩̩-̩̩̩_-̩̩̩-̩̩̩)ʃ‎​‎​ selamat jalan bude, semoga engkau bahagia disana.
Aamiin ya rabbal alamiin...

Sabtu, 27 Agustus 2011 / 11pm/ jalan raya tuban-lamongan menuju Surabaya